Senin, 03 Oktober 2016

Setu Babakan, Tetiba Nyasar Dimarih

Bagi yang punya waktu luang sedikit atau kantong sedang menipis (seperti saya... hehe...) tapi butuh suasana yang beda. Ngga ada salahnya ke Setu Babakan, yang berlokasi di Jagakarsa, Jakarta Selatan. Setu Babakan adalah kawasan perkampungan yang ditetapkan oleh pemerintah Jakarta sebagai Pusat Pelestarian dan Pengembangan Budaya Betawi. Setu yang berada disini adalah danau buatan yang katanya berasal dari Kali Ciliwung. 


Pintu Masuk Setu Babakan


Bagaimana caranya kesana?
Gampang banget. Saya kesana naik motor dari Depok. Arahnya setelah melewati Univ. Pancasila, ada petunjuk jalan Setu Babakan untuk belok kiri. Beberapa kali ketemu jalan bercabang tapi ngga bingung karena petunjuk arahnya jelas banget. Ini berlaku buat kamu yang pakai mobil pribadi juga. Posisi sebelah kiri jalan.

Naik angkutan umum? Ngga susah koq. Tinggal naik Kopaja S616 Jurusan Blok M - Cipedak. Jangan lupa ingetin kondekturnya buat berhenti di depan gerbang Setu Babakan supaya ngga kelewatan. Untuk yang naik kereta bisa turun di Stasiun Pasar Minggu atau Stasiun Tanjung Barat, terus lanjut naik Kopaja S616.

Makan apa disana?
Sebagai pecinta kuliner, saya merasa berada di tempat yang tepat. Beragam makanan khas Betawi lengkap banget. Mulai dari Soto Betawi, Kerak Telor, Es Selendang Mayang, Bir Pletok, Dodol, Es Goyang, Kembang Goyang, Akar Kelapa sampai Kue Rangi yang sudah mulai langka. 

Pagi-pagi kesana, saya sengaja belum sarapan dari rumah. Tapi sayang belum banyak yang buka. Saya pilih sarapan pakai toge goreng. Murah cuma 10.000 aja. Sebotol bir pletok seharga 12.000 saya beli buat oleh-oleh orang rumah. Pas jalan mau pulang, ngga sengaja lihat gerobak kue rangi. Langsung deh saya berhenti. Nunggu agak lama karena tukangnya baru bakar arang dan sabut kelapa. Demi sepapan kue rangi, mata perih dan batuk-batuk karena asap sih ngga masalah ;)
Surganya kuliner

Ada atraksi apa disana?
Minggu kemarin saya kesana pas banget sedang ada acara atraksi Pencak Silat dari beberapa perguruan yang ada di Jadebotabek. Speechless lihat atraksi dari anak-anak mulai usia 5 tahunan sampai yang dewasa. Berbagai jurus diperlihatkan dan menariknya sebelum tampil sang guru atau seniornya akan berpantun. Nah ini yang menarik dari pentas pencak silat ala Betawi. Saya pernah lihat atraksi berbalas pantun plus pencak silatnya saat acara Palang Pintu di pernikahan adat Betawi. Menarik banget!

Ngobrol-ngobrol dengan seorang ibu muda yang sedang antar anaknya ikut dalam atraksi tersebut, ternyata pencak silat termasuk salah satu tradisi yang dilestarikan di Setu Babakan, selain dari Tari-tarian Betawi dan Kesenian Gambang Kromong. Bagi yang minat untuk ikut latihannya bisa menghubungi langsung Sekretariat Sanggar Seni Betawi Setu Babakan di No HP 0813 8748 7766. Ternyata masih banyak peminatnya lho!


Kesenian Betawi yang terus dilestarikan. Keren!!!

Ngapain aja disana?
Banyak kegiatan lain yang bisa dilakukan disana. Iseng-iseng saya mengelilingi setu pakai motor. Setelah lewatin penjaga, dengan modal karcis 2.000 saya bebas berkeliaran. Pertama yang langsung dilihat sudah pasti ya setu. Hehe... Kemudian warung dan tempat makan dengan view langsung ke sisi setu. Ada juga beberapa area pemancingan yang sudah ramai. Jalan yang saya lewati sangat rindang dengan berbagai pepohonan disisi-sisinya. Agak diujung, ternyata ada area pemakaman yang lumayan luas. Sampai di ujungnya, penghabisan dari setu langsung ke pemukiman warga. Saya berbelok ke sisi setu yang lainnya. Jalan agak rusak dan setu juga kelihatan tidak terawat serta banyak sampah. Sampai saya ke sisi setu yang mulai ramai lagi. Ada penjaga lainnya disitu, saya hanya memperlihatkan karcis. Bebas lewat tanpa harus bayar lagi. 

Setu Babakan ini sangat cocok untuk rekreasi bersama keluarga. Bisa naik delman, naik kuda tunggangan, perahu bebek, perahu naga, mancing, atau kulineran. Saya sebenarnya mupeng kepingin naik bebek-bebekan. Tapi karena kesana sendiri, capek banget nggowes perahunya sendirian (nasib jones -_-"). Nah saya datang hari minggu pagi, banyak juga tuh yang kesana sekedar jogging aja. Track-nya enak koq dan ngga terlalu ramai. Atau bisa juga seperti saya yang kesana cuma buat cari sarapan aja. Hehehe...


Bawa anak-anak pasti seru! 

Mau tau berapa yang saya habiskan?
Karcis = 2.000
Toge goreng = 10.000
Minum = bawa sendiri 
Kue rangi = 5.000
Bir pletok = 12.000
Parkir = 2.000
Ongkos = bensin masih full ;)
Irit banget kan?

Alhamdulillah...
Ngga sia-sia deh hari libur harus bangun pagi juga. Dapat udara bersih, olahraga dikit (hehe... lumayan jalan kaki berapa meter aja), bisa lihat atraksi gratisan, sarapan dengan menu yang unik (kue rangi tetep jadi favorit!), dan pulang bawa oleh-oleh yang langka.

Perut kenyang... Hati senang...


Plang yg eye catching! 


Tetiba nyasar dimarih
Setu Babakan, 2 Oct 2016