Jumat, 30 September 2016

Akhirnya Pecah Telor Juga...

Entah dari mana awalnya istilah "pecah telor" buat sekelompok saudara atau teman yang masih single trus setelah sekian lama ada juga yang akhirnya melepas masa lajang. Trus jadi nyeletuk deh... 'Akhirnyaa... Pecah telor juga'. Telor apa yang pecah ya? Padahal nunggu telor pecah ga bakal selama dan seribet nunggu orang nikah. Tinggal nyalain kompor, siapin wajan, pecahin telor diatasnya. Jadi deh telor ceplok :p
Jalan. Makan. Jajan. We love it!
 
Alhamdulillah... setelah sekian lama dari gank jomblo (istilahnya Sulhani), akhirnya ada juga yang nyebarin undangan, CHUPY! Dan tau apa yang langsung kita bahas pas dia umumin lamaran? SERAGAM sebagai bridesmaid! Hahaha... Ga penting banget ya. 

Awalnya konsep nikahannya mau seperti yg pernah kita bahas disini. Tapi ya namanya ortu, banyak juga perintilannya. Saya bilang sih nikahannya tetep sederhana, sakral dan tetap bisa ikutin maunya ortu. Itu yang paling penting. Saya ga usah bahas ya gimana proses taarufnya Chupy & Rizki atau gimana dapat restu dari ortu. Saya mau bahas gimana persiapan kita sebagai bridesmaid yang baik. Hahaha... Penting ga penting sih, tapi biarlah saya bahas aja disini.

Sebagai bridesmaid yang baik, kamu tuh harus... 
  
1. Jadi tempat sampahnya si bride to be
Kenapa? Kamu harus bisa ngerti gimana stressnya si calon penganten. Mulai dari urusin administrasi KUA, undangan, baju, make up, souvenir, dll dll. Banyak deh yang bisa bikin dia jadi bridezilla. Siap-siap deh kamu jadi tempat curhatan, dari mulai seneng sampai nangis lebay :p 

2. Jangan jadi kompor meleduk
Katanya sih deket-deket waktu nikahan emosi si bride to be ini ga jelas, macam cewek PMS mungkin ya. Jangan sekali-kali kamu malah jadi kompor meleduk tiap kali dia curhat. Bisa-bisa nikahannya jadi gagal. Berabe tuh! Kalau dia cuma curhat complain masalah calonnya yang suka ngegulung celana kaya' kebanjiran, kamu ga usah ikutan complain. Cukup ketawain ngakak aja. Puas!   

3. Siap sedia saat si bride to be butuh bantuan
Karena banyak yang diurus, otomatis bikin banyak printilan yang kelupaan. So, kamu juga harus sigap tawarin bantuan atau sekedar ingatin hal-hal kecil yang mungkin terlupa. Contohnya nih, Chupy kelupaan ga sempet beli kaos kaki. Ga oke banget kan kalo dari atas udah cantik, eh bawahnya pakai kaos kaki bolong. Hehe...

4. Tampil kece saat hari H
Nah ini ga cuma berlaku buat si penganten aja, bridesmaid kudu wajib tampil kece. Kali aja ada yang bisa nyantol gitu. *wink

5. Temenin di detik-detik terakhir penganten berstatus single
Konsep akad nikahannya Chupy ini kan dipisah. So, saat ijab kabul si penganten wanita "diumpetin" di ruangan terpisah. Tapi masih bisa ngintip & dengar suara ijab kabulnya. Nah saat itu kan si penganten wanita pasti deg-degan banget. Kita sebagai bridesmaid harus bikin susasana yang santai. Misalnya wefie :D

6. Ikut bahagia
Iyalah masa di saat sahabat bahagia, kitanya malah sedih. Ga usah pikirin dulu deh kantong yang lagi nipis, utang yang numpuk, cucian yang menggunung, kerjaan yang deadline atau pacar yang tak kunjung ngelamar. Jadi curcol ini mah. Hehe... Lupakan itu semua, ikut senang bersama. Let's get party started, gals!
Bride & Her Bridesmaid
 
  Akhirnya pecah telor juga. Katanya nih kalo udah pecah telor satu orang, bakalan beruntun. Artinya yang lain bakal segera menyusul ga lama lagi. Ayo teriak "Aaamiiiin..."
Cie... Penganten Baru

Barakallahu lakuma wa barakallah 'alaikuma 
wa jama'a bainakuma fii khair...
Chupy & Rizki
18 Sept 2016