Selasa, 12 April 2016

Bandung, Spontaneous Trip



Sebagai new comer di dunia pengangguran, saya mulai mati gaya setelah 2 minggu di rumah. Maka saat Ipah mengajak jalan-jalan ke Bandung untuk mengisi waktu cutinya, saya pun langsung meng-iya-kan ajakannya. H-1 Ipah membeli tiket kereta Argo Parahyangan seharga Rp 172.500 untuk berdua dari Gambir sampai ke Bandung untuk keberangkatan tanggal 14 Maret 2016 jam 07.15. Sengaja hanya membeli tiket one way karena kita belum tau jam berapa bisa kembali pulang.

Esoknya saya tetap harus mengandalkan Ibu untuk membangunkan. Sekitar jam 5 lewat saya meluncur dengan motor ke Stasiun Pondok Cina. Seperti biasa di hari Senin, kondisi commuter line padat banget. Engga jelas tangan kemana, kaki kemana. Dan pastinya di gerbong khusus wanita, kita harus mengikuti arus. Tiap jalan doyong ke belakang dan tiap kali ngerem harus doyong ke depan. Seru deh… (dan bikin body makin gepeng :p).

Alhamdulillah tiba di Gambir tepat waktu sekitar jam 7. Dan Ipah sudah datang sekitar 10 menit sebelumnya. Struk sudah ditukar dengan tiket. Tinggal menunggu kedatangan pangeran, eh maksudnya masinis lho. Dan ternyata kereta datang agak telat 20 menit dari jadwal. Sempat pula ada insiden salah duduk. Hahaha…

Tiba di Bandung sekitar jam 11 siang. Kita langsung keluar stasiun untuk mencari angkot jurusan Lembang. Destinasi pertama adalah Floating Market. Cuaca disana yang mendung-mendung manja bikin pengen ngunyah terus. Apalagi makanan disana sukses bikin goyah iman. Mulai dari seblak pedes, tutut kari, es cendol. Keliling sebentar pakai perahu. Lanjut ngunyah colenak dan tahu crispy. Engga ada kenyangnya  deh. Moga-moga pulang bisa nambah 1-2 kilo deh. Aamiin Ya Allah! Oiya, tiket masuknya seharga Rp 25.000 bisa ditukar dengan segelas minuman panas macam kopi, latte, atau teh. Untuk beli makanan atau naik wahana disini sangat menarik. Kita harus menukar uang dengan koin plastik senilai 5.000, 10.000 atau 20.000. Koin inilah yang digunakan sebagai alat pembayaran.

Nyemal-Nyemil di Floating Market Lembang

Destinasi selanjutnya adalah Farm House yang letaknya engga jauh dari Floating Market. Nah, untuk yang doyan narsis tempat ini cocok banget karena banyak spot menarik dan unik mirip-mirip di Eropa gitu. Misalnya jajaran toko, taman bunga, rumah pohon, tempat gembok cinta, rumah Hobbit, dan of course peternakan hewan seperti kelinci, domba, ayam, dan berbagai jenis burung. Untuk makanan sih kurang menarik disini. Menunya pun lebih banyak yang western. Maaf ya lidah Indonesia engga bisa bohong. Hehehe… Tiket masuknya seharga Rp 20.000 pun bisa ditukar dengan minuman berbahan dasar susu. Segerrr!

 Photo Session di Farm House Lembang

Menurut saya kedua destinasi diatas cocok banget untuk wisata bersama keluarga, terutama anak-anak. Pasti dijamin engga mau pulang deh. Sayang saya belum bisa ajak mereka. Orang suami aja belum punya, gimana mau punya anak. Hahaha… (promosi.com).
Hari mulai sore dan perut mulai keroncongan. Segala macam cemilan di Floating Market tadi sudah hilang tak berbekas. Kita balik naik angkot lagi jurusan stasiun tadi. Info pak supirnya, Masjid Raya bisa ditempuh dengan jalan kaki dari stasiun. Sampai di stasiun kita pakai bantuan GPS. Ya memang engga terlalu jauh, sekitar 10 menit jalan kaki. Tapi dengan kondisi perut lapar lumayan bikin perjalanan berasa engga sampai-sampai. 

Setelah sholat Dzuhur yang di jamak ke Ashar, kita bergerilya lagi mencari makan. Rekomendasi dari banyak orang di google adalah Bebek Garang di Jalan Braga. Pas sampai koq berasa kenal sama icon dan interiornya. Ternyata saya sering makan di Bebek Garang cabang Margonda Depok. Hahaha… Rasanya persis sama. Dan enak (soalnya lagi lapar-laparnya banget :p).

Perut kenyang baru deh mikir buat cari penginapan. Awalnya sih engga niat mau nginap. Tapi kayaknya saying ke Bandung baru cuma keliling Lembang aja. Searching-searching di Agoda dapat penginapan di Unique Guesthouse 1 seharga Rp 142.500 include breakfast. Murmer banget kan! Agak lumayan jauh sih jalan kaki dari Masjid Raya dan letaknya pun di tengah-tengah perumahan. Lagi-lagi GPS-lah dewa penolong yang nunjukin jalan. Ya tapi cukuplah buat ngelurusin badan dan meremin mata semalaman. Dan ternyata kita cukup pulas koq. Hahaha… 

A Nite in Bandung

Besok paginya rencana itu mau ke Museum KAA. Tapi apalah daya karena antrian kamar mandi dan bergosip yang engga ada habisnya, jam 9 lewat baru siap ke destinasi selanjutnya. So, karena sudah kesiangan, Museum KAA pun harus rela di skip. Kita ke Masjid Raya lagi buat foto-foto di waktu pagi. Panas bok! Engga kuat lama-lama, kita langsung menuju pos polisi buat tanya-tanya angkot jurusan Taman Hutan Raya (Tahura) Djuanda. Saat jalan menuju jalurnya, ada sederetan outlet FO yang bikin goyah iman juga. Dasar cewek, mampirlah kita kesitu. Alhamdulillah Allah masih menyelamatkan kita melalui lembaran di dompet yang menipis. Hahaha…

Lanjut naik angkot jurusan Dago Pakar. Sampai di terminal Dago harus nyambung ojek lagi. Transaksi tawar menawarlah. Akhirnya disepakati Rp 40.000 PP ke Tahura. Di tengah perjalanan salah satu tukang ojeknya nawarin tambah menjadi Rp 70.000 bisa PP sampai ke Tebing Keraton. Wah… tawaran menarik nih. Masih lebih murah dari info-info di catper orang. So, langsung kita putusin nambah tujuan ke Tebing Keraton dulu, baru pulangnya ke Tahura. Nice!

Naik ojek ke Tebing Keraton benar-benar bikin memacu adrenalin. Kita harus lewati beberapa kali tanjakan dan turunan curam. Apalagi ditambah jalanannya yang masih hancur. Bikin kaki dan tangan pegel karena nahan badan. Tapi bonusnya dapat view yang bagus selama di perjalanan. Sayangnya saat itu Tebing Keraton lagi turun kabut. Dan jadi tempat pacaran. Wew! Engga asiklah, soalnya yang saya bawa itu Ipah, bukannya pacar. Hahaha… Nah, sempat ada insiden di menara pandangnya. Kita ngakak terus komenin apa aja. Pas turun dari atas menara tiba-tiba Ipah kepeleset di tangga dan jatuh dari ketinggian sekitar 3 meter. Ada luka ditangan dan kepalanya sempat kepentok kayu. Shock banget deh. Jadi pelajaran nih, dimanapun jangan asik sama dunianya sendiri dan engga usil komenin orang. Mungkin penunggu disana agak terganggu sama suara kita. Maaf yaa…

 Sebelum insiden di Tebing Keraton

Setelah Ipah agak tenang, baru kita kembali ke pangkalan ojek. Sudah lewat jam makan siang dan kita belum isi apapun kecuali sarapan setangkup roti dari penginapan tadi. Di tengah perjalanan ke Tahura, kita lihat ada Café D’Pakar. Kita minta untuk berhenti makan siang dulu. Benar-benar juara deh! Makanannya enak dan view-nya keren banget. Tadinya saya pikir ini café mahal, tapi ternyata harganya standar. Memang ada minimum order, yaitu Rp 25.000/orang. Mungkin dulu banyak dimanfaatin jadi tempat nongkrong doang tanpa order apapun.  Suasana siang disitu aja juara banget, apalagi kalau malam ya. Romantis abis!

 Ini kisah cintaku. Cuma jadi penonton :'(

Langit mulai mendung, kita putuskan segera ke destinasi selanjutnya yaitu Tahura. Si abang ojek tadinya agak keberatan kalau kita mampir lagi ke Tahura alasannya karena kita nambah berhenti ke Café D’Pakar. Kita ngotot aja, kan tujuan awalnya memang Tahura. Kita bilang cuma sebentar aja disana karena memang langit sudah tambah gelap. Ternyata Tahura lebih menarik dari Tebing Keraton. Sayang waktu kita engga banyak buat meng-explore. Apalagi disana kita bisa tracking sampai ke curug. Pokoknya saya harus balik kesana lagi.

 10 menit di Tahura

Dan benar di ojek perjalanan menuju terminal Dago, hujan mulai turun rintik-rintik. Kemudian mulai agak menderas tapi ojek kita tetap meluncur untuk kejar waktu pulang. Sampai di terminal, kita tambahin ongkos ojeknya masing-masing jadi Rp 80.000 karena abang ojek saya mukanya agak asem. Keliatan engga sabaran banget pengen cepat-cepat pulang terus. Bikin bete! 

Kita balik naik angkot yang sama. Supir pertama bilang angkotnya akan turun engga jauh dari stasiun. Tapi ternyata ditengah perjalanan, ganti supir yang rutenya malah agak jauh dari stasiun. Sebel! Di stasiun kita cari jadwal kereta ke Jakarta yang terdekat. Ada jam 16.15, itu artinya kita cuma punya waktu tinggal 20 menit aja. Selain itu ada jam 17.25. Terlalu lama nunggunya. Kita putuskan untuk naik bus aja sambil cari oleh-oleh buat orang rumah.

Jalan lagi, eh ketemu tukang batagor. Cipika-cipiki deh. Ups… Ada menu yang beda disini, batagor kuah. Ipah yang pernah tinggal di Garut bilang, kalau memang batagor kuah itu pasti ada di menu batagor. Beda ya sama batagor di Depok, cuma ada batagor bumbu kacang. Dan ternyata enak juga lho, kuahnya itu dari tukang bakso. Mungkin mereka sudah jadi partner bisnis, batagornya ambil di gerobak sendiri tapi kuahnya ambil di gerobak bakso. Saya juga ditawarin bila mau pakai tambahan bakso. Simbiosis mutualisme nih antara tukang batagor dan tukang bakso. Moga mereka terus berjodoh. Lho!

Lanjut jalan lagi lewat Pasar Baru. Ipah ngeborong kaos oblong Bandung buat orang rumahnya. Dan saya seperti biasa cari kaos gambar peta Bandung yang selalu jadi incaran kemanapun. Untuk orang rumah saya beli kerupuk setan, yang kalau dimakan bisa langsung teriak se**n! saking pedesnya. Se**n! (sambil ngunyah kerupuk se**n!).

Balik lagi ke Mesjid Raya. Wah… memang benar pelataran Masjid Raya ini jadi tempat wisata warga Bandung. Rame banget! Yang banyak tuh keluarga dan rombongan ABG. Seru banget buat tempat kejar-kejaran atau guling-gulingan ayah dan anak. Tapi jangan buat orang yang pacaran ya. Bisa ditimpuk rame-rame tuh. Langsung deh dinikahin. Mau dong! Hahaha…


Kekinian di Bandung

Disitu kita packing ulang tas yang mulai beranak pinak dan tanya-tanya rute ke terminal. Dari depan masjid kita naik bus Damri jurusan Terminal Leuwi Panjang. Tiba-tiba hujan deras, untung sudah di dalam bus. Sampai di terminal, saya dan Ipah berpisah. Ipah naik bus jurusan Kalideres, sedangkan saya jurusan Depok. Kita berpisah diiringi lagu kebangsaan Selendang Sutera dengan background lambaian tangan calo-calo bus yang bercucuran air mata. Apa sih?

Overall, trip singkat 2 hari ini cukup bikin puas. Lumayan banyak tempat yang bisa di explore. Tapi masih banyak PR buat jelajahin Bandung bagian lain. Dan pastinya saya harus balik lagi ke Bandung buat shopping. Hahaha… Teteuupp!

 14 - 15 Maret 2016
Perjalanan singkat 2 cewe jomblo & galau akut
Alhamdulillah belum niat bunuh diri :p

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

monggo...