Minggu, 04 Maret 2012

Ada Cinta yang Terlalu...

2 Maret 2012
Meeting point kali ini adalah di terminal Pulo Gadung jam 7 malam. Gue yang belum pernah menginjakkan kaki sekalipun harus memutar otak gimana caranya sampai sana on time. Dan ternyata jam 6 sore gue baru bisa melepaskan diri dari cengkeraman bos :hammer. Tanpa pikir panjang, gue langsung melesat ke pangkalan ojeg. Sempet ditolak sama 2 tukang ojeg, akhirnya ada juga yang mau anterin. Kasian banget deh gue...
Clingak-clinguk di terminal, nungguin Nuril. Clingak-clinguk, makan. Clingak-clinguk, sholat. Clingak-clinguk, eh ketemu Om Adit. Ga lama ketemu Nci & Santi. Kita langsung meluncur ke pool bus Malino di depan Pulo Gadung. Disitu baru lengkap deh 6 orang. Tapi ternyata malah busnya yang delay. Jam 9 malam bus berangkat -_-"
It's a long long way...

3 Maret 2012
Hampir 11 jam-an di bus lumayan bikin kaki, mata & punggung bengkak. Halim & para brondongnya udah nunggu dari jam 4 pagi. Hihihi...
Langsung calling Pak Sumar, si supir mobil sewaan. Destinasi pertama adalah mie ongklok. Tapi sayang masih tutup :mewek. So, sarapan harus tertunda dulu. Trus lanjut ke Telaga Menjar. Tenang, damai, menghanyutkan... (Tsaaahh...)
Satu hal yang bikin gue betah adalah ada perahu disitu. Gue yang sangat terobsesi sama perahu & sodara-sodaranya, langsung pdkt sama tukang perahunya. Rayuan gue berhasil nawar harga sewanya jadi 60.000 buat ber-8 ;)

Dari situ kita lanjut lagi ke kawasan Dieng. Makan mie ongklok yang ada di depan Telaga Warna. Lanjut lagi ke beberapa spot yang bikin mata melotot, mulut menganga, otak ga berfungsi, nyawa berasa tinggal setengah. Eh, ini bukan horor ya, tapi emang Dieng tuh penuh aroma mistis. Apalagi ditambah kabut yang terus menggantung. Hm... Pesona mistis Dieng

Balik ke penginapan saat matahari mulai meredup. Brrrr... Dinginnya sampai ke tulang. Apalagi buat gue yang minim lemak :nohope. Jam 8 malam mulai masuk kamar. Ngobrol ngalor ngidul. Dari mulai cerita perjalanan, bergosip ria, sampai curcol . Hahaha... Gitu deh kalo para tante ngumpul :p

4 Maret 2012
Jam 4 pagi alarm mulai bunyi. Gue bangun cuma buat matiin doang :p. Satu per satu bangun, siap-siap, akhirnya jam 5 baru bisa kumpul semua. Mobil membelah udara dingin. Kabut masih membayangi. Kita terangguk-angguk mengikuti irama putaran roda. Entah itu antara menahan dingin atau ngantuk (ini sih gue :p).
Sampai di spot parkir, kita harus lanjut lagi mendaki sampai Puncak Sikunir. Katanya sih sekitar 15 menit. Tapi kontur jalannya lumayan bikin betis berkonde.

Sayang, golden sunrise yang dinantikan tak menampakkan pesonanya. Tersapu kabut. Apa ini karena adanya Om Adit? Hahaha... Karena rombongan Bromo pas tahun baru itu pun gagal dapat sunrise juga.
A: Kenapa kita gagal dapat sunrise?
B: Kenapa ya?
A: Karena disini udah ada kamu, matahari yang menyinari hari-hariku
Prikitiw... (Nci mode on)
Just intermezzo...

Turun dari Puncak Sikunir, lanjut ke beberapa spot lagi.
Kawah Sikidang
Telaga Warna
Belanja oleh-oleh manisan carica

Pas tengah hari, kita harus check out dari penginapan. Lanjut ke destinasi terakhir, pemandian air panas Kalianget. Rada shock juga pas lihat kolamnya penuh orang. Butek & cuma anget doang. Apa gara-gara ini namanya jadi Kalianget? :p
Gue, Nci, Desy, Om Adit & Yanyan ke pemandian yang disekat per kamar. Lumayan panas nih. Tarifnya 3.000/15 menit. Murah banget :)
Trio brondong & Santi malah adain sesi pemotretan di pinggir kolam :))

Jam 2 tepat kita dijemput mobil lagi menuju Terminal Wonosobo. Kali ini pulang naik bus Sinar Jaya jurusan Kp Rambutan, yang katanya berangkat jam 4.30 sore tapi delay sampai jam 6 sore. Enjoy aja deh...

Satu kalimat buat perjalanan ini.
Seperti tagline-nya bus Sinar Jaya, 
Ada Cinta yang Terlalu...
Monggo diisi sesuka hati ;)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

monggo...