Kamis, 06 Oktober 2011

Backpacking Ceria ke Bromo

Ini adalah kedua kalinya gue menginjakkan kaki di Bromo plus Madakaripura ^_^
Bersama Onye, gue coba buka trip untuk mengeksplor kedua tempat ini. Tgl 9-11 Oct, kita rasa waktu yang pas.


9 Oct 2011
Berjuta alasan gue susun buat memuluskan izin. Secara gue harus udah stand by di Stasiun Senen jam 3 sore, buat ngejar kereta Kertajaya yg bakal berangkat jam 4 sore. Plus izin ga masuk Sabtu & Minggu (kenapa pas banget nih ada acara kantor :p)
Langsung capcuss dengan masih pake kostum ngantor. HP udah rame SMS & telp dari peserta trip. Eh, malah pake acara kelewat turun halte busway pula. Sambung-menyambung akhirnya sampe juga di Stasiun Senen.
Peserta 13 orang plus gue sama Onye. Tapi tiket yang dipegang cuma 14. Ini gara2 ada yang telat konfirmasi & gue fikir juga masih gampanglah cari tiket 1 doang. Tapi ternyata.. Go show udah ga bisa, cari calo susye bener (tumben..). Akhirnya dengan berat hati & tangisan yang mengiris sembilu (hiperbolis... :p), gue tinggalin Onye dengan alternatif dia nyusul via Jogja. Ketar-ketir juga bawa rombongan sendiri. Untung aja gue ajak kakak gue ;)
Eng.. ing.. eng.. Ternyata kereta udah sangat penuh kawan! :(
Kita ber-14 terpisah-pisah di 3 gerbong. Alhamdulillah beberapa cewe yg gue khawatirin dapet duduk. Gue pun usaha celingak-celinguk akhirnya dengan muka tembok gue minta duduk aja, walaupun pada akhirnya gue ikhlasin buat nenek2 drama queen. Pas ngesot disini gue dapet temen baru, 3 brondong yang baru belajar jadi backpacker ke Bali. Ngakak gue liat ekspresi mereka yang shock sama kondisi kereta ekonomi. Gue langsung dapet cap 'cewe petualang'. Belum tau mereka sama temen2 gue yang lebih tinggi 'jam ngesotnya' :cool


10 Oct 2011
Sampe di St. Pasar Turi on time jam 6 pagi. Gue langsung menuju loket buat beli tiket baliknya. Whats?? Shock gue liat antrian mengular panjang. Dan tiket cuma bisa dibeli pada hari H. Panik. Bingung. Galau
Telp Onye & minta saran kakak gue. Onye yg belum sampe Jogja, inisiatif buat nyusul trus nginep di stasiun buat beli tiketnya. Aman untuk sesaat. Trus, gue ke depan jalan raya, nawar2 angkot ke Terminal Purabaya. Deal. Panggil anak2 yang masih ngantri di toilet
Pertolongan sering datang secara tak terduga. Kali ini dari Denny, cowo asli Probolinggo, kenalan di kereta. Dia bantuin nawar angkot yang udah gue tawar tadi (Sorry pak...), nawar bus Purabaya-Probolinggo, bahkan awalnya dia mau bantuin cari tiket kereta pulang dari stasiun Probolinggo. Pokoknya Denny is my hero deh ;)
Dari terminal Probolinggo kita misah sama Denny. Kita lanjut ke Madakaripura pakai elf carteran. Surprise banget ternyata guide yang dulu pernah gue pakai masih kenalin gue, bahkan ibu2 yang jualan disitu sampai manggil2 nama gue sambil acungin spanduk (abaikan tulisan ini :p).
Dan Madakaripura pun masih semegah & seindah dulu (bayangin setelah bertahun2, padahal kenyataannya cuma 3 bulan yg lalu gue kesana). Momen yang ga boleh dilewatin adalah saat diguyur hujan alami dari atas tebing. It's rainy day all day long




Puas main air & menggigil kedinginan, kita beranjak untuk lanjutin perjalanan lagi. Mandi & makan dulu. Lanjut ke Cemoro Lawang...
Sampai Cemoro Lawang, kita disambut Mas Adi -guide Bromo. Masuk penginapan, trus langsung jalan lagi ke Pasir Berbisik & Savana (ini terlewat pada trip sebelumnya). Kabar buruk, ternyata Savana kebakaran. Pupus deh harapan. Hiks... Yasud, kita putuskan untuk ke Pasir Berbisik aja, kuatir terlewat kalo' dipaksa besok jalannya. This is it...

Backpacker (masih) Ceria

Bbbrrrrr... Udara dingin mulai menyapa. Ngopi, nge-teh plus nge-bakso belum juga cukup ampuh menghangatkan badan gue yang minus lemak ini. Merinding disco deh. Disini kita mulai sesi kenalan, ngobrol2 plus ngerumpi. Sampai saatnya tidur & siap2 pasang alarm buat liat sunrise. Disini akhirnya disepakati kalo' kita ga jadi ngejar kereta minggu sore. Karena ga pasti juga dapet tiketnya atau ga. So, kita sepakat buat bolos masal di hari Senin. Yipiiii...
And the show must go on. Minta pertimbangan Mas Adi, kita mau lanjut lagi tuntasin jalan2 ke Coban Pelangi & Ranu Pane ;)

11 Oct 2011
Jam 4 pagi alarm sahut2an, tapi kaya'nya belum ada yang sanggup beranjak dari hangatnya selimut :p
4.30 semua siap buat menyongsong mentari pagi Bromo. Kita dikasih spot yang lebih ok buat lihat sunrise, yaitu di Mudigen. Berasa private banget deh karena jarang orang yang sampe situ

Sampai matahari bener2 keluar sempurna, kita lanjut lagi ke kawah Bromo. Sebenernya sih ga menggebu2 banget, tapi pelan2 sampe juga gue di bibir kawah. Tapi OMG... penuh banget, serasa di pasar. Bule2 mendominasi wisatawan yang kunjungin Bromo. Sekitar 5 menit gue langsung beranjak turun lagi. Syereeemm... Secara bibir kawah sempit gitu, tapi orang tumplek-plek disitu.

Mampir sebentar di Pura

Balik ke penginapan. Sekarang siap2 buat packing & lanjut ke destinasi berikutnya pakai jeep. Ternyata rutenya tuh lewatin savana. Walaupun rada2 gosong, tapi cukup ok koq. Ga rugi deh ;)

Lewat jalan yg gue fikir tuh membelah gunung. Kelok-kelok, naik-turun, plus bonus pemandangan yang super duper keren, akhirnya kita sampai di Ranu Pane. FYI, disini tuh start point buat yang mau nanjak ke Semeru. Tiap lihat jeep yang bawa rombongan pendaki yang selesai turun, bikin gue mupeng sampe ubun2. Suatu hari, gue musti menjejakan kaki di Puncak Mahameru #semangat menggebu-gebu!

Siap muncaaaaaaakk :p
Ga lama kita di Ranu Pane, karena harus ke destinasi berikutnya, yaitu Coban Pelangi (coban = air terjun -bahasa Jawa). Sampe di gapuranya, kita makan dulu. Menunya? Bakso Malang lagi. Coba kalo' gue harus seminggu disini, bisa mabok bakso malang deh :p
Treknya lumayan enak, turuuuuun terus. Tapi sayang, gue ga bisa basah2an disini. Secara dah abis persediaan baju. Cuma bisa mandangin dari jauh aja, kalo' deket pasti ga tahan buat nyebur. Hehehe...

Ga lama juga di Coban Pelangi. Kita harus ngejar bus dari Terminal Malang. Rencana mau naik bus ke Jogja, trus lanjut pakai kereta Fajar Utama ke Jakarta.
Tapiiiii...
Bus full booked. Mau nangis guling2 rasanya. Gue sih bisa ngesot sana-sini. Tapi gimana rombongan yang gue bawa? Akhirnya sepakat buat carter bison ke Jogja. Whats??? :p
Hahahaa.. Gue sih manut aja deh. Bingung mau komentar apa.
Sampai Jogja, tepatnya di Stasiun Tugu, sekitar jm 5an. Disitu akhirnya ketemu sama Onye sama Bang Ali. Cipika-cipiki, peluk2an, sambil tangis2an setelah bertahun2 berpisah. Disini Onye berhasil ngeracunin gue. Gue, kakak, Enang -sepupu gw & Enen misah dari rombongan. Ga beli tiket pulang. Kita mau lanjut nge-galau lagi ;)
9 tiket udah di tangan, minus gue ber-5 & Yuri yang milih naik bus langsung Cilegon. Kita beranjak keluar buat cari sarapan. Akhirnya menu sarapan nasi pecel yang lumayan menarik. Sayang hasrat Syarif buat makan gudeg ga terpenuhi. Moga aja anaknya ga ileran deh :p

Setelah melepas 9 orang dengan lambaian sapu tangan, kita menuju kost Bang Ali. Perlu mandi beneran nih. Cowo2 langsung pules di kamar Bang Ali yang begitu rapihnya. Awalnya gue rencana buat pulang bareng Onye pakai kereta dari Semarang. Sekalian bareng sama Fajar yang mau balik ke Jakarta. Tapi karena ga ada kepastian tiket, gue ber-4 langsung capcuss ke rumah Mbah di Prambanan.
Jam 1an, sampai di rumah Mbah. Duduk & minum sebentar, langsung lanjut lagi ke Candi Prambanan. Ini bonus, berkat Mas Sis -sodara sepupu gue yang kerja disitu, kita ber-4 gratis masuk. Manfaatkan semua koneksi ;)
Matahari berasa ada dipuncak kepala. Bener2 deh, ini mah ngitemin kulit. Gue yang udah ga bernafsu lagi, cuma duduk2 aja. Mandang takjub ke-3 makhluk yang excited banget sama Candi Prambanan, foto dengan segala pose.

Sampai akhirnya ada telp dari Om Dadit, yang suruh cepet2 pulang takut ketinggalan busnya. Eh, kita malah mampir dulu beli oleh2 di toko depan Candi Prambanan (*backpacker yang sayang keluarga di rumah ;). Buru2 packing ulang, makan & langsung cao ke agen bus. Ga perlu tunggu lama, akhirnya kita duduk manis & tidur cantik di bus.
Huft... Akhirnya perjalanan ini berakhir dengan tidak happy ending. Gue sampai di rumah jam 11 siang dan harus menelan 'kicauan' si bos karena bolos kerja 2 hari :p
But, it's journey with a thousand stories and experiences...