Minggu, 20 November 2011

Edisi Malaysia

Lanjutan episode sebelumnya...

Setelah berjam-jam di kereta, sampailah kita di sebuah stasiun di Kuala Lumpur sekitar jam 6 pagi. Ga lama, kita ketemu dengan Ka' Ris, teman Yus yang WN Malaysia. Tanpa ba-bi-bu, kita keluar dari stasiun menuju stasiun monorail untuk ke hostel *** (lupa namanya :p) di daerah Bukit Bintang.
Sampai di hostel, kita belum bisa check-in karena masih kepagian, tapi untung boleh numpang mandi & titip ransel. Ahhhh... Akhirnya punggung ini bisa bernafas lega.
Udah cantik (ini berlaku buat gue aja ya, tapi klo Yus-Nanta mau jg, okelah ;) & wangi, kita langsung window shopping di mall-mall sepanjang Bukit Bintang. Yaikss... bikin mupeng deh...
Jalan lagi ke stasiun monorail untuk menuju ke Masjid Jamek. Bangunannya tipikal bangunan tua tapi masih sangat terawat. Yang unik, pas masuk masjid ini kita (gue & Ka' Ris) langsung ditodong pakaian semacam jubahnya Harry Potter. Ini gara2 kostum kita ga sesuai syar'i :p
Lucunya, bahkan wisman yang bule2 itu kudu rela dijilbabin juga. Yang gue tau sih, kalo di Istiqlal wisman juga dibajuin pakai kimono. Tapi yg nge-jeans & kaos ketat boleh masuk aja tuh. Hm...
  Masjid Jamek yang konon umurnya ratusan tahun

Puas muter2, kita lanjut lagi dengan jalan kaki menuju Dataran Merdeka. Ini menjadi simbol kemerdekaan warga Malaysia dari penjajah Inggris pada 31 Agustus 1957.

 MERDEKA!

Setelah ber-panas2 ria, kita menuju Central Market. Kalo gue bilang sih, semacam ITC di Indonesia. Macam2 yang dijual disitu. Gue sama Nanta memisahkan diri. Rencananya sih mau beliin sesuatu buat Ka' Ris. Tiga toko pashmina kita datangin. Wew... gue yang mupeng. Hahaha... Tapi akhirnya ga jadi beli, keburu Yus & Ka' Ris datang :p
Dari situ kita ke tempat shopping selanjutnya, China Town di Petaling Street. Menurut gue sih barang2 disini kurang ok. Jadi ga ilang selera gue. Nah, toko yang bikin gue betah yaitu toko bunga segar. Hm... andai ada pangeran yang kasih gue sebuket bunga mawar putih langsung deh gue ga tolak. Apalagi plus bunga2 yang lain, misalnya bunga bank. Hihihi...
ngayal.com
  Orang stress yang nyasar di Petaling Street

Kali ini kita lanjut ke Menara Kuala Lumpur, karena Petronas sedang tahap renovasi. Tiket masuknya itu plus permainan yang bisa dipilih. Yang memungkinkan cuma naik kuda poni. Kuda poni??? Jadi inget Candy-Candy yang suka naik kuda poninya di padang rumput. Itu bayangan gue. Ternyata... kita naik, trus pawangnya tuntun kuda poni untuk ngitarin 2x puteran yang ga sampe 3 menit. Hahaha... very something-lah :p

  Berasa naik odong2 :p

Saatnya naik ke menara Kuala Lumpur. Disini kita bisa lihat kota Kuala Lumpur dari puncak, dengan ketinggian (katanya) 421 m. Wew... kerennya! :o
Masing2 kita dikasih radiophone yang berisi informasi tentang Malaysia dengan berbagai bahasa. Lucunya, radiophone-nya Nanta langsung di-set pakai bahasa Mandarin. Bengong deh :p
View KL dari puncak menara

Turun dari puncak menara, kita menuju rumah2 tradisional Malaysia. Mirip TMII lah, tapi lebih mini lagi. Lucunya lagi, sayup2 gue denger lagu yang familiar banget. Penasaran, gue tanya2 ke Yus. Oalaaaah... itu lagu dangdut 'BETE' yang liriknya berubah. Gubrak! Entah siapa meniru siapa :nohope

TMII-nya Malaysia

Hari mulai gelap saat kita meninggalkan Menara Kuala Lumpur. Dengan taxi, kita kembali ke supermall yang ada di kawasan Bukit Bintang. Hujan mulai turun. Yus & Nanta masih semangat buat hunting foto. Gue sama Ka' Ris cuma duduk2 sambil nge-rebonding betis yang udah keriting Afro. Hihihi...
Lanjut lagi. Dari supermall itu kita dijemput Bang Sobri, sahabatnya Yus juga. Ga rugi deh ngikutin Yus kemana aja ;)
Dengan mobil mini-nya, kita menuju Putrajaya. Sepanjang jalan terlihat gedung2 pemerintahan. Teratur, bersih, nyaman. Duh... Jakarta mah udah ga layak lagi buat jadi pusat pemerintahan. Ini patut buat ditiru.
Pas maghrib kita sampai di Masjid Putrajaya. Megah, tapi sayang sedikit banget jamaahnya. Mungkin karena para pegawai sekitar situ sudah pulang. Dan lagi2, kita harus pakai jubah Harry Potter. I like it!
Masjid Putrajaya yang keren

Pasang gaya di depan gedung pemerintahan

Lanjut lagi ke Masjid Perak & Jembatan Putrajaya. Bang Sobri, Yus & Nanta turun untuk hunting foto. Gue & Ka' Ris? Hm... ngobrol ngalor ngidul sampai akhirnya berujung curhat. Di-skip aja isi curhatannya ;)

Masjid Perak yang futuristik


Warna-warni jembatan Putrajaya

It's time for wiskul!
Bang Sobri yang baik hati & tidak sombong, mengajak kita ke semacam food court di alam terbuka. Semangkok besar soto & teh tarik sukses buat gue mengap2 kekenyangan.

Wiskul ;)

Lanjut menikmati malam dengan latar Petronas.

Gerimis mengundang di Petronas

Dan Bang Sobri, masih dengan semangatnya ngajak kita makan lagi. Ampun deh...
Untungnya turun hujan yang lumayan deras. So, kita ga bisa kemana2 lagi. Mobil langsung meluncur ke hostel. Mata udah 5 watt, langsung buru2 mandi & tarik selimut. Gue pun terbuai ke alam mimpi.
Kaget terbangun saat lihat jam sudah pukul 7. Dan manusia2 malam itu (baca: Nanta & Yus), belum terlihat tanda2 kehidupan. Janji ketemu Ka' Ris di Bukit Bintang Plaza jam 10 pun, jadi molor ke jam 11 -_-"
Di hostel sempat kenalan dengan seorang backpacker asal Canada, Veronica. Gue terbengong-bengong dengan cerita pengalamannya yang keliling Indonesia sendirian. Jakarta, Jogja, Bali, Lombok, bahkan ke Rinjani pula (mupeng tingkat dewa :p). Dan dia ga pernah merencanakan berapa lama akan tinggal di suatu tempat. Kalo betah bisa lama, ga betah langsung pindah ke tempat lain. Wew... bisa digorok nyokap gue kaya' begitu :(
Begitu ketemu Ka' Ris, gue memisahkan diri dari Yus & Nanta yang masih semangat hunting foto. Ngapain aja gue? Shopping ;) 
Satu hal yang ga boleh terlewat, yaitu Vincci. Gue berhasil mengantongi sepasang wedges keren. Ngubek2 lagi, dompet gue terkuras buat tas elegan (gue & Nanta hadiahkan buat Ka' Ris), tas berbahan kertas yang unik & celana palazzo yang murmer. Puasss...

Hunting foto saat gue lagi shopping ;)

Last packing. Ternyata ransel gue sudah full capacity. Dengan rayuan pulau kelapa, barang belanjaan gue mampir dulu di ranselnya Nanta (:kiss for you ;). Check out dari hostel, menuju terminal bus yang akan membawa kita ke KLCC. 
Huftt... berakhir sudah liburan singkat ini.

Akhirnya ada juga foto keluarga :D

Many thanx for:
  • Nanta, yang udah ikhlas dibuat rempong :p
  • Yus, moga ga kapok jalan bareng lagi. Medan menunggu kita ;)
  • Ka' Ris, moga segera datang kabar bahagia itu ;)
  • Bang Sobri, mungkin aku bisa gemuk kalo' tinggal disana :)
  • Veronica, ceritamu bikin mupeng tingkat dewa :p
  • Orang2 yang menjadi petunjuk jalan selama nyasar di Singapore :)

29 Oct - 1 Nov 2011
New places, new peoples, new experiences...
     
#semua foto2 yang tersaji indah ini (apalagi objeknya) adalah hasil bidikan Yus & Nanta 


Sabtu, 05 November 2011

Nyasar (berkali-kali) di Singapore

Trip kali ini bisa dibilang ide spontan. Saat gue tau Nanta udah punya tiket ke Singapura & KL bersama seorang temannya, Yusnadi, tiba2 aja gue minta ikut. Hunting sana-sini, hingga akhirnya dapatlah tiket Air As** tapi dengan flight yang beda untuk rute JKT-SIN. Hahaha… Entah ini dibilang gue yang berani atau nekat :p

Delay oh delay…
Otak dan hati gue udah mulai ga sinkron lagi untuk selesaikan semua kerjaan. Grabag-grubug delegasiin kerjaan supaya bisa tenang buat 2 hari cuti. Sip… semua beres, saatnya meluncur ke Soetta.
Oh dam*… delay bikin gue mati gaya. Sekitar 1 jam, flight gue mundur dari skejul yang seharusnya. Tidur mulai di ruang tunggu, trus lanjut lagi di pesawat. Berharap bisa punya tenaga ekstra buat kuat melek sampe malam *alibi :p

Nyasar oh nyasar…
Sekitar jam 10 malam gue tiba di Changi Airport. Clingak-clinguk kaya’ Angelina Jolie kehilangan Brad Pitt (perumpamaan yang aneh :p). Untung aja petunjuk disitu jelas, bener2 membantu banget deh buat gue yang baru pertama kali menginjak Singapura. Gue langsung ke stasiun MRT buat naik menuju Bugis. Sampai di stasiun Tanah Merah, gue lihat orang2 turun. Hampir lupa kalo gue harus turun disitu trus sambung lagi MRT ke Bugis. Hahaha.. untung aja ga kebawa ke bandara lagi *lucky no. 1
Bugis masih rame. Mungkin karena malam minggu ya. Sightseeing sambil meredam gejolak & hasrat untuk shopping. Caranya pasang kacamata kuda. Sebisa mungkin ga tengok kanan-kiri atau berhenti. Perut mulai keroncongan, gue balik lagi menuju Burger K**g. Sambil tanya2 ke pramusaji jalan menuju ke InnCrowd Hostel di daerah Little India. 
Beres makan, langsung jalan ke arah yang ditunjukkan. Dengan pede, gue terus melangkah. Katanya cuma 10 menit, koq 20 menit ga sampai2 juga. Hahaha... feeling gue sih salah jalan. Lihat peta tambah bingung. Capek jalan, gue nyebrang buat naik bus balik arah. Lumayan lama nunggunya, mungkin karena udah tengah malam. Bus datang, ternyata gue cuma sendiri penumpang disitu. Turun, tanya2 lagi ke sekelompok anak muda yang lagi nongkrong di pinggir jalan. Mereka kasih tau jalan pintas menuju Little India *lucky no. 2
Akhirnya sampai di Little India. Muter2 cari Dunlop St. Udah jarang orang yang bisa ditanyain, ya secara jam 00.30 dini hari. Tanya polisi, ternyata gue kelewatan. Balik lagi, lewat jalan2 kecil & sepi. Jalan santai sih, tapi kalo udah denger suit2an langsung jalan cepet tanpa menoleh kiri kanan. Keringet mengucur deras sampai baju gue berasa lepek. Syerem juga sih…
Fuihh… plang Dunlop St. kelihatan. Bagai melihat kasur di depan mata. Apalagi pas ketemu Nanta & Yus. Bagai melihat 2 pendekar penumpas kejahatan. Hahaha… lebay mode on.
Tanpa ba-bi-bu, langsung check in, menuju kamar, mandi & tidur. Suara dengkuran tempat tidur sebelah & goyangan dari tempat tidur atas akhirnya jadi pengantar tidur gue. Zzz…

Pegel oh pegel…
Jam 9-an, kita baru beranjak. Susah deh nunggu para manusia malam bangun *lirik Nanta & Yus.
Let’s start the journey! Keluar dari hostel di kawasan Little India, kita jalan menuju ke stasiun MRT Bugis. Naik MRT ke Orchard Road, surganya para shopaholic. Yup, kanan-kiri emang jajaran shopping mall. Mantab deh bikin ngiler ;). Mungkin emang kebanyakan cewe Singapore itu fashionista ya, dimanapun gue temuin cewe2 yang fashionable banget. Gue berasa lagi jalan di catwalk deh diantara mereka, tapi lagi saltum. Hahaha…


 kawasan Shopaholic, Orchard Road

Dari situ lanjut lagi ke Vivo City. Naik ke lt.3 yang view-nya keren banget. Cocok deh buat tempat nge-galau. And... seseorang nun jauh disana sukses merusak mood gue :(


tempat nge-galau, Vivo City lt.3

Nyebrang ke Sentosa Island. Narsis2an di icon Sentosa, Merlion Walk & Song of The Sea. Ngiler pengen ngerasain iFly, tapi apa daya. Trus nge-galau (lagi) di Palawan Beach.





narsis2an di Sentosa Island

China Town, tempat shopping buat yang kere’ macam gue. Pisahlah gue dari 2 cowo itu. Ga puas cuma window shopping, terkuraslah SGD gue disini. Nambahlah beban tas gue, 4 potong kaos & sederet gantungan kunci. Lumayan bisa buat sogokan ampuh orang2 di rumah ;)

hunting barang murmer di China Town

Gue lanjut lagi, naik MRT ke Esplanade. Capek jalan, mampir dulu ke Dunk** Donuts di Esplanade Complex. Minum2, duduk2, sambil ngelurusin kaki & istirahatin bahu.
Janjian ketemuan lagi sama 2 cowo itu di Merlion Park. Disini akhirnya gue harus buka peta :nohope. Muter2 peta, muter2 badan, muter2 kepala. Hahaha… bingung sama posisi gue. Jalan selangkah, balik lagi. Buka peta lagi, muter2 badan lagi. Udah kaya’ orang stress deh. Yup, hingga akhirnya ketemu Esplanade. Berarti gue ga salah jalan. Trus jalan lagi, ketemu deh si patung Merlion. Yipiii…




 icon Singapore, Merlion

Matahari mulai meredup saat kita beranjak. Setelah puas menikmati sore di Singapore River, kita menuju Little India (lagi) untuk shopping (lagi) di Mustafa Centre. Saat itu, Little India sangat crowded. Sepanjang jalan penuh dengan gerombolan orang India. Mungkin sedang ada perayaan. Pokoknya berasa di India banget deh (kaya’ udah pernah aja :p). Dan suasana itupun ditemani dengan seporsi nasi lemak (ga nyambung sih, harusnya ada bau2 India gitu).
crowded-nya Little India

Dari Little India, kita naik MRT ke Woodsland trus disambung dengan bus yang lama datangnya. Asli bikin hati ketar-ketir. Kuatir ketinggalan kereta, sampai harus lari2an menuju imigrasi. Fuih… akhirnya hari itupun ditutup dengan perjalanan panjang di kereta *** (apa gitu namanya :p) menuju KL.

FYI:
  • Jangan takut kesasar di Singapore, karena petunjuk jalan disana sangat lengkap. Peta kota, jalur MRT, jalur bus, nama jalan seliweran disana-sini. Tapi kalo’ buta sama peta (kaya’ gue), ingat pepatah “malu bertanya, sesat di jalan”. Masih nyasar? Kasiaaaaan deh lo :p
  • Untuk urusan tempat tinggal & makan, ga usah kuatir. Banyak hostel murah yang sesuai dengan kantong kere’. Gue nginep di InnCrowd Hostel, semalamnya SGD 20 (kira2 140rb). Kalo’ urusan makan, ga usahlah berat2 bawa bekal dari Indonesia. Mau piknik bu? :p. Banyak makanan yang (katanya) enak. Tapi menurut gue, tetep enakan makanan Indonesia. Emang lidah gue Indonesia banget :)
  • Selalu sedia air mineral. Kita banyak menghabiskan waktu dengan jalan kaki, cukup menguras keringat tuh. Tapi harga air mineral lumayan mahal. So, jangan buang botol bekasnya, pas lihat kran refill air mineral, langsung penuhin tuh botol. Tapi menurut gue, air mineralnya kurang enak, ada rasa2 pahit gitu deh :(
  • Cowo India tuh suka banget bergerombol (ini yang gue lihat di Little India). Mungkin kalo’ disetel lagu India keras2, mereka langsung buat formasi tarian, persis di film2 India :p
  • Ke negara orang secara ga sadar membuat kita membanding2kan dengan tanah air. Ya, memang Singapore jauh2 lebih maju di segala bidang. Sistem MRT yang ok & tepat waktu, kota yang bersih, bebas polusi, bebas macet, dan segala plus2 yang lainnya. Tapi, tetep aja ada hal yang gue ga dapat disini, yaitu keramahan. Apa mungkin itu karena orang Indonesia suka basa-basi ya? Hahaha… 

29 - 30 October 2011
Singapore yang tertib, bersih & aman
What a lost journey :p