Senin, 04 Februari 2013

Cowok Jawa yang Njawani

Nyokap gue selalu bercerita tentang cita-citanya dulu punya suami orang Jawa. Alasannya simpel banget, soalnya nyokap itu pengen banget pulang kampung ke Jawa. Hihi... Maklumlah, nyokap itu lahir, tumbuh, sekolah, kerja, sampai nikah di Jakarta. Walaupun kakek itu orang Indramayu, tapi nyokap selalu menganggap dirinya orang Betawi tulen. Mungkin karena Indramayu letaknya di perbatasan Jawa Barat & Jawa Tengah. Ga jelas mau dibilang Jawa atau Sunda.

Sampai akhirnya nyokap ketemu sama bokap yang emang asli Jawa, tepatnya Prambanan. Bokap itu lahir, tumbuh dan sekolah disana. Hingga pas lulus SMA hijrah ke Jakarta untuk mencari peruntungan. Dan menikahlah mereka.

Menurut nyokap gue, cowok Jawa itu ga neko-neko, ulet, sabar, rajin, cinta damai, dan plus-plus yang lain. Dulu sih gue anggap itu benar 100%. Karena figur yang gue lihat 24 jam non stop ya cuma bokap dan kakak cowok gue. Mereka berdua emang tipikal cowok Jawa definisi nyokap. Sehingga nyokap selalu berpesan buat anak-anaknya, terutama anak ceweknya, untuk mencari suami orang Jawa -_-"



Memang image beberapa suku di Indonesia terlanjur kuat di benak kebanyakan orang. Cowok Jawa seperti diatas, cowok Betawi itu anak emak-nya banget, cowok Padang itu pelit, cowok Sunda itu alergi kerjaan RT tapi romantis, cowok Batak itu dominan dan suka gombal, cowok Indonesia Timur itu pinter ngomongnya. Intinya sih selama ini yang gue lihat dan dengar, beberapa masih mengarah ke image tadi. Walaupun ga bisa juga serta-merta gue sama ratakan cowok suku-suku tersebut.

Tapi setelah gue mulai dewasa pemikiran, banyak bergaul, suka jalan-jalan, image itu ga banyak terbukti. Gue pernah deket dengan cowok Sunda, toh dia bisa hidup mandiri dengan segala kerjaan rumah tangganya (atau karena terpaksa ya? :p). Temen deket gue yang orang Batak, ternyata istrinya yang lebih dominan, tapi tetep gombalnya sih (hihi...). Ada juga cowok Jawa yang ternyata amit-amit centilnya :nohope

Balik lagi ke soal cari suami orang Jawa, kakak ke-1 suaminya orang asli Depok. Nyokap masih mewanti-wanti ke gue. Cari yang Jawa ya, jangan Depok (waduh...). Kakak ke-2  istrinya orang Sunda-Betawi. Nyokap ga komen nih, mungkin karena itu istrinya. Adik gue, suaminya blasteran Depok-Jawa. Tapi sayang, ga punya kampung di Jawa :p

Trus, tinggal gue nih. Sekarang sih nyokap udah lebih fleksibel. Mau Jawa, Sunda, Jawa, Dayak, Makasar, Bali, apapun lah terserah gue. Yang penting sholeh, setia, bertanggung jawab, baik hati, tidak sombong, ganteng, kaya, sabar, rajin menabung, gemar menolong, cinta damai. 
Siapa sih yang ga mau suami model begini? <3<3

 Saatnya hunting...