Sabtu, 19 Maret 2011

CASTAWAY

Camping di pulau tak berpenghuni? Siapa takut!...

Gw yang seumur2 belom pernah camping diajakin trip yang lumayan bikin deg2an. Camping di Pulau Kayu Angin Kep. Seribu. Gimana gak? Ngebayangin camping aja rasanya ketar-ketir, apalagi campingnya di pulau kosong lagi. Gila, bikin cenat-cenut tuh.
Gimana kalo' ada hujan badai?
Cuaca extrim?
Binatang buas?
Hantu?
Monster?
Woooaaaaahhhhhhhh......

Lucky me dikelilingin sama temen2 yang udah biasa makan asam garam dunia jalanan (siapa juga yg mau makan asam garam di jalanan? ;). Dan ga mungkin juga gw kasih tau segala macam keparnoan gw itu. Gw cuma yakin, gw berada di tempat yang aman bersama mereka.

Stres Tingkat Tinggi!
Whats? Jam 10 malem gw masih berkutat sama kerjaan, trus bos juga masih semangat kasih tugas yang bertubi2. Padahal udah ditentuin kalo kumpul di Kota Tua jam 8 malam atau besok paginya di Muara Angke jam 5.30. Bingung gw, mana HP terus2an bunyi. Dari yang tanya meeting point sampe konfirmasi dateng telat. Gw cuma bisa jawab dengan hati teriris sembilu. Stress tingkat tinggi. Dilema banget. Mau ke kota, kereta terakhir ga bakal keburu. Mau pulang ga mungkin juga besok pagi bisa sampe Muara Angke on time. Mau nginep di kantor tapi bingung besoknya berangkat secara gw ga tau Muara Angke tuh dimana :hammer
Hingga datanglah keajaiban itu. Om Nanta (u're my hero..:kiss), yang walaupun ga bisa ikut trip, mau melepaskan kita2 yang berangkat dengan lambaian sapu tangannya (hihihi...). Yup, dia mau datang ke Muara Angke besok pagi. Dengan sedikit basa-basi-busuk plus bujuk rayuan pulau kelapa, dia setuju buat jemput gw di Poltangan, rumah Bu de gw jam 3.30 pagi.

Show must go on...
Alarm HP, SMS, telp masuk ga mempan mengusik tidur gw. Hingga akhirnya pada panggilan ke sekian dari Isti, gw tersentak! Wow, udah jam 3.15. Langsung telp Nanta. Panik gw, telp ga dijawab sampe panggilan ke-5. Akhirnya dia terbangun. 1/2 jam kemudian sampe depan rumah dengan tampang yang memprihatinkan. Mata 5 watt plus muka bantal. Ga pake lama, langsung tancap gas ke Muara Angke.
Sampe di Muara Angke, dah banyak yang kumpul disitu. Ternyata mereka yang ikut nginep dari malem, The Gambler -Gembel Traveller-. Abis sholat subuh, kita jalan menuju Pelabuhannya. Masih gelap sih, tapi buat antisipasi takut ga kebagian kapal kaya' Riza waktu survey. Karena masih banyak waktu kita bisa leluasa buat ngapa2in. Sarapan, belanja, foto2.

Gue (paling cantik) diantara preman2 Angke ;)

 Para TKI yang dideportasi :'(
Sekitar jam 7 kapal siap meluncur. Kapal yang kita naikin namanya SENA, jurusan ke Pulau Kelapa dengan harga tiket 35.000/orang $_$. Siap2 cari posisi, karena perjalanan ini memakan waktu sekitar 3 jam. Cukuplah buat balas dendam kurangnya tidur semalam. Hehe...
Beruntung cuaca cerah ceria pagi ini. Matahari mulai menampakkan senyumnya. Padahal semalam sempat kuatir dengar berita tsunami di Jepang. Bahkan keluarga sampai menyarankan untuk membatalkan trip ini. Thank's God, Allah masih merestui langkah kita.
Tiba di Pulau Kelapa, kita menuju rumah Mba Husnul, adiknya Pak Man -yang sewain kapalnya-, buat makan, sholat & istirahat sejenak. Sekitar jam 1 siang, kita siap2 buat lanjut ke Pulau Kayu Angin. Meluncur...
Sampai di Pulau Kayu Angin (sebenarnya namanya tuh Kayu Angin Bira), kita langsung bangun tenda. 5 tenda terpasang dan langsung ambil tempat masing2. Wuihh... berasa pulau pribadi, secara itu pulau cuma kita, ber-24, penghuninya.

 Sosok Pulau Kayu Angin

 Penghuni Kayu Angin

Lanjut... Kapal datang lagi buat menjemput kita menuju spot snorkling. Pede walaupun ga bisa berenang. Thank's to penemu pelampung, yang buat gue tetep bisa nikmatin dalamnya laut. Hampir sore kita balik ke tenda buat nikmatin sunset. Ini moment paling keren. Nikmatin makan malam di pinggir pantai sambil digelitik semilir angin dengan backsound debur ombak dalam lukisan semburat jingga sang surya. What a wonderful life!

 Nice picture

Malamnya, mulai gila2an. Nyanyi bareng (walaupun suara agak2 fals, ya dimaafkan... untung tetangga jauh2!), body languange 'chabu chachacha' ala Natz, games 'buka2an' (sukses buka aib Om Opiq yang jomblo 21 tahun & Tante Ara yang punya pacar berondong....Hihihi...). Inilah yang merekatkan kita. Indahnya kebersamaan... (eh, kaya' judul programnya Aa Gym jaman dulu ya? :p)
Pagi-pagi, awalnya gue yang tidur diluar tenda dibangunkan oleh rintik2 hujan. Masih bertahan tuh sambil nutup sekujur badan pakai kain pantai. Tapi, lama-kelamaan malah tambah deras. Alhasil, semua lari masuk tenda. Lumayan lama, sekitar 1/2 jam hujan turun yang akhirnya bikin dalam tenda basah juga.
Breakfast time! Sengaja buat sarapan kita ga pesen dari kapal, maksudnya sih supaya bisa nekan budget. Hihihi... Akhirnya, muncullah 'Farah Quinn'-nya Kayu Angin, Om Opiq (what's? :maho), siap meracik segala jenis mie instant yang kita bawa. Indah bener deh, dipinggir pantai makan mie. Bener2 paduan yg keren kan? :p
Sekitar jam 8, kita langsung beberes & packing2. Lanjut snorkling lagi di sekitaran Pulau Bira Besar.

to be continued dulu ah...