Jumat, 14 Desember 2012

Duet Trip : One Day in Cirebon



Terlalu banyak rencana, malah seringnya tuh ga kesampean. Nah.. sekarang tanpa planning yang ribet, kita putuskan untuk jalan-jalan ke Cirebon. Yeey…  \^_^/
Kita? Yup.. gue & si yayang ;)

Sabtu, 1 Desember 2012
Pagi-pagi si yayang ke Alfa***t buat beli tiket Cirex (Cirebon Express –red) seharga Rp 110.000. Eh, tapi yang dibeli malah Jakarta-Jatibarang, bukannya Jakarta-Cirebon. Hihi... Yowis lah, asal nanti ga bablas sampe ke Tegal. Gue langsung googling tempat wisata, kuliner, penginapan & peta.  

Sebagai penganut prinsip “last minute person is the lucky one", gue mengoptimalkan sisa waktu di kantor, bahkan sempet tidur siang dulu. Jam 4.30 sore kebangun, trus dengan nyawa yang belum kumpul langsung ke pangkalan ojeg buat godain tukang ojeg. Ups...

Kereta jalan on schedule jam 18.45 dari Gambir. Ngobrol-tidur-ngobrol-tidur sampailah di Cirebon jam 10 teng.

Keluar stasiun, langsung diberondong kawanan tukang becak, taxi, angkot. Kita larak-lirik cari tempat makan. Sayang Empal Gentong Putra Mang Dharma udah tutup. Kita asal masuk aja yang masih buka. Ternyata rasanya mengecewakan :nohope

Kenyang, lanjut cari penginapan. Ada beberapa referensi penginapan deket stasiun yang murah. Slamet, Cordova, Aurora Baru. Tapi kita pilih Slamet, karena lampu depannya lebih terang. Takut tengah malem di grebeg. Hihi...
Dua kamar tipe C seharga Rp 160.000 minus disc 10% lumayan nyaman dengan fasilitas TV, AC & kamar mandi di dalem. Sayang kita belum boleh sekamar karena alamat di KTP beda. Padahal suami istri bisa aja kan alamat di KTP-nya beda? Kuatir terjadi hal-hal yang diinginkan :p

Jam 12 beres mandi tapi belum juga ngantuk. Kita putuskan jalan-jalan sekitar penginapan. Naik becak 10.000 buat 10 menit. Mending naik odong-odong aja. Lanjut makan burjo di warung sebelah penginapan yang ga pernah sepi. Murmer lah
Balik ke penginapan, lanjut ngobrol sampai jam 2 pagi. Di skip aja obrolan khusus 17 tahun keatas :*

Minggu, 2 Desember 2012
Pagi-pagi sarapan udah tersedia. Nasi kuning plus teh manis hangat. Trus kita langsung check out plus tanya-tanya jalur angkot ke receptionist. 
Sebelum keliling, kita balik ke stasiun dulu untuk beli tiket pulang. 
Eng.. ing.. eng.. tiket sold out sodara-sodara! Yess, nginep lagi ;)
Pulang nanti aja difikirin lagi. It's time to have fun dear...

1st dest : Makam & Masjid Sunan Gunung Jati
Dari stasiun cuma butuh 1x naik angkot. Jaraknya sekitar 4 km. Di angkot kenalan sama bapak-bapak & ibu-ibu yang mau kesana juga. Jauh-jauh dari Pekalongan dan keliatan banget kalo mereka prepare untuk ziarah. 

Diturunin supir angkot di gang masjid. Di kanan-kiri banyak yang jualan tasbih, buku-buku doa, sampai perlengkapan ziarah macam kembang 7 rupa. Di ujung gang itu langsung ketemu Masjid Sunan Gunung Jati. Sayang tempatnya kurang terawat, banyak orang yang lagi tidur di area sholat dan banyak pengemis disekitar situ, dari yang style pasrah sampai yang maksa. Kita cuma sebentar masuk buat foto-foto aja. Trus lanjut ke arah Makam Sunan Gunung Jati. 

 Masjid Sunan Gunung Jati
Makam Sunan Gunung Jati ini seperti kompleks pemakaman. Padet banget!
Baru tau gue ternyata Kali Deres & Kali Pesanggrahan itu nama ulama. Kirain nama kali aja :p

Makam Sunan Gunung Jati tertutup rapat. Ya, karena itu hanya boleh dimasuki oleh turunan Keraton aja. Letaknya agak tinggi dan menanjak. Dan kita disana cuma foto-foto (again!). Bahkan sampai lupa buat sekedar baca Al-Fatihah :nohope deh
Ramenya yang ziarah

2nd dest: Keraton Kasepuhanan
Lanjut ke destinasi kedua, Keraton Kesepuhan. Tiket masuknya Rp 5.000 plus biaya guide seikhlasnya. Kita dikawal oleh Pak Rudi yang fasih banget seluk beluk dan sejarah Keraton. Lengkapnya baca ini.

 Pak Rudi, guide di Keraton Kasepuhan

Yang paling menarik disini adalah lukisan Prabu Siliwangi yang dibuat seorang pelukis. Penggambarannya ini dia dapatkan lewat mimpi. Duh, gue juga mau tuh dapet gambaran sosok calon suami gue #ngarep mimpi Brad Pitt ;)

Uniknya lukisan itu kalo dilihat dari samping kelihatan sosok yang langsing & tinggi, tapi kalo dilihat dari depan jadi sosok yang gemuk & pendek. Trus lagi dilihat dari sisi kanan atau kiri, pandangan & arah jari kakinya seperti ikutin arah dari orang yang lihat. 3D tanpa harus pakai kacamata 3D lah.

 Prabu Siliwangi (katanya)

Ada lagi satu tempat yang bagi semua cewek dilarang masuk. Asli penasaran, tapi cuma bisa intip dari luar pintunya aja. Katanya, itu tempat pertemuan rahasia bagi Sultan, ulama & petinggi untuk bermusyawarah. Dari dulu cewek dilarang masuk soalnya cewek tuh paling susah jaga rahasia. Tapi kalo jaga hati, kita loh jagonya #eaaa...

 <3<3

3rd dest: Keraton Kanoman
Selesai ucapin terima kasih ke Pak Rudi, kita disaranin untuk ke Keraton Kanoman yang ga jauh posisinya. Tanya sana sini, lewat gang senggol, salah belok, balik arah, jauh juga ternyata. Hufftt...
Keraton Kanoman letaknya ada di belakang pasar. Mau tau sejarahnya? Baca link ini

Kita sempat mampir ke Museum Keraton Kanoman. Ada beberapa barang-barang sejarah yang di pajang disana. Sayang kondisi tempatnya yang ga terurus. Penuh debu -_-"

4th dest: Taman Sari Gua Sunyaragi
Dari Keraton Kanoman harus naik 2x angkot untuk menjambangi tempat ini. Tiket masuknya Rp 5.000. Pertama kali masuk gue terbengong-bengong lihat penampakannya. Keren banget! Berasa lagi di hidup di zaman batu. Hihi...
Romantis banget deh disana. Pantes banyak yang numpang pacaran -> lirik cowok di samping <3

Keren (modelnya)

5th dest: Hunting Empal Gentong
Perut udah keroncongan, it's time for lunch. Kita masih penasaran sama empal gentong yg legend itu. Menurut info sih ada Empal Gentong Mang Darma di Grage Mall. Langsung deh kita meluncur ke TKP.

Grage Mall katanya sih mall-nya orang Cirebon. Lumayan lengkap lah disana. Ngubek-ngubek ternyata kita ga nemuin outletnya. Cacing-cacing mulai berdemo. Maklum udah jam 2. Harumnya aneka fast (junk) food ga menggoyahkan iman kita. Tetep bayangan empal gentong yang menari-nari #tssaah...

Akhirnya kita putuskan ke warung empal gentong Putra Mang Darma di stasiun yang semalem mau kita datangi. Tanya-tanya angkot kesana, kita disaranin untuk naik becak.
Finally... 2 porsi empal gentong ludes dalam sekejap. Enaaak! Ga nyesel deh nahan lapar dulu. Apa terasa enak gara-gara kita yang kelaperan ya? :p
Tapi emang jauh deh dibanding empal gentong yang semalem kita cicipi. Empal gentong Putra Mang Darma aja enak, apalagi punya ortunya ya? ;)


Selesai makan, kita beranjak menuju Terminal Harjamukti Cirebon. Di angkot, ada mbak-mbak yang curcol ga dapet kereta. Kita yang cari dari jam 7 pagi aja ga kebagian, apalagi dia yang baru cari jam 3 sore. Dia cerita kalo pernah naik bus sampe 8 jam. Gue cuma ngikik. Nikmatin aja ya sayang... #jleb

Di depan terminal udah berbaris beberapa bus gede. Kita naik bus jurusan Kuningan-Jakarta seharga Rp 60.000. Lebih murah ternyata. Komat-kamit berdoa supaya ga kena macet dan sampai rumah sekejap mata #ngayal
Jam 15.30 bus mulai melaju. Beberapa kali berhenti ambil penumpang. Baru 1/2 jam perjalanan, langsung kena macet di sekitar Indramayu. OMG :'(
Si yayang masih santai konser bareng Meriam Belina (baru tau gue klo dia penyanyi #dikepruk), nyemil sana-sini (tiap ada yang nawarin pasti dibeli, untung ga ada yang nawarin diri :p). Gue? Masih sibuk ganti-ganti posisi buat pules (ronde1, 2, etc...)

Sampai akhirnya, gue yang lagi terbuai mimpi indah bersama Brad Pitt dibangunin secara paksa. Udah sampe sodara-sodara? Ternyata belum. Kita harus turun di tol ... (mana ya? gue masih 1/2 nyawa sih :hammer). Tunggu bus lagi yang kearah Kp. Rambutan. Trus turun di Ps. Rebo. Disanalah kita berpisah dengan pelukan & kecupan hangat (eh, tapi boong :p).

Selesai deh petualangan kita berdua...


Ayo kapan kita kemana lagi :*
 
  








Sabtu, 01 Desember 2012

Perjalanan yang #Jleb

Baru kali ini gue ngerasain jalan-jalan setengah hati, padahal gratis lho. Dilema berat gara-gara waktu outing kantor itu mepet banget sama waktu yang udah gue rencanain jauh-jauh hari buat ngelayab.

Begini ceritanya...
Alkisah, temen di ticketing kantor mau ajakin jalan-jalan ke Hongkong & Shenzhen bareng sama rombongan ticketing dari berbagai travel, 15-18 November. Tanpa ba-bi-bu lagi, gue langsung meng-iya-kan aja. Karena gue hitung-hitung jatah cuti masih ada 5 hari lagi. Nah ceritanya kita berdua ini ga bilang-bilang sama yang lain. Aksi tutup mulut sampai nanti pas deket- deket mau ambil cuti.

Sampai H-3 minggu...
Gue ditunjuk jadi ketua panitia outing kantor ke Bangkok. Gue setuju aja tapi kurang antusias juga. Kenapa harus Bangkok? 2 minggu lalu gue baru dari sana #jleb banget

Ternyata outing ini ga cuma diikuti sekantor. Ada juga 12 orang ibu-ibu alumni yang juga temen rumpiannya komisaris. Keukeuh minta ikut.
Waduh, alamat mati gaya nih jalan sama ibu-ibu rempong #jleb juga

Kapan kah acaranya? 12-15 November
Whats??? Tanggal 15 itu gue harus berangkat ke Hongkong!
Dan ga boleh ada cuti setelah tanggal 15 November itu!
Rasanya tuh kaya di tusuk pisau, golok, garpu, pacul #jleb berkali-kali
What can I do? Speechless...

Gue ga berani bilang ke bos. Coba cancel ke Hongkong. 
Ternyata ke Shenzhen itu pakai visa group. Dan nama gue udah tercatat disana. Bisa gawat buat rombongan kalo ada 1 yang batal. Dan lagi, DP $200 hangus. Trus gue harus bayar seharga tiketnya juga karena udah di issued #jleb lagi sambil nangis dayak

No solution. 
Gue harus menghadap bos. Harus usaha terobos 3 lapis. 
Pertama, ketemu sama si bos direktur. Cowok, yang pasti bisa berfikir realistis. Dengan beberapa pertimbangan, gue di izinkan tetep melanjutkan perjalanan. Asal outing ikutin sampai akhir.
 Kedua, ngobrol sama si manager marketing. Cewek, tipikal emotional dan ekspresif. Bisa ditebak kan? Histeris! Langsung deh merepet kalimat-kalimat panjang yang bikin gue shock karena ga ngerti dia ngomong apa :p
Si manager ini langsung deh aduin ke komisaris, penggagas outing. Dipanggil lah gue ke ruangannya. Bagai terpidana mati, gue cuma bisa pasrah nunggu eksekusi sang algojo :nohope
Tapi ternyata, si ibu komisaris ini cuma butuh konfirmasi kalo gue di izinkan ambil cuti sama si bos direktur. Dan gue komit untuk tuntasin outing. Rombongan kantor balik ke Jakarta, gue & temen itu lanjut ke Hongkong.
Huffftt... Legaaaaaaaaaaaaaa...


12 November 2012
Subuh-subuh tancap gas ke bandara. Air A**a dengan skejul jam 8 pagi. Ibu-ibu alumni itu udah rempong foto-foto. Gue ikut sibuk check-in bagasi. Wara-wiri itung berat bagasi.

Eh ternyata, ada 1 ibu-ibu yang gagal berangkat karena expired pasport nya kurang dari 6 bulan. Coba nego tapi tetep gagal. Alhasil gue sama bos harus lari-larian karena udah boarding, bahkan sempet di omel-omelin sama petugas imigrasi. Bener-bener pagi yang riweh #jleb jleb jleb

Males mikirin hal-hal yang riweh, gue pilih untuk pules di pesawat. Tapi ada lagi nih, gue kan udah siapin imigrasi card buat serombongan. Eh malah salah masuk ke bagasi :nohope #jleb again

Sampai lah akhirnya di Bangkok. Disana, langsung di jemput tour guide dari Janesakindo dan dapet kalung bunga dari cewek atau cowok Bangkok.

 Cewe atau cowo ya? :think

Yang paling antusias adalah saat kunjungan ke museum lilin Madam Tussaud. Ya secara waktu jalan-jalan sebelumnya dengan kantong terbatas, makanya di skip lah kesini.








Madam Tussaud - Bangkok
13 - 14 November 2012
Jam 8 pagi kita sudah siap-siap. Keliling ke Wat Pho, Grand Palace & Wat Arun. Puas banget jadi fotografer dadakan -_-"







 Wat Pho, Wat Arun & Grand Palace

Sorenya, kita lanjut ke Pattaya
Sepanjang jalan tiduuur... It's not a gathering tour, but a sleeping tour. Maklumlah abis kunjungin sleeping Budha, ketularan deh :p

Sampai Pattaya sekitar jam 7 malam. Dan kita ga diizinin nonton Alcazar Show (semacam cabaret show-nya ladyboy). Kita cuma ngedrop ibu-ibu yang mau nonton, gara-garanya kita harus ikutin games yang diadain kantor. Kesel. Jengkel. Mangkel. Akhirnya cuma natap para ladyboy yang body-nya aduhai dari kaca bus. Kita lanjut ke hotel yang ga jauh dari pantai Pattaya.

Games (khusus kantor)
Sekitar jam 8 kita segerombolan menuju pantai buat ikutin beberapa games. Mulai dari games daya ingat. Disuruh sebutin nama-nama tokoh di Madam Tussaud. Dan ya pasti group gue-lah pemenangnya. Hahaha... (narsis ;)
Lanjut games presentasi diri sendiri & kelompok. Nah gara-gara jadi pemenang sebelumnya, wajib tampil duluan. Dan kalah deh, soalnya yang lain improve dari performer sebelumnya. Curang!
Di pantai Pattaya itu juga kita kasih surprise ke boss yang ultah ke-...? Berapa ya? Banyak deh pokoknya. Liat aja dari jumlah ubannya :p

Besoknya, games berlanjut di MBK. Kita wajib beli barang paling banyak dengan uang 50 bath. Rata-rata cewe belanja pernak-pernik yang harus mati-matian nawar. Eh, cowo-cowo malah beli perintilan di apotik. Ga repot nawar lagi -_-"
Di games ini gue kalah lagi
Setelah di akumulasi, ternyata group gue cuma posisi ke-2. Dan hadiahnya cuma buat pemenang 1 aja. Hadiahnya duit 100 USD. Mupeeeng... 






 And the winner is ...

Kita juga sempat mampir ke beberapa tempat yg menarik
1. Silverlake Farm

2. Laser Budha Mountain

3. Noongnoch Village







3. And shopping... ^_^

 
15 November 2012
And the last session is saat gue dan teman (Mba Nina) misahin diri dari semuanya. Kita melanjutkan perjalanan ke Hongkong & Schenzhen. Yeyy...

 
  








 


Jumat, 21 September 2012

It's all about the MONEY...

Ada uang abang sayang
Tak ada uang abang kutendang...


Hahaha...
Sorry ga bermaksud mendeskreditkan kaum adam yang berkantong tipis, tapi inilah kenyataannya. Ups, tapi jangan samakan gue dengan cewek-cewek matrealistis itu ya. Gue beda koq, beda tipis maksudnya :p

Disini gue bukan mau bahas tentang cewek-cewek matre, om-om tajir, kondisi bursa, atau nilai saham & investasi, apalagi tentang saldo rekening gue yang kembang kempis (tapi lebih sering kempisnya sih daripada kembangnya :nohope). 
Gue mau cerita sedikit tentang UANG versi gue lho ya...  

Masa-masa sekolah,
Zaman masih imut (sekarang tetep sih), gue ga ngerti apa itu uang. Yang penting bisa jajan aja udah cukup ;)
TK dilarang bawa uang, yang digantikan dengan bekal tiap hari.
SD mulai dikasih uang jajan, dari 50 perak di kelas 1 sampai yang gw inget 200 perak di kelas 6.

Kue cubit-cubitan oooyy..
SMP dijatah 700 perak karena harus keluarin ongkos 400 PP, jadi jajannya 300 perak aja. Lumayan lah ada peningkatan. Hihihi...
Tapi pas SMP ini gue mulai diajarin buat mengelola keuangan sendiri. Dikasih uang Rp 5.000 untuk 1 minggu. Walhasil, gue yang waktu itu lagi zamannya ngefans sama The Moffatts, BSB, Boyzone (duh... ketauan deh tuwirnya :p), bisa sisihin buat beli majalah dan pernak-pernik mereka.
SMA meningkat lagi sesuai dengan harga es teh ga lagi seharga cepek. SMA juga saatnya gue lagi suka ikut-ikutan organisasi karena ajakan teman. Pulang sore, alamat harus makan siang di sekolah. Ortu bisa memaklumi, walau kadang hari libur pun jadi minta ongkos ekstra juga buat acara ini-itu ;)

Masa kuliah,
Memasuki zaman kuliah, gue udah bener-bener bisa melek tentang uang. Ga mungkin juga cuma mengandalkan jatah dari ortu yang ngepas banget buat hidup asrama, kontrakan dan kost-an.
Pas baru masuk kuliah, setahun tinggal di asrama gue coba jual apa aja. Eits, kecuali jual diri ya :p
Jual bros. Awalnya lumayan laku banyak tapi ga mungkin tiap hari beli kan. Cukup 1 dipakai di jilbab x 7 hari. Jadi maksimal tiap orang butuh 7 bros. Itupun ga semua orang suka. Kalo pakai jilbab instant kan ga perlu bros juga.
Jual keripik pedas. Awalnya ga sengaja gue suka dibekelin ortu. Eh, banyak yang suka. Akhirnya gue jualin aja tuh. Kalo ga abis pun bisa gue makan sendiri. Tapi seiring kenaikan harga cabe, kualitas keripik pedas itu menurun. Banyak pelanggan yang kabur. Yah... mau gimana lagi kan?
Selepas keluar asrama, gue ngontrak dengan beberapa teman. Seru sih jadi bisa ngatur uang belanja, ngatur jadwal piket bersih-bersih dan masak. Bener-bener kaya' keluarga deh.
Nah, untuk tambahan penyambung hidup (tsaaah...), gue ditawarin jadi asdos Akuntansi, trus jadi guru les baca Qur'an, dan terakhir yang lumayan banget (menurut kantong mahasiswa ya) itu jadi guru les di bimbel.
Sebelum lulus kuliah, gue termasuk yang lebih duluan merasakan dunia kerja. Magang (kalo ini wajib sih buat semua mahasiswa di almamater gue), ikut proyek audit di KAP ternama (ini duitnya gede :o), terus ditawarin jadi guru Akuntansi Syariah di SMA yang punya nama juga di Cijantung.

Sekarang,
Ternyata gue orang yang setia lho. Terbukti gue termasuk salah satu orang yang ga dapet predikat 'kutu loncat'. Gue mulai tercatat jadi karyawan disini sejak Januari 2008 (dengan 3 bulan awal masa percobaan) dan berlanjut sampai sekarang (trus gue harus bilang WOW gitu?) -_-"
Entah apa yang bikin gue betah disini. Kalo bilang gaji, ya bisa dibilang di bawah standart. Kalo hubungan sama teman-teman, ya biasalah kadang ada pasang surutnya juga. Kalo dibilang jam kerjanya, ya parah banget. Lembur dan ga kenal hari minggu itu sih udah makanan sehari-hari.

Stressfull!
Tapi ya positifnya, gue udah bisa ngerasain umrah, bisa bawa ibu umrah, bisa badal-in haji buat bapak, bisa jalan-jalan ke Istanbul. Nah, emang sih kalo pembagian bonusnya bisa bikin kalap buat shopping. Worth it lah!

Masih banyak sih mimpi-mimpi gue tentang masa depan. Ga mungkin juga gue bisa terus-terusan kerja kaya' sekarang. Udah seharusnya gue mikirin investasi. Kalo ibu sih selalu saranin buat dibeliin emas. Katanya 'gampang dijual sewaktu-waktu'. Dan terbukti, punya duit beli emas, ga punya duit langsung dijual deh. Hihihi...

Dikasih mahar begini ga nolak deh :o
Mau mengutip Q.S. Ibrahim : 14
"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni'mat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (ni'mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".

Jamaah... Oh, jamaah...
(Say) Alhamdulillaah...

Kantor, 21 Sept 2012
Bersyukur yuks ;)

Jumat, 01 Juni 2012

Our Wedding Dream...

Apa jadinya 3 cewe jomblo kumpul? 
Pasti ga jauh2 dari ngerumpi :p


Yup, kali ini topik yg lagi seru2nya adalah tentang pernikahan. Mulai dari kapan hari H-nya, dimana acaranya, berapa modalnya, enaknya minta mahar apa, honey moon kemana, souvenirnya apa, tapi belum tentuin mau sama siapa? -_-" hihihi...

Our wedding dream ini tercetus di sebuah warung tenda di kawasan Blok M. Ada ide menarik tentang konsep pernikahan yang hemat, ramah lingkungan & kantong, praktis n ga pake ribet. So let's check this out...

Tempat : Masjid
Yah bisa lah di Masjid Pondok Indah atau Masjid At-Tiin atau Masjid Kubah Emas atau Masjid Istiqlal. Tapi bakal lebih praktis lagi kalo masjid deket rumah. Tinggal jalan kaki ;)

Waktu : Pas bulan Ramadhan
Ini sebenernya buat siasatin gedenya biaya catering. Tau kan budget buat catering itu bisa memakan lebih dari setengahnya biaya resepsi. Nah kalo pas Ramadhan kan waktunya puasa, siapin aja cateringnya berupa air bergalon2 dan ta'jil korma yang dijatah 3-5 butir per orang. Hemat dan nyunnah banget :p

Undangan : Via sosmed
Zaman canggih gini, untuk undangan bisa disiasatin. Via sosmed lebih efektif tuh. Manfaatkan semua akun facebook, twiter, friendster (masih ada ga nih?), blog, bbm, sms, telp. So, dari sekarang banyak2in temen. Add & invite kalo ngerasa kenal atau pernah kenal. Ga bakal di cap sombong atau lupa sama temen deh.
Ada satu lagi undangan yang lebih efektif dan murah. Yaitu, spanduk! Pasang deh didepan masjid. Berasa jadi seleb se-kompleks deh :))

Gaun : Mukena
Ga perlu deh pake baju bak Cinderella. Kan mau diadain di masjid, pas Ramadhan pula. Mukena aja cukup koq. Kan abis akad nikah langsung tarawehan bareng ;)

Angpao : Sebar tromol
Kalo nikah kan ada yg namanya angpao. Karena ini judulnya murmer hemat, angpao ga mutlak. Tapi sebar deh tromol. Ya itung2 partisipasi nambahin kas masjid. Ngajak orang buat berbuat baik kan?

Nikah itu sebenernya gampang2 susah, tergantung gimana persiapan dan cara siasatinnya. Toh, yang paling penting itu bagaimana rancangan untuk setelah nikahnya. Emang mau pesta nikahan gede2an, tapi trus ninggalin utang di kemudian hari :'(

Let's prepare! 
Tapi yg ga kalah penting tuh, siapin juga calon suaminya -_-"


  

Minggu, 04 Maret 2012

Ada Cinta yang Terlalu...

2 Maret 2012
Meeting point kali ini adalah di terminal Pulo Gadung jam 7 malam. Gue yang belum pernah menginjakkan kaki sekalipun harus memutar otak gimana caranya sampai sana on time. Dan ternyata jam 6 sore gue baru bisa melepaskan diri dari cengkeraman bos :hammer. Tanpa pikir panjang, gue langsung melesat ke pangkalan ojeg. Sempet ditolak sama 2 tukang ojeg, akhirnya ada juga yang mau anterin. Kasian banget deh gue...
Clingak-clinguk di terminal, nungguin Nuril. Clingak-clinguk, makan. Clingak-clinguk, sholat. Clingak-clinguk, eh ketemu Om Adit. Ga lama ketemu Nci & Santi. Kita langsung meluncur ke pool bus Malino di depan Pulo Gadung. Disitu baru lengkap deh 6 orang. Tapi ternyata malah busnya yang delay. Jam 9 malam bus berangkat -_-"
It's a long long way...

3 Maret 2012
Hampir 11 jam-an di bus lumayan bikin kaki, mata & punggung bengkak. Halim & para brondongnya udah nunggu dari jam 4 pagi. Hihihi...
Langsung calling Pak Sumar, si supir mobil sewaan. Destinasi pertama adalah mie ongklok. Tapi sayang masih tutup :mewek. So, sarapan harus tertunda dulu. Trus lanjut ke Telaga Menjar. Tenang, damai, menghanyutkan... (Tsaaahh...)
Satu hal yang bikin gue betah adalah ada perahu disitu. Gue yang sangat terobsesi sama perahu & sodara-sodaranya, langsung pdkt sama tukang perahunya. Rayuan gue berhasil nawar harga sewanya jadi 60.000 buat ber-8 ;)

Dari situ kita lanjut lagi ke kawasan Dieng. Makan mie ongklok yang ada di depan Telaga Warna. Lanjut lagi ke beberapa spot yang bikin mata melotot, mulut menganga, otak ga berfungsi, nyawa berasa tinggal setengah. Eh, ini bukan horor ya, tapi emang Dieng tuh penuh aroma mistis. Apalagi ditambah kabut yang terus menggantung. Hm... Pesona mistis Dieng

Balik ke penginapan saat matahari mulai meredup. Brrrr... Dinginnya sampai ke tulang. Apalagi buat gue yang minim lemak :nohope. Jam 8 malam mulai masuk kamar. Ngobrol ngalor ngidul. Dari mulai cerita perjalanan, bergosip ria, sampai curcol . Hahaha... Gitu deh kalo para tante ngumpul :p

4 Maret 2012
Jam 4 pagi alarm mulai bunyi. Gue bangun cuma buat matiin doang :p. Satu per satu bangun, siap-siap, akhirnya jam 5 baru bisa kumpul semua. Mobil membelah udara dingin. Kabut masih membayangi. Kita terangguk-angguk mengikuti irama putaran roda. Entah itu antara menahan dingin atau ngantuk (ini sih gue :p).
Sampai di spot parkir, kita harus lanjut lagi mendaki sampai Puncak Sikunir. Katanya sih sekitar 15 menit. Tapi kontur jalannya lumayan bikin betis berkonde.

Sayang, golden sunrise yang dinantikan tak menampakkan pesonanya. Tersapu kabut. Apa ini karena adanya Om Adit? Hahaha... Karena rombongan Bromo pas tahun baru itu pun gagal dapat sunrise juga.
A: Kenapa kita gagal dapat sunrise?
B: Kenapa ya?
A: Karena disini udah ada kamu, matahari yang menyinari hari-hariku
Prikitiw... (Nci mode on)
Just intermezzo...

Turun dari Puncak Sikunir, lanjut ke beberapa spot lagi.
Kawah Sikidang
Telaga Warna
Belanja oleh-oleh manisan carica

Pas tengah hari, kita harus check out dari penginapan. Lanjut ke destinasi terakhir, pemandian air panas Kalianget. Rada shock juga pas lihat kolamnya penuh orang. Butek & cuma anget doang. Apa gara-gara ini namanya jadi Kalianget? :p
Gue, Nci, Desy, Om Adit & Yanyan ke pemandian yang disekat per kamar. Lumayan panas nih. Tarifnya 3.000/15 menit. Murah banget :)
Trio brondong & Santi malah adain sesi pemotretan di pinggir kolam :))

Jam 2 tepat kita dijemput mobil lagi menuju Terminal Wonosobo. Kali ini pulang naik bus Sinar Jaya jurusan Kp Rambutan, yang katanya berangkat jam 4.30 sore tapi delay sampai jam 6 sore. Enjoy aja deh...

Satu kalimat buat perjalanan ini.
Seperti tagline-nya bus Sinar Jaya, 
Ada Cinta yang Terlalu...
Monggo diisi sesuka hati ;)

Senin, 06 Februari 2012

Chocolate Addicted

Kaya'nya ga cuma gue deh yang doyan setengah mati sama cokelat. Ribuan, jutaan, bahkan milyaran orang pasti suka sama makanan olahan dari biji kakao (theobroma cacao) ini. Dan gue menanggap orang2 yang ga suka cokelat sama saja dengan orang yang tidak menikmati hidup :p

Cokelat mengandung alkoloid-alkoloid seperti teobromin, fenetilamina, dan anandamina, yang memiliki efek fisiologis untuk tubuh. Kandungan-kandungan ini banyak dihubungkan dengan tingkat serotonin dalam otak. Menurut ilmuwan cokelat yang dimakan dalam jumlah normal secara teratur dapat menurunkan tekanan darah. Cokelat hitam akhir-akhir ini banyak mendapatkan promosi karena menguntungkan kesehatan bila dikonsumsi dalam jumlah sedang, termasuk kandungan anti oksidannya yang dapat mengurangi pembentukan radikal bebas dalam tubuh (sumber: Wikipedia).

Kandungan dalam cokelat diyakini bisa menambah energi. Itulah sebabnya gue selalu sedia dalam tas.Dan kalo orang bilang cokelat itu bisa bikin gemuk. Salah tuh... Buktinya gue masih tetep aja singset walaupun tiap hari mengkonsumsi cokelat ;)

Cokelat apa yang paling enak? (Ini versi gue lho! Dilarang protes :p)

Cokelat keluaran dari Al-Nukaly. Toko ini adanya ga jauh dari Masjidil Haram, Mekkah. Pas buka pintu, hm... wangi cokelat yang semerbak langsung memenuhi rongga dada gue. Rasanya mungkin sama kaya' orang yang lagi nyabu (sok tau :p). Tapi beneran bikin nagih sih.
Toko itu berisi cokelat beraneka warna, bentuk & rasa. Asiknya gue bebas mengunyah tiap jenis sebelum memutuskan membeli. Hehe... Whats? Ga nyadar ternyata SR 400-an (sekitar Rp 1 juta-an) melayang dalam sekejap. Dan gue ga menyesal bila itu ditukar dengan beberapa kantong cokelat yang enak itu.

Toko Al-Nukaly, Makkah

Tahun lalu pas ke Jogja, gue teringat akan cokelat produksi wong Jogjo, cokelat Monggo. Suatu siang gue berhasil menculik Om Badjoe, Om Noda, Eka & Deli buat menjambangi langsung ke tokonya. Letak tokonya jauh banget dari Malioboro dan bener2 di pelosok. Kiss deh buat para penyamun yang mau anterin :*
Lucunya ke-4 penyamun itu bener2 gila kelakuannya. Tiap si mba pramuniaga menghidangkan cokelat tester, dalam hitungan detik langsung ludes masuk mulut & kantong mereka. 3x mba pramuniaga keluarin tester, 3x juga kejadian terulang seperti pencet tombol rewind. Dan gue ga mau keabisan lagi. Pas tester ke-2 & ke-3 keluar, kaya' anak ayam kelaperan kita ber-5 langsung kerubingin piring wadahnya :))
Disitu ternyata toko sekaligus tempat produksinya. Sayang kita datang pas hari Minggu, waktu libur buat pegawai produksi. Tapi kita bisa lihat peralatan2 masaknya lewat dinding kaca yang membatasi ruang toko & produksi. Hommy banget tempatnya.
Cokelat favorit gue adalah cokelat rasa red chili. Bingung? Unik banget rasanya. Rasa cokelat tapi pedes2 gitu. Lumayan bikin megap2 & panas lidah deh.

Rumah Cokelat Monggo, Jogja

Terakhir, yang paling sering hinggap di tas gue adalah Pocky. Ini ga pure cokelat sih, bentuknya biskuit stick yang berbalut cokelat. Selama ini yang gue temui di Indo***t atau Alfa***t yang cokelatnya polos. Nah, ga sengaja waktu ke Seven*****n di Singapore, gue ketemu Pocky dalam bentuk lain. Dalam balutan cokelatnya itu dicampur potongan kacang. Enaaaak. Sayang cuma beli 1 box aja. Dan itu artinya gue harus ngirit2 makannya :(

Mau lagi...

Kesimpulannya, gue mengkategorikan cokelat itu kedalam dua jenis:
Enak, yaitu semua cokelat yang ada di dunia ini.
Enak banget, yaitu cokelat yang rasanya sampai meresap dalam hati. Susah buat digambarin apalagi dilupain. Yang bisa merubah dari bad mood menjadi good mood dalam hitungan detik ketika cokelat itu meleleh di lidah. Yang bikin lo merasa berada di dunia lain (bukan horor ya :p) & hilang semua masalah.

So, taste the world in a bar of chocolate ;)