Minggu, 08 Mei 2011

berujung TRAVEL WARNING!

Curug Malela, 16-17 April 2011


Touring...
Ini adalah pengalaman baru bagi gue. Kalo denger dari cerita kakak yang hobby-nya touring, katanya sih asyik banget. Berasa jadi penguasa jalanan berdebu. Hahaha... lebay mode on. Berhubung izin yang sangat sulit turun, akhirnya gue paksa kakak gue buat ikutan. Wuih... sampe 2 lapis pertahanan yang harus ditembus nih. Pertama, dari kakak ipar. Beresss! Alamat mulus nih. Ibu agak gampang izinin kalo kakak gue ikut, ada alasan karena ada yang bisa jagain gue. Touring koq bawa baby sitter? Jadi maluu...
Tapi ternyata, dekat-dekat hari H kakak gue ga bisa cuti. Whats??? Mendadak galau, cemas, bingung! Bisa-bisa ibu cabut lagi tuh izinnya (:mewek). Gue pasang strategi & coba peruntungan. Gue ajak ibu shopping yang ditutup dengan dinner bakmi Jogja plus iringan segala bentuk bujuk rayuan pulau kelapa. Yes... izin turun walaupun dengan banyak petuah & wejangan. Huupppffff... lega banget.
Hari H, berangkat dari rumah ke kantor dulu dengan siap alat tempur. Jam 3-an, Nanta -my partner in crime-, jemput. Kita langsung meluncur ke Superindo Pancoran, meeting point yang sudah disepakati. Disana sudah ada beberapa yang pasang aksi. Duduk menggelepar dipinggir pintu masuk. Untung aja ga diusir satpam :hammer. Sebagian lagi ada yang sudah stand by di Bekasi, siap menyambut kedatangan kita dengan iringan lagu Maju Tak Gentar :p. Ini peserta touring yang siap menaklukan jalanan:
  • Nanta & Reni
  • Nisa & Fitri
  • Fitra & Hakeem
  • Rifky & Windu
  • Om Jimmy & Aji
  • Opik & Ara
  • Fajar & Satrio
  • Reza 'Onta' & Intan
  • Yangga 'Onye' & Niesa
  • Adi & Wening
  • Hasbi & Amel
  • Putra
  • Om Cayyo
  • Om Icen & Om Syu
Rombongan jadi kebagi 3. Pertama, rombongan Bekasi. Kedua, rombongan Jakarta 1. Ketiga, rombongan Jakarta 2 (ini akibat Onye yang super duper telat!). Rencananya nanti akan kumpul lagi di Bekasi.



Nanta -my partner in crime-  


Insiden pertama terjadi saat kita melewati Mall Metropolitan. Nanta dengan semangat menggebu-gebu mencoba selalu menjadi yang terdepan. Sampe lampu merah pun berhasil diterobosnya. Prriiiiittttt... Gawat ada polisi yang lihat langsung ngacungin tongkatnya suruh berhenti. Aduh... mana SIM-nya Nanta expired lagi. Alamat ditilang nih, bisa kena pasal berlapis pula. Nanta terus tancap gas sambil gue terus nengok ke belakang. Nanta langsung belok ke rumah makan. Ngumpet dulu sambil lihatin jalanan, kuatir polisi ikutin. Ternyata aman! Selameeeetttt... Lucky no.1 ;)
Lanjuuut... Akhirnya kita ketemu sama rombongan Bekasi & Jakarta yang ditinggal gara-gara telat. Cipika-cipiki & peluk-pelukan dulu, baru deh mulai perjalanan lagi. Entah lewat mana karena gue yang belum pernah lewat situ plus Nanta yang seorang new comer di Jakarta. Kita ambil aman, berada di posisi tengah atau belakang. Sampai akhirnya kita berada di Karawang. Ini gue tau karena ada gapura selamat datangnya. Hihihi...

Welcome in Karawang

Cukup ngasonya, lanjut lagi perjalanan. Kali ini jiwa Valentino Rossi muncul di diri Nanta. Jalanan cukup lengang. Langsung deh dia memacu adrenalinnya dengan kebut-kebutan supaya ga ngantuk. Well, gue manut aja. Beberapa kali terpisah dari rombongan, kemudian gabung lagi setelah kita nongkrong di pinggir jalan. Hingga akhirnya... Blasss... Kita bener-bener terpisah. Nunggu di pinggir, ga ketemu. Jalan pelan, ga ketemu juga. Sampai kita ketemu Mall Karawang, ternyata mereka ga lewat situ karena ada jalan pintas. Kita putusin lanjut jalan & berhenti di Purwakarta. Mejeng di tugu orang lagi memanah. Maksud hati mejeng disitu supaya gampang dilihat rombongan, eh malah jadi tontonan orang-orang yang lewat. Apa tampang gue begitu menariknya, sampai semua yang lewat terpesona sama gue :genit.

Mejeng di Purwakarta

Panik! Udah malem, sepi, ngantuk, laper, cuma berdua, nyasar pula. Jadi inget rumah. Ibuuuuu... Tapi Nanta dengan santainya bilang, 'Ya udah, kita jalan aja sendiri ke Bandung. Gue tau koq jalannya.' Entah itu buat tenangin gue aja atau dia bener-bener tau jalan :nohope. Gue pasrahkan hidup gue di tangan Nanta. Asli, laper bikin gue gelap mata, karena emang udah malem juga sih. Hihihi... Motor terus melaju ke arah Padalarang. Kita putusin berhenti dulu buat makan. Gue pilih makan soto pake ketupat plus teh yang udah dingin seharga 5000 aja. Murah! Nanta ga makan karena lagi diet buat persiapan Miss Universe :p
Kenyang... Siap jalan lagi. Jalan... Tanya-tanya... Jalan lagi... Tanya-tanya lagi... Hingga akhirnya... Ketemu rombongan! Yippiii... Disini ternyata mereka baru aja kena razia. Untung ga ada masalah, semua lolos. Yang mereka kuatir adalah gue & Nanta. Secara kalo ada razia, pasti bakalkena tilang. And... it's lucky no.2. Laper-lah yang menyelamatkan kita ;)
Gue ga mau dapat masalah lagi, selalu mewanti-wanti Nanta supaya ada di tengah aja. Ga mau deh kesasar lagi :takut. Kenyang, aman, ngantuk deh... Kepala manggut-manggut karena paham, ups... ketiduran. Entah berapa kali tidur, kebangun karena jalan yang ga stabil. Tidur lagi. Kebangun lagi. Ga sadar tau-taunya sampai di Cimahi. Berhenti dulu cari tukang nasi goreng yang masih ada stok buat 23 orang yang kelaparan. Yang lain makan, gue lanjut tidur :p
Yang lain makan, gue tidur :p

Dari tempat nasi goreng tadi, ga lama kita sampai ke rumah Ara. Jam menunjukkan udah lewat dari pukul 1. Lumayan banget buat ngelurusin pinggang. Istirahat sejenak buat perjalanan yang lebih dahsyat lagi besok pagi. 'Makasih buat tumpangannya Ara ;)'.

Nginep di rumah Ara

Paginya, masih males-malesan buat bangun. Badan rasanya masih rontok. Ada yang sarapan, antri kamar mandi, nonton Spongebob, bahkan ada yang masih tidur-tiduran (termasuk gue :p). Om Syu baru gabung disini. Nyusul pakai kereta dari Jogja. Akhirnya jam 9-an, kita siap buat tujuan utama kita, Curug Malela!
Ternyata lumayan panjang perjalanan. Dari mulai jalanan nanjak sampai jalanan turun. Dari jalanan aspal yang halus sampai jalanan batu yang begajulan. Dari jalanan yang kering sampai jalanan yang becek. Trus lewatin rumah-rumah, sawah-sawah & sungai-sungai. Hmm... perjalanan panjang yang bikin pan**t lumayan tepos :p



Setelah perjalanan panjang...

Legaaa banget pas lihat tulisan 'Selamat Datang Di Curug Malela'. Dikirain udah deket lagi, ternyata... Whats??? Dari situ ke parkiran masih sekitar 2 km plus jalan kaki 2 km jg :hammer. Ya sudahlah... Nikmatin aja. Beberapa kali harus turun dari motor karena jalanan yang ga memungkinkan untuk dilewati. Batu yang segede-gede kepala, trus jalanan yang becek plus licin :nohope deh... Tapi pemandangan kiri kanan yang indah dengan bonus udara yang sejuk lumayan bikin adem hati yang masih terus-terusan ngutukin Pemda yang ga peduli sama infrastruktur Curug Malela :cd


nohope deh buat jalanannya 

Akhirnya sampai di parkiran. Motor-motor cuma bisa sampai sini aja. Kita titip di warung. Istirahat sebentar sambil makan pagi yang dirapel sama makan siang :(

Tempat makan plus parkir

Perut kenyang, lanjut jalan lagi. Udah ga sabar nih... Jalan yang sekarang lumayan nyaman. Lewatin jalan kecil yang dibuat track-nya, semacam tangga yang menurun. Trus lewatin sawah. Enaklah karena kontur jalannya menurun terus. Jangan bayangin jalan pulangnya ya :p
Wow... :matabelo

And... This is it...
Om Syu baru bangun tidur :p

Subhanallah...
Emang keren banget. Ga salah kalo disebut mini Niagara-nya Indonesia. Mirip sih... (kaya' yang udah pernah kesana aja :p). Well, lumayan terobati semua perjuangan menuju kesini. Tapi sayang, airnya coklat. Katanya sih karena masih sering hujan. Kita juga ga boleh deket-deket ke ujung pas air terjunnya. Bahaya, bisa kesapu air bah yang datang tiba-tiba. Dan ternyata kita juga ga bisa berlama-lama. Awan mendung dan mulai gerimis. Duh... ga puas deh :'(
Kita harus bersiap pulang karena hari sudah beranjak sore. Ganti baju dulu di sebuah bilik yang kurang terurus. Lanjut jalan yang sekarang harus menanjak ke warung, tempat kita parkir motor.
Go home...
Disini perut gue mulai ga bisa kompromi. Maag gue kumat! Yup, gara-gara makan di rapel itu. Tersiksa deh, ditambah lagi kondisi jalanan yang begajulan. Mana gue ga bawa obat lagi. Mau nangis rasanya...
Akhirnya ketemu al**mart. Gue beli obat. Para biker isi bensin. Onye tanya-tanya cari jalan pulang yang aman & nyaman. Berembug sebentar akhirnya jalan lewat Cianjur. Dari situ nanti kita lewatin Waduk Saguling. Trus jalan, belok kanan, belok kiri, lurus, begitu deh. Hihihi...
Sempat ada insiden waktu kita lewatin jalanan yang sepi. Kiri kanan sawah & pepohonan. Ada rumah penduduk, tapi jarang-jarang banget. Tiba-tiba lampu motornya Adi mati. Ga mungkin kita lanjutkan perjalanan, secara udah jam 7an plus ga ada lampu jalan. Daripada bahaya, kita istirahat disini. Beberapa cowok mencoba mengeluarkan ilmu nge-bengkelnya. Otak-atik... otak-atik... Gotcha... Berhasil-berhasil... Hore!
Lanjut jalan lagi. Tanya-tanya tiap sampai di pertigaan atau perempatan jalan. Dengan penerangan seadanya, hutan di kanan kiri, sepi, agak-agak serem juga sih. Dan gue disepanjang perjalanan ga berani lihat jalan :takut.
Hingga akhirnya sampai di Waduk & PLTA Saguling. Istirahat sebentar. Eh, malah diserang pasukan walang sangit :(

  Ga minat buat narsis2an lagi :(

Terus jalan lagi di jalan yang kaya'nya tak berujung itu. Akhirnya ketemu juga jalan raya Cianjur. Legaaa... Weww... Udah tengah malam! Istirahat & isi bensin trus cari warung pecel lele
  Yg masih semangat

Kondisi gue? Memprihatinkan...
Makanan udah ga bisa masuk ke perut gue. Cuma teh manis buat pengganjal. Maag gue bener-bener ga bisa diajak kompromi nih :'(
Jalan yang lengang di tengah malam itu memang butuh kewaspadaan tinggi. Karena banyak truk-truk besar yang lewat situ dengan kecepatan tinggi. Belum lagi jalanan yang lebar & lurus bener-bener bikin berasa mata di kipas-kipasin, ngantuk.
SMS dari rumah ga berhenti-berhenti tanya posisi. Yup, gue emang janji pulang sampai rumah max jam 9. Dan sekarang??? Jam 1 malam masih di Cianjur :hammer. Bingung mau jawab apa lagi :(
Waktu jalan menuju Puncak, beberapa ban motor mulai menyerah. Berhenti & tunggu-tungguan. Kita sepakati kumpul dulu di Masjid At-Ta'awun buat istirahat lagi sambil minum yang hangat-hangat.
Dari At-Ta'awun, motor melaju menuju arah Bogor. Istirahat sambil menunggu yang lain di parkiran KFC 24 jam Tugu Kujang. Nanta tidur di trotoar. Gue yang udah kehilangan selera tidur, masih bingung nyusun karangan indah buat alasan pulang pagi ke orang-orang rumah :'(
Satu per satu datang. Saling tukar formasi buat cari alternatif teman seperjalanan pulang yang searah. Salam-salaman & cipika-cipiki trus pulang sesuai rute masing-masing.
Finally...
Gue diantar Nanta pulang, sampai rumah jam 4.00! Rencana tidur sebentar, tapi kebablasan bangun jam 7 dan telat datang ke kantor :hammer
And u know... TRAVEL WARNING! Sampai waktu yang tidak ditentukan :mewek

Capek, pegel, pan**t tepos
Mungkin ini pengalaman pertama & terakhir buat touring
KAPOK :p