Kamis, 30 Mei 2013

Air Mata Laki-laki itu...

Seharusnya tak perlu ada kata "kenapa?" di dunia ini
Agar aku pun tidak perlu melontarkannya
Karena kamu pun tak mampu menjawabnya
 
Air matamu menitik
Ternyata aku yang menderas

Tak ada yang salah
Posisi kita yang salah
Terjebak tanpa rencana
Hingga sulit untuk menghindar

Selalu ada yang datang dan pergi
Tak sekali ini
Tapi yang berbeda adalah jejak yang kau tinggalkan
Melalui air mata itu


Di sudut kedai bakso, 26 Mei 2013 

Rabu, 24 April 2013

Dari Masjid ke Masjid

Foto2 ini gue ambil pas lagi jalan2. Masjid sebagai tempat persinggahan di tengah perjalanan, yaitu sholat (utamanya), istirahat, bahkan numpang mandi. Ups...

1. Masjidil Haram (Makkah, Arab Saudi)
Pertama kali kunjungin Masjidil Haram karena tugas negara untuk bawa rombongan umrah di tahun 2009. Alhamdulillah... gratisss ^^v

Kiblatnya umat Islam seluruh dunia

2. Masjid Nabawi (Madinah, Arab Saudi)
Ini satu paketan sama Masjidil Haram. Haramain, yaitu dua tanah haram yang dikunjungi saat umrah, Makkah ke Masjidil Haram & Madinah ke Masjid Nabawi.  Yang istimewa, di dalam Masjid Nabawi terdapat Raudhah (taman dari surga).

Payung di halaman Nabawi


Menuju Raudhah

3. Masjid Rahmah (Jeddah, Arab Saudi)
Kebanyakan orang Indonesia mengenalnya Masjid Terapung. Karena memang kalo dilihat waktu air laut pasang seperti masjid yang terapung di tengah2 laut. 

 Masjid yang Terapung

4. Masjid Putra (Putrajaya, Malaysia)
Gue suka banget sama masjid ini. Kesannya megah banget. Tapi sayang sepi banget waktu sholat maghrib disini. Mungkin karena sudah lewat jam kantor. Karena memang Masjid Putra ini terletak di kawasan kantor pemerintahan, yang jauh kemana-mana.

Kerennya Masjid Putra
 
 
5. Masjid Biru (Istanbul, Turki)
Masjid ini dikenal karena warnanya yang biru (ya iyalah... hehe...) dan menaranya yang ada 6 buah. Indah banget. 
 
Birunya Masjid Biru
 
 
6.  Masjid Dian Al Mahri (Depok, Jawa Barat)
Ini nih masjid kebanggaan warga Depok, termasuk gue. Tapi masjid ini lebih dikenal dengan Masjid Kubah Emas.
 
  Kubahnya dari emas
 
 
7. Masjid Sultan (Arab Street, Singapura)
Shopping di Singapura jangan lupa sholat dong. Nah abis sholat sambil ngelonjorin kaki disini, bisa lanjut shopping lagi toko2 belakang masjid ini :p
 
  
8. to be continued...  
 
 
  
 

Sabtu, 13 April 2013

Jatuh Cinta (lagi)

Kata orang-orang yang punya hobby travelling, ada saatnya kita harus keluar dari rutinitas untuk melepaskan sesuatu. Termasuk perasaan mengharu biru. Dan gue salah satunya :p

Thanks God, gue yang menang lotre buat bawa rombongan umrah plus Istanbul-Bursa-Dubai-Abudhabi #jumpalitan
Umrah selalu punya sisi magis yang susah buat digambarin. Tapi disini gue sangat terkesan sama Turki. Ini yang bakal gue bahas disini.

Kedua kali menginjakkan kaki di Attaturk Airport, gue udah ngerasa lebih pede. Mudah2an mimpi buruk kejadian tahun kemarin, ga kejadian lagi. Semua lancar, dari mulai bayar visa, lewat imigrasi, urus bagasi, sampai ketemu Om Murat, guide selama di Turki #pfuiih...

Destinasi pertama adalah ke restoran ikan. Sup hangat, salad turki & ikan steam emang jadi paduan yang ok. Tanpa nasi, moga2 tahan lapar sampai malam nanti. Hehe... dasar orang Indo

Perut kenyang, lanjut ke Dolmabahce Palace. Yaitu, istana yang sekarang jadi museum. Sayang, kita ga boleh ambil foto di dalamnya. Pasang mata baik-baik, rekam dengan otak, simpan dalam hati. Mewah, elegan, kekuasaan, kekayaan, hubungan yang baik dengan negara lain. Itu yang tergambar dari arsitektur dan barang-barang yang tersimpan disana.

Kemegahan Dolmabahce Palace

 
 Masuk Dolmabahce Palace sepatu musti dibungkus

Lanjut destinasi yang ga kalah keren, Bosphorus. Selat yang membagi Turki jadi 2 bagian, di benua Asia dan Eropa. Angin laut sukses bikin merinding disco. Sekitar 1/2 jam kita terombang ambing di lautan gelisah (ups...). Bosphorus Bridge, landmark Turki Asia & Eropa kebanggaan warga Turki, khususnya Om Murat. Dia protes klo kita bandingin Bosphorus Bridge dengan Jembatan Suramadu. Iyalah disini mana ada yang orang iseng nyolongin mur & baut jembatan :p

Senja di Bosphorus

Esoknya, tour dilanjutkan ke destinasi utama. Topkapi Palace, Blue Mosque & Yerebatan Sarnici/Basilica Cistern. Selagi rombongan masuk ke dalam Topkapi Palace, gue curcol sama pasangannya Mamah Dedeh, yaitu Papah Murat. Sebagai orang tua yang memang sudah tua (peace ah...), berbagai wejangan masuk ke fikiran gue. Nurut deh sama ortu. Takut kualat.

 Model dadakan

Topkapi Palace & Blue Mosque memang indah. Tapi udah ga surprise lagi. Yang bikin gue menganga adalah Yerebatan Sarnici/Basilica Cistern. Itu adalah tempat persediaan air semacam waduk bawah tanah pada zaman dulu. Ini merupakan peninggalan zaman Romawi yang super duper keren. Cahaya remang-remang, musik klasik, lembab, dingin, bikin suasana mistis disana makin terasa. Asiknya sih gandengan sama si dia. Hehe... romantis abis yang bikin miris meringis.

 Dingin. Lembab. Mistis. Tapi Keren.


 Kepala Medusa, sang wanita berambut ular. Syerem...

Sorenya, lanjut ke Grand Bazaar, yaitu kawasan perbelanjaan yang terkenal dengan ribuan toko yang bisa bikin kantong meronta-ronta. Alhamdulillah, gue terselamatkan dengan ajakan minum teh 2 ronde dari Om Murat #savemypocket

Dan hari ini pun ditutup dengan pijatan counter***n di sekujur betis gue. Berasa betis pemain bola :p

Dua hari merasakan suasana Turki bagian Eropa. Kali ini kita menyebrang ke Turki bagian Asia, tepatnya Bursa. Perjalanan sekitar 2 jam dengan bus dan ferry. Fyi, ada tukang Indo**e lho disini. Bedanya, penjualnya keren-keren banget #ngeces

 Penjual Indo**e paling ganteng

Yang menarik itu di deck kapalnya. Om Murat beli beberapa potong roti buat dilempar-lempar remahannya. Langsung deh belasan burung camar rebutan. Background foto yang keren. Tapi sayang, anginnya bikin gigi gemerutuk menggigil

 Om Murat, our beloved guide

Desatinasi di Bursa adalah Grand Mosque yang penuh dengan hiasan kaligrafi. Berbagai gaya penulisan ada di pajang disana. Fokus mata gue tertuju pada tempat wudhu yang 'menjogrog' di tengah-tengah. Tapi ini khusus buat cowo ya. Unik banget

Hiasan kaligrafi indah


 Tempat wudhu di tengah masjid 
 
Kalo di Istanbul terkenal dengan Blue Mosque, nah di Bursa ini terkenal dengan Green Mosque.


Pagi di Bursa ini, gue dikagetkan dengan info suhu udara yang mencapai 3 derajat. Wacks? Gue yang awalnya PD dengan sweater woll seadanya dan jaket motor andalan gue, mulai 'ngeper' juga. Beneran pas menuju bus, semilir angin langsung bikin muka gue berasa beku. Tapi sayang gue ga bisa ngerasain salju. Cuma kelihatan di puncak-puncak bukit. Padahal gue udah siap sirop nih buat bikin es serut #norak

 Freezy Bursa

Perjalanan balik ke Istanbul lewat jalan yang sama plus naik ferry. Kali ini gue ga minat mejeng di deck. Udara super duper dingin. Ada spot menarik saat melewati perbatasan Asia dan Eropa Turki. Ini musti di dokumentasikan dalam 1-2 detik karena bus dalam keadaan jalan.

Dari Istanbul ke arah Bursa


 Dari Bursa ke arah Istanbul
 
Destinasi terakhir ini sebenernya cuma untuk ngabisin waktu aja. Spice Bazaar dianggap kurang menarik, karena saat itu pas weekend. Padet dan macet banget. So, putar haluan ke Galeria Mall. Dan gue kurang interest banget. Ya ampyun, jauh-jauh ke Istanbul masuk mall lagi :nohope
Akhirnya Om Murat ngajak ngedate makan es krim yang bikin melty. Mau lagi...

Dari situ kita menuju airport. Ini saat-saat terberat bagi gue. Terhanyut perasaan. udara Istanbul yang dingin, teh Turki yang menghangatkan, salad Turki yang bikin nagih, kuncup-kuncup tulip yang cantik, pelukan hangat papah driver, keisengan dan ledekan Om Murat. Semesta seakan berkonspirasi bikin gue termehek-mehek meninggalkan Istanbul. Hiks...

Tulip-tulip ini yang memaksa tinggal lebih lama

Ternyata hati gue terpaut disini. Perasaan sakit hati yang sempet gue bawa jauh-jauh dari Indonesia, sekarang hilang tak berbekas. Dan berganti dengan perasaan cinta. Gue jatuh cinta (lagi).

Senin, 04 Februari 2013

Cowok Jawa yang Njawani

Nyokap gue selalu bercerita tentang cita-citanya dulu punya suami orang Jawa. Alasannya simpel banget, soalnya nyokap itu pengen banget pulang kampung ke Jawa. Hihi... Maklumlah, nyokap itu lahir, tumbuh, sekolah, kerja, sampai nikah di Jakarta. Walaupun kakek itu orang Indramayu, tapi nyokap selalu menganggap dirinya orang Betawi tulen. Mungkin karena Indramayu letaknya di perbatasan Jawa Barat & Jawa Tengah. Ga jelas mau dibilang Jawa atau Sunda.

Sampai akhirnya nyokap ketemu sama bokap yang emang asli Jawa, tepatnya Prambanan. Bokap itu lahir, tumbuh dan sekolah disana. Hingga pas lulus SMA hijrah ke Jakarta untuk mencari peruntungan. Dan menikahlah mereka.

Menurut nyokap gue, cowok Jawa itu ga neko-neko, ulet, sabar, rajin, cinta damai, dan plus-plus yang lain. Dulu sih gue anggap itu benar 100%. Karena figur yang gue lihat 24 jam non stop ya cuma bokap dan kakak cowok gue. Mereka berdua emang tipikal cowok Jawa definisi nyokap. Sehingga nyokap selalu berpesan buat anak-anaknya, terutama anak ceweknya, untuk mencari suami orang Jawa -_-"



Memang image beberapa suku di Indonesia terlanjur kuat di benak kebanyakan orang. Cowok Jawa seperti diatas, cowok Betawi itu anak emak-nya banget, cowok Padang itu pelit, cowok Sunda itu alergi kerjaan RT tapi romantis, cowok Batak itu dominan dan suka gombal, cowok Indonesia Timur itu pinter ngomongnya. Intinya sih selama ini yang gue lihat dan dengar, beberapa masih mengarah ke image tadi. Walaupun ga bisa juga serta-merta gue sama ratakan cowok suku-suku tersebut.

Tapi setelah gue mulai dewasa pemikiran, banyak bergaul, suka jalan-jalan, image itu ga banyak terbukti. Gue pernah deket dengan cowok Sunda, toh dia bisa hidup mandiri dengan segala kerjaan rumah tangganya (atau karena terpaksa ya? :p). Temen deket gue yang orang Batak, ternyata istrinya yang lebih dominan, tapi tetep gombalnya sih (hihi...). Ada juga cowok Jawa yang ternyata amit-amit centilnya :nohope

Balik lagi ke soal cari suami orang Jawa, kakak ke-1 suaminya orang asli Depok. Nyokap masih mewanti-wanti ke gue. Cari yang Jawa ya, jangan Depok (waduh...). Kakak ke-2  istrinya orang Sunda-Betawi. Nyokap ga komen nih, mungkin karena itu istrinya. Adik gue, suaminya blasteran Depok-Jawa. Tapi sayang, ga punya kampung di Jawa :p

Trus, tinggal gue nih. Sekarang sih nyokap udah lebih fleksibel. Mau Jawa, Sunda, Jawa, Dayak, Makasar, Bali, apapun lah terserah gue. Yang penting sholeh, setia, bertanggung jawab, baik hati, tidak sombong, ganteng, kaya, sabar, rajin menabung, gemar menolong, cinta damai. 
Siapa sih yang ga mau suami model begini? <3<3

 Saatnya hunting...

 






Rabu, 30 Januari 2013

My Best Friends...

Datang dan pergi...
Entah itu dipisahkan oleh waktu, tempat atau keadaan

Teman baik gue waktu SD adalah tetangga yang jadi teman yang kemana-mana selalu bareng. Sekolah bareng, ngaji bareng, main bareng. Pokoknya bareng2 terus deh. 
Sampai akhirnya masuk SMP yang beda, kita jarang ketemu.
Momen bisa ketemu adalah saat sholat Id & salam2an pas lebaran -_-" 

Belum ada jiwa narsis di kamera ;)

Ganti teman baru di SMP. Ini mulai bandel-bandelan khas abegeh. Ngelaba-in (kata2 jadul nih :p) kakak kelas yang keren, goda-in adik kelas yang imut-imut, nongkrong di mall, histeris sama boysband, contek-contekan ulangan, baca komik pas pelajaran, kabur ke kantin.
Seruu...
Sampai akhirnya ada yang pindah daerah & pisah sekolah pas masuk SMA.
Sekarang cuma jadi teman di FB, yang sekedar say hello & komen status :nohope 

Foto2 dipasang di Friendster -_-"

Teman yang mendewasakan (katanya :p) di SMA, yaitu teman-teman & kakak kelas di Rohis yang menyejukkan. Belajar pakai jilbab, rajin ikut kajian, mencoba untuk istiqomah dalam shalat 5 waktu, ikut organisasi, plus sering pulang malem dan jarang di rumah saat hari libur. Hehe...
Sampai akhirnya beda-beda kampus.
Yang ini masih keep in touch sampai sekarang. SMS, telepon, chat FB, bbm-an, sampai ketemuan. Biasanya kalo ada undangan nikah atau lahiran. Tunggu undangan gue ya ;)
Ngerumpi sambil ngaji atau ngaji sambil ngerumpi? :o


Teman kuliah yang masih intens sampai sekarang. Ternyata udah 10 tahun berlalu. Ups, ketauan deh umur gue -_-"
Teman2 di kelas Akuntansi ini terasa sangat special. Kompak abiss. Tapi mulai jarang ketemu dan ngobrol. Sibuk kerja, kuliah lagi, ngurus anak, de el el.
Tersisa 4 teman yang masih bertahan. Karena apa? Persamaan nasib. Masih JOMBLO (huahahaaa... puas lo!)
Yup, kita masih bisa bareng2 menertawakan nasib kita. Lucunya, kita tuh hobby banget jalan2 & kumpul2 buat bikin iri temen2 kita yang lagi sibuk gendong anak :devil



Bikin mupeng para emak2


Teman yang seliweran gue dapet dari hobby jalan2. Mulai dari Backpacker Indonesia (BPI), BPC Kaskus Jabo & Jogja, sama yang dari temennya temen si A-Z, saudaranya temen adiknya sepupunya... (?#@?*). Tiap jalan ke tempat baru pasti dapat teman yang baru lagi. Seru2 lah, walaupun ada 1-2 yang nyebelin dan langsung gue blacklist buat jadi temen jalan lagi. 







 Tiap perjalanan punya cerita ;)


Intinya, tiap teman punya tempat khusus di hati gue karena hati gue itu sangat luas. Ga peduli dia cuma mampir, nyampah, atau bikin rusuh.
Gue sangat menyayangi kalian semuaaa...


Special for all you guys,
Big hug & kiss

Selasa, 08 Januari 2013

j.a.n.u.a.r.i.



Gue ga pernah suka sama lagu Glenn Fredly ini. Cengeng. Lebay. Serasa paling menderita sedunia. Ga banget lah pokoknya.

Tapi ternyata... Sekarang gue ngalaminnya sendiri :'(

Tahun 2013 dibuka dengan kisah sedih.
Sedih banget saat semua impian kandas di tengah jalan.
Kecewa banget saat semua hal indah bersamanya harus berakhir.
Marah banget saat gue ga bisa melakukan apa-apa.

And everything happens for a reason!
Sometime the reason is that you're STUPID and make bad decisions...

Saatnya bersenang-senang...
6 Jan 2013