Rabu, 20 April 2016

Jangan Asal Kenyang

Hidup untuk makan?
Atau makan untuk hidup?

Itu saya kembalikan lagi ke persepsi hidup kalian masing-masing. Bagi seorang food traveler, mendapatkan makanan enak dan unik mungkin merupakan hal yang menarik. Apalagi untuk makanan yang tidak semua orang bisa (atau tepatnya nggak jijik) untuk menikmatinya. Contohnya insect snack yang sangat terkenal dijajakan di Thailand. Saya sebenarnya sangat penasaran, tapi rasa jijik lebih dominan di otak saya saat berniat beli.

Kalau pertanyaan di awal tadi diajukan kepada saya, jelas saya pasti akan pilih makan untuk hidup. Seperti WhatsApp mesra yang selalu saya kirimkan kepada teman dekat saya dulu, 'Sayang... Kamu udah makan belum? Makan dong, nanti mati lho!'. Mesra dari mananya ya? Hahaha...

Saya merupakan tipikal omnivora atau pemakan segala. Apapun juga bisa saya lahap, kecuali karung dikecapin ya. Hihihi... Dan Alhamdulillah-nya juga ayah saya menurunkan gen yang bikin semua perempuan iri, yaitu gampang kurus dan susah gemuk. Mau makan apapun dan sebanyak apapun, faktanya timbangan saya rekornya di angka 50 kg aja. Dengan tinggi 165 cm, sangat kurang ideal pastinya. Dan saya pun sudah terbiasa dengan julukan tiang listrik, bambu runcing atau di bilang cacingan. But, I love myself no matter what other thinks.

Pemakan Segala

Tapi beberapa tahun ini, saya mulai aware dengan namanya makanan halal. Dulu saya beranggapan kalau makanan bukan berasal dari babi dan anjing itu pasti halal. Ternyata saya salah besar, Sodara-sodara! Saya dapatkan pengetahuan yang lumayan lengkap dari Group Facebook Indohalalcare Page dan berteman di Facebook dengan Mba Meili Amalia

Mata saya mulai terbuka lebar tentang betapa pentingnya Sertifikat Halal (SH) yang dikeluarkan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) dari suatu produk. Bukan cuma makanan, bahkan produk selain makanan pun kian marak proses SH juga. Masyarakat terutama yang muslim sudah mulai jeli dalam memilih. Memang tidak sedikit yang mencibir tentang issue SH yang mudah diperjualbelikan. Saya sih lebih memilih mengkonsumsi sesuatu yang jelas kehalalannya daripada yang syubhat atau masih diragukan statusnya. Pasangan aja saya pilih yang jelas-jelas, apalagi soal makanan ;)





"Dan makanlah dari apa yang telah diberikan Allah kepadamu sebagai rizki yang halal dan baik, dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu beriman kepada-Nya." 
(Q.S. Al-Maidah : 88)

20 April 2016
Cari yang halal aja yuks!

Selasa, 12 April 2016

Bandung, Spontaneous Trip



Sebagai new comer di dunia pengangguran, saya mulai mati gaya setelah 2 minggu di rumah. Maka saat Ipah mengajak jalan-jalan ke Bandung untuk mengisi waktu cutinya, saya pun langsung meng-iya-kan ajakannya. H-1 Ipah membeli tiket kereta Argo Parahyangan seharga Rp 172.500 untuk berdua dari Gambir sampai ke Bandung untuk keberangkatan tanggal 14 Maret 2016 jam 07.15. Sengaja hanya membeli tiket one way karena kita belum tau jam berapa bisa kembali pulang.

Esoknya saya tetap harus mengandalkan Ibu untuk membangunkan. Sekitar jam 5 lewat saya meluncur dengan motor ke Stasiun Pondok Cina. Seperti biasa di hari Senin, kondisi commuter line padat banget. Engga jelas tangan kemana, kaki kemana. Dan pastinya di gerbong khusus wanita, kita harus mengikuti arus. Tiap jalan doyong ke belakang dan tiap kali ngerem harus doyong ke depan. Seru deh… (dan bikin body makin gepeng :p).

Alhamdulillah tiba di Gambir tepat waktu sekitar jam 7. Dan Ipah sudah datang sekitar 10 menit sebelumnya. Struk sudah ditukar dengan tiket. Tinggal menunggu kedatangan pangeran, eh maksudnya masinis lho. Dan ternyata kereta datang agak telat 20 menit dari jadwal. Sempat pula ada insiden salah duduk. Hahaha…

Tiba di Bandung sekitar jam 11 siang. Kita langsung keluar stasiun untuk mencari angkot jurusan Lembang. Destinasi pertama adalah Floating Market. Cuaca disana yang mendung-mendung manja bikin pengen ngunyah terus. Apalagi makanan disana sukses bikin goyah iman. Mulai dari seblak pedes, tutut kari, es cendol. Keliling sebentar pakai perahu. Lanjut ngunyah colenak dan tahu crispy. Engga ada kenyangnya  deh. Moga-moga pulang bisa nambah 1-2 kilo deh. Aamiin Ya Allah! Oiya, tiket masuknya seharga Rp 25.000 bisa ditukar dengan segelas minuman panas macam kopi, latte, atau teh. Untuk beli makanan atau naik wahana disini sangat menarik. Kita harus menukar uang dengan koin plastik senilai 5.000, 10.000 atau 20.000. Koin inilah yang digunakan sebagai alat pembayaran.

Nyemal-Nyemil di Floating Market Lembang

Destinasi selanjutnya adalah Farm House yang letaknya engga jauh dari Floating Market. Nah, untuk yang doyan narsis tempat ini cocok banget karena banyak spot menarik dan unik mirip-mirip di Eropa gitu. Misalnya jajaran toko, taman bunga, rumah pohon, tempat gembok cinta, rumah Hobbit, dan of course peternakan hewan seperti kelinci, domba, ayam, dan berbagai jenis burung. Untuk makanan sih kurang menarik disini. Menunya pun lebih banyak yang western. Maaf ya lidah Indonesia engga bisa bohong. Hehehe… Tiket masuknya seharga Rp 20.000 pun bisa ditukar dengan minuman berbahan dasar susu. Segerrr!

 Photo Session di Farm House Lembang

Menurut saya kedua destinasi diatas cocok banget untuk wisata bersama keluarga, terutama anak-anak. Pasti dijamin engga mau pulang deh. Sayang saya belum bisa ajak mereka. Orang suami aja belum punya, gimana mau punya anak. Hahaha… (promosi.com).
Hari mulai sore dan perut mulai keroncongan. Segala macam cemilan di Floating Market tadi sudah hilang tak berbekas. Kita balik naik angkot lagi jurusan stasiun tadi. Info pak supirnya, Masjid Raya bisa ditempuh dengan jalan kaki dari stasiun. Sampai di stasiun kita pakai bantuan GPS. Ya memang engga terlalu jauh, sekitar 10 menit jalan kaki. Tapi dengan kondisi perut lapar lumayan bikin perjalanan berasa engga sampai-sampai. 

Setelah sholat Dzuhur yang di jamak ke Ashar, kita bergerilya lagi mencari makan. Rekomendasi dari banyak orang di google adalah Bebek Garang di Jalan Braga. Pas sampai koq berasa kenal sama icon dan interiornya. Ternyata saya sering makan di Bebek Garang cabang Margonda Depok. Hahaha… Rasanya persis sama. Dan enak (soalnya lagi lapar-laparnya banget :p).

Perut kenyang baru deh mikir buat cari penginapan. Awalnya sih engga niat mau nginap. Tapi kayaknya saying ke Bandung baru cuma keliling Lembang aja. Searching-searching di Agoda dapat penginapan di Unique Guesthouse 1 seharga Rp 142.500 include breakfast. Murmer banget kan! Agak lumayan jauh sih jalan kaki dari Masjid Raya dan letaknya pun di tengah-tengah perumahan. Lagi-lagi GPS-lah dewa penolong yang nunjukin jalan. Ya tapi cukuplah buat ngelurusin badan dan meremin mata semalaman. Dan ternyata kita cukup pulas koq. Hahaha… 

A Nite in Bandung

Besok paginya rencana itu mau ke Museum KAA. Tapi apalah daya karena antrian kamar mandi dan bergosip yang engga ada habisnya, jam 9 lewat baru siap ke destinasi selanjutnya. So, karena sudah kesiangan, Museum KAA pun harus rela di skip. Kita ke Masjid Raya lagi buat foto-foto di waktu pagi. Panas bok! Engga kuat lama-lama, kita langsung menuju pos polisi buat tanya-tanya angkot jurusan Taman Hutan Raya (Tahura) Djuanda. Saat jalan menuju jalurnya, ada sederetan outlet FO yang bikin goyah iman juga. Dasar cewek, mampirlah kita kesitu. Alhamdulillah Allah masih menyelamatkan kita melalui lembaran di dompet yang menipis. Hahaha…

Lanjut naik angkot jurusan Dago Pakar. Sampai di terminal Dago harus nyambung ojek lagi. Transaksi tawar menawarlah. Akhirnya disepakati Rp 40.000 PP ke Tahura. Di tengah perjalanan salah satu tukang ojeknya nawarin tambah menjadi Rp 70.000 bisa PP sampai ke Tebing Keraton. Wah… tawaran menarik nih. Masih lebih murah dari info-info di catper orang. So, langsung kita putusin nambah tujuan ke Tebing Keraton dulu, baru pulangnya ke Tahura. Nice!

Naik ojek ke Tebing Keraton benar-benar bikin memacu adrenalin. Kita harus lewati beberapa kali tanjakan dan turunan curam. Apalagi ditambah jalanannya yang masih hancur. Bikin kaki dan tangan pegel karena nahan badan. Tapi bonusnya dapat view yang bagus selama di perjalanan. Sayangnya saat itu Tebing Keraton lagi turun kabut. Dan jadi tempat pacaran. Wew! Engga asiklah, soalnya yang saya bawa itu Ipah, bukannya pacar. Hahaha… Nah, sempat ada insiden di menara pandangnya. Kita ngakak terus komenin apa aja. Pas turun dari atas menara tiba-tiba Ipah kepeleset di tangga dan jatuh dari ketinggian sekitar 3 meter. Ada luka ditangan dan kepalanya sempat kepentok kayu. Shock banget deh. Jadi pelajaran nih, dimanapun jangan asik sama dunianya sendiri dan engga usil komenin orang. Mungkin penunggu disana agak terganggu sama suara kita. Maaf yaa…

 Sebelum insiden di Tebing Keraton

Setelah Ipah agak tenang, baru kita kembali ke pangkalan ojek. Sudah lewat jam makan siang dan kita belum isi apapun kecuali sarapan setangkup roti dari penginapan tadi. Di tengah perjalanan ke Tahura, kita lihat ada Café D’Pakar. Kita minta untuk berhenti makan siang dulu. Benar-benar juara deh! Makanannya enak dan view-nya keren banget. Tadinya saya pikir ini café mahal, tapi ternyata harganya standar. Memang ada minimum order, yaitu Rp 25.000/orang. Mungkin dulu banyak dimanfaatin jadi tempat nongkrong doang tanpa order apapun.  Suasana siang disitu aja juara banget, apalagi kalau malam ya. Romantis abis!

 Ini kisah cintaku. Cuma jadi penonton :'(

Langit mulai mendung, kita putuskan segera ke destinasi selanjutnya yaitu Tahura. Si abang ojek tadinya agak keberatan kalau kita mampir lagi ke Tahura alasannya karena kita nambah berhenti ke Café D’Pakar. Kita ngotot aja, kan tujuan awalnya memang Tahura. Kita bilang cuma sebentar aja disana karena memang langit sudah tambah gelap. Ternyata Tahura lebih menarik dari Tebing Keraton. Sayang waktu kita engga banyak buat meng-explore. Apalagi disana kita bisa tracking sampai ke curug. Pokoknya saya harus balik kesana lagi.

 10 menit di Tahura

Dan benar di ojek perjalanan menuju terminal Dago, hujan mulai turun rintik-rintik. Kemudian mulai agak menderas tapi ojek kita tetap meluncur untuk kejar waktu pulang. Sampai di terminal, kita tambahin ongkos ojeknya masing-masing jadi Rp 80.000 karena abang ojek saya mukanya agak asem. Keliatan engga sabaran banget pengen cepat-cepat pulang terus. Bikin bete! 

Kita balik naik angkot yang sama. Supir pertama bilang angkotnya akan turun engga jauh dari stasiun. Tapi ternyata ditengah perjalanan, ganti supir yang rutenya malah agak jauh dari stasiun. Sebel! Di stasiun kita cari jadwal kereta ke Jakarta yang terdekat. Ada jam 16.15, itu artinya kita cuma punya waktu tinggal 20 menit aja. Selain itu ada jam 17.25. Terlalu lama nunggunya. Kita putuskan untuk naik bus aja sambil cari oleh-oleh buat orang rumah.

Jalan lagi, eh ketemu tukang batagor. Cipika-cipiki deh. Ups… Ada menu yang beda disini, batagor kuah. Ipah yang pernah tinggal di Garut bilang, kalau memang batagor kuah itu pasti ada di menu batagor. Beda ya sama batagor di Depok, cuma ada batagor bumbu kacang. Dan ternyata enak juga lho, kuahnya itu dari tukang bakso. Mungkin mereka sudah jadi partner bisnis, batagornya ambil di gerobak sendiri tapi kuahnya ambil di gerobak bakso. Saya juga ditawarin bila mau pakai tambahan bakso. Simbiosis mutualisme nih antara tukang batagor dan tukang bakso. Moga mereka terus berjodoh. Lho!

Lanjut jalan lagi lewat Pasar Baru. Ipah ngeborong kaos oblong Bandung buat orang rumahnya. Dan saya seperti biasa cari kaos gambar peta Bandung yang selalu jadi incaran kemanapun. Untuk orang rumah saya beli kerupuk setan, yang kalau dimakan bisa langsung teriak se**n! saking pedesnya. Se**n! (sambil ngunyah kerupuk se**n!).

Balik lagi ke Mesjid Raya. Wah… memang benar pelataran Masjid Raya ini jadi tempat wisata warga Bandung. Rame banget! Yang banyak tuh keluarga dan rombongan ABG. Seru banget buat tempat kejar-kejaran atau guling-gulingan ayah dan anak. Tapi jangan buat orang yang pacaran ya. Bisa ditimpuk rame-rame tuh. Langsung deh dinikahin. Mau dong! Hahaha…


Kekinian di Bandung

Disitu kita packing ulang tas yang mulai beranak pinak dan tanya-tanya rute ke terminal. Dari depan masjid kita naik bus Damri jurusan Terminal Leuwi Panjang. Tiba-tiba hujan deras, untung sudah di dalam bus. Sampai di terminal, saya dan Ipah berpisah. Ipah naik bus jurusan Kalideres, sedangkan saya jurusan Depok. Kita berpisah diiringi lagu kebangsaan Selendang Sutera dengan background lambaian tangan calo-calo bus yang bercucuran air mata. Apa sih?

Overall, trip singkat 2 hari ini cukup bikin puas. Lumayan banyak tempat yang bisa di explore. Tapi masih banyak PR buat jelajahin Bandung bagian lain. Dan pastinya saya harus balik lagi ke Bandung buat shopping. Hahaha… Teteuupp!

 14 - 15 Maret 2016
Perjalanan singkat 2 cewe jomblo & galau akut
Alhamdulillah belum niat bunuh diri :p

Jumat, 08 April 2016

Mlaku-Mlaku Nang Suroboyo


Trip kali ini tanpa ada unsur kesengajaan. Awalnya sepulang dari Pare, saya berniat mengunjungi beberapa teman semasa kuliah di Probolinggo dan Lumajang. Tapi karena Ibu menyuruh untuk segera pulang, gagal deh rencana itu. Maklumlah saya bawa sendok kemana-mana. Jadi dicariin deh (sendoknya :p). Akhirnya saya ubah haluan ke Surabaya.

Siang hari tanggal 24 Febuari 2016, saya bersama beberapa teman ke stasiun Kediri dengan angkot carteran. Ketiga teman saya langsung naik kereta jurusan Jakarta, sedangkan saya sendiri pisah dengan kereta Penataran menuju stasiun Gubeng Surabaya. Yup, let’s start solo backpacking!

Sekitar jam 7 malam saya tiba di Surabaya dengan sambutan rintik-rintik hujan. Mampir beli cemilan di Alfamart sambil tanya-tanya posisi penginapan. Saya telah booking My Studio Hotel dari Traveloka seharga Rp 123.324 include breakfast. Murah kan? Saya pilih hotel ini karena letaknya yang dekat dengan Stasiun Gubeng dan review dari yang pernah menginap disini lumayan bagus. Konsepnya pun sangat unik seperti dormitory room, yang sekamar isinya rame-rame. Tapi disini tidak pakai tempat tidur tingkat seperti biasanya, malah lebih mirip tempat tidur Doraemon yang ditutup pakai tirai plastik.

 'kamar' My Studio Hotel

Selesai mandi, saya keluar lagi untuk cari makan. Tanya-tanya receptionist, tempat makan ternyata engga jauh dari hotel namanya Gubeng Pojok. Saya makan ayam penyet yang lumayan nendang pedasnya. Sebenarnya saya ingin coba kuliner malam di Surabaya, tapi apalah daya badan dan mata engga sepakat. Akhirnya saya balik ke hotel. 

Setelah Sholat Subuh, saya lanjutkan buat tidur lagi. Hahaha… lumayan. Saat matahari mulai tinggi, saya segera bersiap-siap. Mandi, sarapan, dan check out. Destinasi pertama saya adalah Monumen Kapal Selam. Dari penginapan bisa ditempuh dengan berjalan kaki sekitar 10 menit. Menariknya adalah ada kapal selam raksasa yang nyangsang di tengah kota. Saya pikir ini mirip Museum Tsunami yang dari kapal terdampar. Ternyata memang sengaja kapal selam yang dibawa dari pelabuhan. Cara angkutnya pun harus dipotong-potong dan setelah sampai lokasi baru disambung lagi. Tiket masuk seharga Rp 5.000 ini plus bonus nonton film dokumenter yang diputar sehari 2x. Tapi sayang saat itu sepertinya saya adalah pengunjung satu-satunya. Jadi daripada menunggu ketidakjelasan apakah filmnya diputar atau engga, saya putuskan menunggu yang jelas-jelas aja, sama kayak nunggu calon suami. Betul kan? Hahaha…
Kapal selam yang 'terdampar'

Saya langsung menuju destinasi selanjutnya, yaitu Museum 10 November dan Monumen Tugu Pahlawan. Saya tanya-tanya angkutan menuju kesana ke petugas penjaga Monumen Kapal Selam, eh malah disuruh naik taksi. Zonk banget deh! Akhirnya saya putuskan untuk pakai Go-Jek. Ini sih lebih ke alasan cepat dan pastinya murah. Rp 15.000 aja lho! 

Sampai di Monumen Tugu Pahlawan, saya langsung menuju ke Museum 10 November. Tiket masuknya seharga Rp 5.000 aja. Menurut saya isi dari Museum ini sangat menarik apalagi bagi yang menyukai sejarah atau yang mau lebih tau tentang Surabaya. Oiya, pas datang saya bareng dengan rombongan anak SD dan pengunjung umum. Lumayan rame untuk ukuran pengunjung di hari kerja. Saya pun sempat ikutan nonton film dokumenter mengenai tragedi 10 November 1945 bersama rombongan anak SD. Kunjungan dari sekolah ini program yang bagus, kalau di Depok sih kayaknya sudah engga ada lagi program seperti ini. Buktinya lihat aja, sekarang lebih banyak orang yang datang ke museum cuma buat selfie aja. Belum lagi barang-barang peninggalan sejarah dengan enaknya asal dipegang, padahal jelas-jelas ada tulisan dilarang. Miris!

Isi Museum 10 November
 
Keluar dari Museum 10 November itu langsung menghubungkan dengan Monumen Tugu Pahlawan. Monumen ini terletak ditengah lapangan yang luas dan disudutnya seberangnya berdiri gagah patung Bung Karno dan Bung Hatta sedang membaca teks Proklamasi. Disekitarnya pun berdiri beberapa patung pahlawan nasional, termasuk Bung Tomo yang terkenal dengan teriakan lantangnya “Allahu Akbar!” saat tragedi 10 November 1945. Heroic banget deh!

 Tugu Pahlawan di belakang Sang Proklamator

Lanjut perjalanan lagi, kali ini saya menuju Kawasan Ampel masih dengan transportasi yang sama, Go-Jek. Ngobrol-ngobrol dengan driver-nya, dia agak bingung tujuan saya kesana dan melihat tampilan saya dengan tas besar dan jeans. Kebanyakan yang kesana adalah yang mau ziarah. Saya bilang penasaran dengan Kawasan Ampel itu seperti apa. Saya di wanti-wanti untuk waspada dan selalu berhati-hati selama disana. Dia cuma bilang, itu daerah rawan untuk perempuan yang sendirian. Dia sendiri pun agak segan untuk masuk kawasan itu. Entah apa maksudnya. 

Kawasan Ampel itu setiap harinya ramai oleh peziarah makam Sunan Ampel. Untuk menuju kesana ada banyak lorong yang saling berhubungan mirip jarring laba-laba, dengan pusatnya Masjid Sunan Ampel dan makam yang ada disebelahnya. Didalam sini engga cuma ada makam Sunan Ampel, tapi juga makam ulama dan kyai yang sangat dihormati. Engga mau seperti kejadian di makam Sunan Gunung Jati Cirebon, saya langsung duduk untuk membaca Al-Fatihah. Baru deh foto-foto. Oiya, disini sebenarnya kawasan dilarang ambil foto. Saya pun hanya bisa ambil 1 foto didalam, itupun ngumpet-ngumpet. Jangan ditiru ya :p

 Kawasan Wisata Religi Sunan Ampel

Dari sini saya bingung mau kemana. Sebenarnya mau ke Museum Kesehatan alias Museum Santet, tapi koq takutnya kalau nanti disana cuma sendirian atau lagi sepi pengunjung.Apalagi review dari orang-orang yang pernah kesana bikin bulu kuduk merinding. Kan engga lucu kalau baru masuk terus saya lari keluar lagi. Hahaha… skip aja deh, cari tempat yang aman aja.

Akhirnya saya putuskan ke Masjid Cheng Ho aja. Arsitektur masjid ini mirip dengan klenteng orang-orang Tionghoa dengan kubahnya yang mirip pagoda. Masjidnya pun sangat kecil, cuma muat untuk 6 shaf aja kalau penuh. Disisi kanannya ada diorama Laksamana Cheng Ho lengkap dengan miniatur kapal waktu ekspedisi jalur sutera. Menarik banget! Sayang saat saya kesitu belum masuk waktunya sholat, masih sekitar 1,5 jam lagi. Penasaran sih apakah imam atau muadzinnya juga orang Tionghoa atau turunannya Laksamana Cheng Ho. Saat itu masjid sangat sepi, cuma ada 1 orang yang lagi tidur di pelatarannya. Bingung mau tanya-tanya ke siapa.

 Masjid Cheng Ho yang unik

Perut mulai keroncongan dan saya harus coba kuliner khas Surabaya, yaitu rujak cingur. Saya browsing rujak cingur yang terkenal ada di dekat Pasar Genteng. Mengandalkan Go-Jek lagi, saya langsung meluncur kesana. Sebelum makan, saya cari toko pusat oleh-oleh. Sambel Bu Rudy dan Almond Cheese titipan orang rumah. Di warung Rujak Cingur Genteng Durasim, saya pilih menu rujak cingur special. Sepiring rujak cingur tersisa cingurnya yang ternyata engga tega juga buat dimakan semuanya. Hahaha…

Waktu sudah lewat Dzuhur dan matahari lagi genit-genitnya. Hawanya tuh kayak di tiup pakai angin kompor. Panas banget! Dengan Go-Jek lagi saya langsung menuju House of Sampoerna karena akan ikut bus tripnya jam 1 siang. FYI, ikut trip disini gratis lho, tapi harus registrasi dulu ke no telp 031-539000 Ext.24142, Saya sebenarnya kemarin registrasi untuk trip jam 9 pagi, tapi ternyata full booked. Sehari itu ada 3 trip di jam 9 pagi, 1 siang dan 3 sore. Saya langsung registrasi ulang di meja receptionist. Eh, salah satu guidenya mengenali saya lho. Dia lihat saya di Monumen Tugu Pahlawan. Mungkin karena saya menarik ya, maksudnya tampilan saya kayak mau naik gunung jadi pusat perhatiannya. Hehehe… Waktu menunjukkan sudah hampir jam 1, saya bergegas sholat dan nitip gembolan saya. 

Jam 1 kurang 5 menit, peserta trip sudah siap di bus. Bagus nih bisa on time. Rute yang dilewati adalah Jembatan Merah, kemudian menuju pemberhentian pertama di Klenteng Tri Dharma Sukhaloka. Katanya sih itu klenteng tertua di Surabaya. Menarik sih tapi yang engga tahan itu asap dupanya, bikin batuk-batuk dan mata perih. Pemberhentian selanjutnya adalah Museum Bank Mandiri Surabaya Kembang Jepun. Museum tipikal bangunan peninggalan Belanda ini mengingatkan saya pada Museum Bank Mandiri di Kota Tua Jakarta. Yang menarik disini ada mesin hitung tua yang engga dijaga apa-apa. Ternyata itu karena beratnya yang bikin susah buat digeser. Ditantanglah 2 orang bule yang tingginya lebih 2 meter buat geser mesin ini. Ajaib, ternyata engga bergeser sedikitpun. Wow!

Perjalanan bus ini lebih kurang selama 1 jam dengan 2x pemberhentian dan banyak cagar budaya yang dilewatinya. Guide itu info bahwa 3x trip bus ini berbeda-beda. Jam 9 pagi itu berhenti di Monumen Tugu Pahlawan, makanya bisa ketemu dengan saya. Dan dalam sehari kita hanya bisa mengikuti 1 trip saja. Bila mau ikut rute yang berbeda harus registrasi lagi di hari yang lain. Nah, karena peserta trip ini ada 3 orang bule dari Belanda dan Jerman, maka si guide menggunakan 2 bahasa dalam setiap penjelasannya. Makin pengen deh punya profesi sebagai guide. Ayo semangat belajar lagi!

City Tour House of Sampoerna
Jam 2 tepat, kami tiba lagi di House of Sampoerna. Saya langsung menuju museumnya yang berada 1 gedung dengan pabriknya. Isi museum ini semua yang berhubungan dengan rokok dan tembakau, ya namanya juga pabrik rokok. Kita bisa melihat buruh pabrik yang melinting dan mengepak rokok dari atas yang dilapisi jendela kaca yang besar. Cepet banget lho! Selama kerja mereka diiringi lagu yang upbeat, mungkin supaya engga ngantuk ya. Sayangnya kita engga boleh ambil foto disini. Dan banyak penjaganya pula, engga berani deh nyuri-nyuri foto :p

Museum yang bau rokok -_-'
 
Saya masih punya cukup waktu sebelum ke bandara. Saya balik ke meja receptionist untuk tanya angkutan ke bandara. Infonya Surabaya tuh sering macet pas jam pulang kerja. Jadi mereka saranin untuk naik taksi aja dan mereka pula yang menawarkan untuk memesannya. Rejeki anak sholehah nih! Mereka pun saranin untuk cobain makanan khas Surabaya juga yang ada dibelakang gedung ini, yaitu Tahu Campur. Dan ternyata enak sodara-sodara! Plus Es Degan yang bikin seger tenggorokan. Kenyang…

Balik lagi ke House of Sampoerna, engga lama taksi datang. Saya langsung bergegas bawa gembolan. Alhamdulillah engga lama hujan turun deras banget. Bahkan sampai masuk tol itu seperti hujan angin. Engga kelihatan apa-apa di jendela. Sampai di bandara tinggal rintik-rintiknya aja. Masih ada waktu 1,5 jam lagi sebelum boarding. Setelah check in dan masukin bagasi, saya menuju ruang tunggu. Sesaat sebelum waktunya boarding malah ada info delay. Oh no… Akhirnya saya keluar lagi menuju mushola. Delay yang awalnya hanya 1 jam, malah nambah lagi jadi 2 jam. Arrggghh… Compliment snack berupa roti dan air mineral engga cukup buat ganjel perut. Mau cari makan pun sudah engga nafsu. Tidur deh :D

Pas saya tersadar ada panggilan boarding. Ternyata di ruang tunggu itu sudah rame banget. Bahkan banyak yang engga kebagian kursi. Dua pesawat delay bikin crowded. Apalagi banyak sumpah serapah. Bikin bete! Perjalanan lancar jaya dan saya lanjutkan tidur. Alhamdulillah akhirnya sampai di Jakarta dengan selamat.

Overall, perjalanan solo backpacking ini Alhamdulillah bisa terlaksana dengan lancar dan aman.Mungkin kalau melihat rutenya itu banyak yang muter-muter. Saya pun baru tersadar karena beberapa kali melewati jalan yang sama. Hahaha… Tapi untuk 2 hari yang full ini saya sangat menikmatinya. Oneday harus coba jalan sendiri di daerah yang lain.Let’s prepare!

Salah satu mimpi yang terlaksana
Solo Backpacking!
24 - 25 Febuari 2015