Jumat, 21 September 2012

It's all about the MONEY...

Ada uang abang sayang
Tak ada uang abang kutendang...


Hahaha...
Sorry ga bermaksud mendeskreditkan kaum adam yang berkantong tipis, tapi inilah kenyataannya. Ups, tapi jangan samakan gue dengan cewek-cewek matrealistis itu ya. Gue beda koq, beda tipis maksudnya :p

Disini gue bukan mau bahas tentang cewek-cewek matre, om-om tajir, kondisi bursa, atau nilai saham & investasi, apalagi tentang saldo rekening gue yang kembang kempis (tapi lebih sering kempisnya sih daripada kembangnya :nohope). 
Gue mau cerita sedikit tentang UANG versi gue lho ya...  

Masa-masa sekolah,
Zaman masih imut (sekarang tetep sih), gue ga ngerti apa itu uang. Yang penting bisa jajan aja udah cukup ;)
TK dilarang bawa uang, yang digantikan dengan bekal tiap hari.
SD mulai dikasih uang jajan, dari 50 perak di kelas 1 sampai yang gw inget 200 perak di kelas 6.

Kue cubit-cubitan oooyy..
SMP dijatah 700 perak karena harus keluarin ongkos 400 PP, jadi jajannya 300 perak aja. Lumayan lah ada peningkatan. Hihihi...
Tapi pas SMP ini gue mulai diajarin buat mengelola keuangan sendiri. Dikasih uang Rp 5.000 untuk 1 minggu. Walhasil, gue yang waktu itu lagi zamannya ngefans sama The Moffatts, BSB, Boyzone (duh... ketauan deh tuwirnya :p), bisa sisihin buat beli majalah dan pernak-pernik mereka.
SMA meningkat lagi sesuai dengan harga es teh ga lagi seharga cepek. SMA juga saatnya gue lagi suka ikut-ikutan organisasi karena ajakan teman. Pulang sore, alamat harus makan siang di sekolah. Ortu bisa memaklumi, walau kadang hari libur pun jadi minta ongkos ekstra juga buat acara ini-itu ;)

Masa kuliah,
Memasuki zaman kuliah, gue udah bener-bener bisa melek tentang uang. Ga mungkin juga cuma mengandalkan jatah dari ortu yang ngepas banget buat hidup asrama, kontrakan dan kost-an.
Pas baru masuk kuliah, setahun tinggal di asrama gue coba jual apa aja. Eits, kecuali jual diri ya :p
Jual bros. Awalnya lumayan laku banyak tapi ga mungkin tiap hari beli kan. Cukup 1 dipakai di jilbab x 7 hari. Jadi maksimal tiap orang butuh 7 bros. Itupun ga semua orang suka. Kalo pakai jilbab instant kan ga perlu bros juga.
Jual keripik pedas. Awalnya ga sengaja gue suka dibekelin ortu. Eh, banyak yang suka. Akhirnya gue jualin aja tuh. Kalo ga abis pun bisa gue makan sendiri. Tapi seiring kenaikan harga cabe, kualitas keripik pedas itu menurun. Banyak pelanggan yang kabur. Yah... mau gimana lagi kan?
Selepas keluar asrama, gue ngontrak dengan beberapa teman. Seru sih jadi bisa ngatur uang belanja, ngatur jadwal piket bersih-bersih dan masak. Bener-bener kaya' keluarga deh.
Nah, untuk tambahan penyambung hidup (tsaaah...), gue ditawarin jadi asdos Akuntansi, trus jadi guru les baca Qur'an, dan terakhir yang lumayan banget (menurut kantong mahasiswa ya) itu jadi guru les di bimbel.
Sebelum lulus kuliah, gue termasuk yang lebih duluan merasakan dunia kerja. Magang (kalo ini wajib sih buat semua mahasiswa di almamater gue), ikut proyek audit di KAP ternama (ini duitnya gede :o), terus ditawarin jadi guru Akuntansi Syariah di SMA yang punya nama juga di Cijantung.

Sekarang,
Ternyata gue orang yang setia lho. Terbukti gue termasuk salah satu orang yang ga dapet predikat 'kutu loncat'. Gue mulai tercatat jadi karyawan disini sejak Januari 2008 (dengan 3 bulan awal masa percobaan) dan berlanjut sampai sekarang (trus gue harus bilang WOW gitu?) -_-"
Entah apa yang bikin gue betah disini. Kalo bilang gaji, ya bisa dibilang di bawah standart. Kalo hubungan sama teman-teman, ya biasalah kadang ada pasang surutnya juga. Kalo dibilang jam kerjanya, ya parah banget. Lembur dan ga kenal hari minggu itu sih udah makanan sehari-hari.

Stressfull!
Tapi ya positifnya, gue udah bisa ngerasain umrah, bisa bawa ibu umrah, bisa badal-in haji buat bapak, bisa jalan-jalan ke Istanbul. Nah, emang sih kalo pembagian bonusnya bisa bikin kalap buat shopping. Worth it lah!

Masih banyak sih mimpi-mimpi gue tentang masa depan. Ga mungkin juga gue bisa terus-terusan kerja kaya' sekarang. Udah seharusnya gue mikirin investasi. Kalo ibu sih selalu saranin buat dibeliin emas. Katanya 'gampang dijual sewaktu-waktu'. Dan terbukti, punya duit beli emas, ga punya duit langsung dijual deh. Hihihi...

Dikasih mahar begini ga nolak deh :o
Mau mengutip Q.S. Ibrahim : 14
"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni'mat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (ni'mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".

Jamaah... Oh, jamaah...
(Say) Alhamdulillaah...

Kantor, 21 Sept 2012
Bersyukur yuks ;)