Selasa, 27 Desember 2011

Akhirnya gue menyerah...

Bertekuk lutut sama infusan :(

Setelah sekian lama, gue harus 'mencicipi' istirahat di rumah sakit lagi. Yup, ini ketiga kalinya gue harus kompromi sama bau rumah sakit yang bikin stress. Waktu SD sempat bermalam di Rumah Sakit Jakarta karena DBD. Waktu SMP harus menginap di Rumah Sakit Fatmawati karena Typhus. Dan sekarang, gue harus takluk sama yg namanya Typhus lagi. Kali ini, Rumah Sakit Mitra Keluarga jadi tempat istirahat gue.

Aaaarrrrgggghhhhhhh...
Ini baru tiga hari.Badan gue udah terkontiminasi berbotol2 infus, berpuluh2 suntikan & bertablet2 obat. Typhus belum juga mau check out dari badan gue. Pagi seger, siang menggigil, sore & malam demam. 

Bosen. Bosen. Bosen.
Pertama cuma bawa BB. Ternyata ga cukup ampuh hilangin kebosenan. Majalah, setiap lembarnya abis gue lahap, bahkan sampe iklan2nya ga ketinggalan. Laptop pun ikut hijrah juga. Lumayanlah bisa browsing2, soalnya kalo pake BB bikin mata gue jereng. 

Dan gue tetep masih kepikiran sama kerjaan kantor. Da*n, akhir tahun begini adalah puncak2nya kerjaan gue. Ga kebayang deh nanti gue harus jungkir balik koprol plus kayang buat nyeleseinnya *lebay :p

OMG. Gue mau pulaaaaaaaang :'(

27 Des 2011
Liburan di tempat yg bener2 ga banget

Jumat, 09 Desember 2011

Kereta... Oh Kereta...

Dimaki tapi tetap dinantikan

Ga terbilang lagi berapa kali gue memanfaatkan transportasi massa ini. Tapi mulai rutin yaitu saat kuliah di Bogor. Tiap weekend rute Bogor-Depok bisa ditempuh sekitar 40 menit dengan KA Ekonomi. Hanya merogoh 2000 perak saja. Murmer-lah...

Dan pas gawe pun gue masih harus tetap berjibaku dengan ribuan pengguna KA lainnya. Yup... Depok-Tebet bisa ditempuh dengan waktu relatif singkat, sekitar 1 jam dari rumah sampai kantor. Bandingkan kalo' gue harus nge-bus, bisa 3 jam-an lho. Capede...

Setelah hampir 4 tahun menggunakan commuter line (dulu istilahnya AC Eko) dan on-off pakai KA Express (sekarang sudah dihapuskan), ternyata gue sudah ga bisa berpaling lagi. Saat ada gangguan KA selama 40 hari (17 Oktober-28 November 2011) gara2 penambahan daya listrik, gue melirik ke Beat. Tapi apa yang terjadi? Body gue yang bak Paris Hilton ini harus rela dijemur matahari, diguyur hujan dan tersapu angin. Dan gue menyatakan menyerah.

Per 5 Desember ini, commuter line menggunakan sistem single line/loopline. Tapi buat gue yang rutenya Depok-Tebet sih ga pengaruh apa2. Nilai plusnya sih kalo lihat skejul, armada yang beroperasi lebih banyak, datang tiap 7 menit sekali (itu juga kalo ga telat ya :p).

Kenyataannya?
Seminggu pertama, sudah ada 1x perjalanan terganggu yaitu 6 Desember 2011. Katanya gara2 kabel di Stasiun Tanjung Barat putus. Entah apa penyebabnya. Akhirnya, ribuan orang yang ga sabar (termasuk gue!) cari alternatif lain, nge-bus. Keluar dari kantor 17.30, sampai di rumah 21.30. Beneran tua di jalan nih -_-"

Kalo soal penuhnya, ga ada perubahan. Beberapa kali gue harus merelakan 3-5x kereta lewat karena udah over kapasitas. Ga mungkin ditambah penumpang lagi. Badan remuk kaya' abis digebukin orang sekampung sih udah jadi makanan sehari2. Makanya gue sampai punya pos pengeluaran 'massage' yang rutin 1-2x sebulan.

Pemandangan sehari2

Kapok naik kereta? Ga tuh...
Ternyata kereta itu, dimaki tapi tetap dinanti ;)

Ps:
Gosipnya tarif commuter line bakal turun Rp 500 di tahun 2012. We'll see...

Minggu, 20 November 2011

Edisi Malaysia

Lanjutan episode sebelumnya...

Setelah berjam-jam di kereta, sampailah kita di sebuah stasiun di Kuala Lumpur sekitar jam 6 pagi. Ga lama, kita ketemu dengan Ka' Ris, teman Yus yang WN Malaysia. Tanpa ba-bi-bu, kita keluar dari stasiun menuju stasiun monorail untuk ke hostel *** (lupa namanya :p) di daerah Bukit Bintang.
Sampai di hostel, kita belum bisa check-in karena masih kepagian, tapi untung boleh numpang mandi & titip ransel. Ahhhh... Akhirnya punggung ini bisa bernafas lega.
Udah cantik (ini berlaku buat gue aja ya, tapi klo Yus-Nanta mau jg, okelah ;) & wangi, kita langsung window shopping di mall-mall sepanjang Bukit Bintang. Yaikss... bikin mupeng deh...
Jalan lagi ke stasiun monorail untuk menuju ke Masjid Jamek. Bangunannya tipikal bangunan tua tapi masih sangat terawat. Yang unik, pas masuk masjid ini kita (gue & Ka' Ris) langsung ditodong pakaian semacam jubahnya Harry Potter. Ini gara2 kostum kita ga sesuai syar'i :p
Lucunya, bahkan wisman yang bule2 itu kudu rela dijilbabin juga. Yang gue tau sih, kalo di Istiqlal wisman juga dibajuin pakai kimono. Tapi yg nge-jeans & kaos ketat boleh masuk aja tuh. Hm...
  Masjid Jamek yang konon umurnya ratusan tahun

Puas muter2, kita lanjut lagi dengan jalan kaki menuju Dataran Merdeka. Ini menjadi simbol kemerdekaan warga Malaysia dari penjajah Inggris pada 31 Agustus 1957.

 MERDEKA!

Setelah ber-panas2 ria, kita menuju Central Market. Kalo gue bilang sih, semacam ITC di Indonesia. Macam2 yang dijual disitu. Gue sama Nanta memisahkan diri. Rencananya sih mau beliin sesuatu buat Ka' Ris. Tiga toko pashmina kita datangin. Wew... gue yang mupeng. Hahaha... Tapi akhirnya ga jadi beli, keburu Yus & Ka' Ris datang :p
Dari situ kita ke tempat shopping selanjutnya, China Town di Petaling Street. Menurut gue sih barang2 disini kurang ok. Jadi ga ilang selera gue. Nah, toko yang bikin gue betah yaitu toko bunga segar. Hm... andai ada pangeran yang kasih gue sebuket bunga mawar putih langsung deh gue ga tolak. Apalagi plus bunga2 yang lain, misalnya bunga bank. Hihihi...
ngayal.com
  Orang stress yang nyasar di Petaling Street

Kali ini kita lanjut ke Menara Kuala Lumpur, karena Petronas sedang tahap renovasi. Tiket masuknya itu plus permainan yang bisa dipilih. Yang memungkinkan cuma naik kuda poni. Kuda poni??? Jadi inget Candy-Candy yang suka naik kuda poninya di padang rumput. Itu bayangan gue. Ternyata... kita naik, trus pawangnya tuntun kuda poni untuk ngitarin 2x puteran yang ga sampe 3 menit. Hahaha... very something-lah :p

  Berasa naik odong2 :p

Saatnya naik ke menara Kuala Lumpur. Disini kita bisa lihat kota Kuala Lumpur dari puncak, dengan ketinggian (katanya) 421 m. Wew... kerennya! :o
Masing2 kita dikasih radiophone yang berisi informasi tentang Malaysia dengan berbagai bahasa. Lucunya, radiophone-nya Nanta langsung di-set pakai bahasa Mandarin. Bengong deh :p
View KL dari puncak menara

Turun dari puncak menara, kita menuju rumah2 tradisional Malaysia. Mirip TMII lah, tapi lebih mini lagi. Lucunya lagi, sayup2 gue denger lagu yang familiar banget. Penasaran, gue tanya2 ke Yus. Oalaaaah... itu lagu dangdut 'BETE' yang liriknya berubah. Gubrak! Entah siapa meniru siapa :nohope

TMII-nya Malaysia

Hari mulai gelap saat kita meninggalkan Menara Kuala Lumpur. Dengan taxi, kita kembali ke supermall yang ada di kawasan Bukit Bintang. Hujan mulai turun. Yus & Nanta masih semangat buat hunting foto. Gue sama Ka' Ris cuma duduk2 sambil nge-rebonding betis yang udah keriting Afro. Hihihi...
Lanjut lagi. Dari supermall itu kita dijemput Bang Sobri, sahabatnya Yus juga. Ga rugi deh ngikutin Yus kemana aja ;)
Dengan mobil mini-nya, kita menuju Putrajaya. Sepanjang jalan terlihat gedung2 pemerintahan. Teratur, bersih, nyaman. Duh... Jakarta mah udah ga layak lagi buat jadi pusat pemerintahan. Ini patut buat ditiru.
Pas maghrib kita sampai di Masjid Putrajaya. Megah, tapi sayang sedikit banget jamaahnya. Mungkin karena para pegawai sekitar situ sudah pulang. Dan lagi2, kita harus pakai jubah Harry Potter. I like it!
Masjid Putrajaya yang keren

Pasang gaya di depan gedung pemerintahan

Lanjut lagi ke Masjid Perak & Jembatan Putrajaya. Bang Sobri, Yus & Nanta turun untuk hunting foto. Gue & Ka' Ris? Hm... ngobrol ngalor ngidul sampai akhirnya berujung curhat. Di-skip aja isi curhatannya ;)

Masjid Perak yang futuristik


Warna-warni jembatan Putrajaya

It's time for wiskul!
Bang Sobri yang baik hati & tidak sombong, mengajak kita ke semacam food court di alam terbuka. Semangkok besar soto & teh tarik sukses buat gue mengap2 kekenyangan.

Wiskul ;)

Lanjut menikmati malam dengan latar Petronas.

Gerimis mengundang di Petronas

Dan Bang Sobri, masih dengan semangatnya ngajak kita makan lagi. Ampun deh...
Untungnya turun hujan yang lumayan deras. So, kita ga bisa kemana2 lagi. Mobil langsung meluncur ke hostel. Mata udah 5 watt, langsung buru2 mandi & tarik selimut. Gue pun terbuai ke alam mimpi.
Kaget terbangun saat lihat jam sudah pukul 7. Dan manusia2 malam itu (baca: Nanta & Yus), belum terlihat tanda2 kehidupan. Janji ketemu Ka' Ris di Bukit Bintang Plaza jam 10 pun, jadi molor ke jam 11 -_-"
Di hostel sempat kenalan dengan seorang backpacker asal Canada, Veronica. Gue terbengong-bengong dengan cerita pengalamannya yang keliling Indonesia sendirian. Jakarta, Jogja, Bali, Lombok, bahkan ke Rinjani pula (mupeng tingkat dewa :p). Dan dia ga pernah merencanakan berapa lama akan tinggal di suatu tempat. Kalo betah bisa lama, ga betah langsung pindah ke tempat lain. Wew... bisa digorok nyokap gue kaya' begitu :(
Begitu ketemu Ka' Ris, gue memisahkan diri dari Yus & Nanta yang masih semangat hunting foto. Ngapain aja gue? Shopping ;) 
Satu hal yang ga boleh terlewat, yaitu Vincci. Gue berhasil mengantongi sepasang wedges keren. Ngubek2 lagi, dompet gue terkuras buat tas elegan (gue & Nanta hadiahkan buat Ka' Ris), tas berbahan kertas yang unik & celana palazzo yang murmer. Puasss...

Hunting foto saat gue lagi shopping ;)

Last packing. Ternyata ransel gue sudah full capacity. Dengan rayuan pulau kelapa, barang belanjaan gue mampir dulu di ranselnya Nanta (:kiss for you ;). Check out dari hostel, menuju terminal bus yang akan membawa kita ke KLCC. 
Huftt... berakhir sudah liburan singkat ini.

Akhirnya ada juga foto keluarga :D

Many thanx for:
  • Nanta, yang udah ikhlas dibuat rempong :p
  • Yus, moga ga kapok jalan bareng lagi. Medan menunggu kita ;)
  • Ka' Ris, moga segera datang kabar bahagia itu ;)
  • Bang Sobri, mungkin aku bisa gemuk kalo' tinggal disana :)
  • Veronica, ceritamu bikin mupeng tingkat dewa :p
  • Orang2 yang menjadi petunjuk jalan selama nyasar di Singapore :)

29 Oct - 1 Nov 2011
New places, new peoples, new experiences...
     
#semua foto2 yang tersaji indah ini (apalagi objeknya) adalah hasil bidikan Yus & Nanta 


Sabtu, 05 November 2011

Nyasar (berkali-kali) di Singapore

Trip kali ini bisa dibilang ide spontan. Saat gue tau Nanta udah punya tiket ke Singapura & KL bersama seorang temannya, Yusnadi, tiba2 aja gue minta ikut. Hunting sana-sini, hingga akhirnya dapatlah tiket Air As** tapi dengan flight yang beda untuk rute JKT-SIN. Hahaha… Entah ini dibilang gue yang berani atau nekat :p

Delay oh delay…
Otak dan hati gue udah mulai ga sinkron lagi untuk selesaikan semua kerjaan. Grabag-grubug delegasiin kerjaan supaya bisa tenang buat 2 hari cuti. Sip… semua beres, saatnya meluncur ke Soetta.
Oh dam*… delay bikin gue mati gaya. Sekitar 1 jam, flight gue mundur dari skejul yang seharusnya. Tidur mulai di ruang tunggu, trus lanjut lagi di pesawat. Berharap bisa punya tenaga ekstra buat kuat melek sampe malam *alibi :p

Nyasar oh nyasar…
Sekitar jam 10 malam gue tiba di Changi Airport. Clingak-clinguk kaya’ Angelina Jolie kehilangan Brad Pitt (perumpamaan yang aneh :p). Untung aja petunjuk disitu jelas, bener2 membantu banget deh buat gue yang baru pertama kali menginjak Singapura. Gue langsung ke stasiun MRT buat naik menuju Bugis. Sampai di stasiun Tanah Merah, gue lihat orang2 turun. Hampir lupa kalo gue harus turun disitu trus sambung lagi MRT ke Bugis. Hahaha.. untung aja ga kebawa ke bandara lagi *lucky no. 1
Bugis masih rame. Mungkin karena malam minggu ya. Sightseeing sambil meredam gejolak & hasrat untuk shopping. Caranya pasang kacamata kuda. Sebisa mungkin ga tengok kanan-kiri atau berhenti. Perut mulai keroncongan, gue balik lagi menuju Burger K**g. Sambil tanya2 ke pramusaji jalan menuju ke InnCrowd Hostel di daerah Little India. 
Beres makan, langsung jalan ke arah yang ditunjukkan. Dengan pede, gue terus melangkah. Katanya cuma 10 menit, koq 20 menit ga sampai2 juga. Hahaha... feeling gue sih salah jalan. Lihat peta tambah bingung. Capek jalan, gue nyebrang buat naik bus balik arah. Lumayan lama nunggunya, mungkin karena udah tengah malam. Bus datang, ternyata gue cuma sendiri penumpang disitu. Turun, tanya2 lagi ke sekelompok anak muda yang lagi nongkrong di pinggir jalan. Mereka kasih tau jalan pintas menuju Little India *lucky no. 2
Akhirnya sampai di Little India. Muter2 cari Dunlop St. Udah jarang orang yang bisa ditanyain, ya secara jam 00.30 dini hari. Tanya polisi, ternyata gue kelewatan. Balik lagi, lewat jalan2 kecil & sepi. Jalan santai sih, tapi kalo udah denger suit2an langsung jalan cepet tanpa menoleh kiri kanan. Keringet mengucur deras sampai baju gue berasa lepek. Syerem juga sih…
Fuihh… plang Dunlop St. kelihatan. Bagai melihat kasur di depan mata. Apalagi pas ketemu Nanta & Yus. Bagai melihat 2 pendekar penumpas kejahatan. Hahaha… lebay mode on.
Tanpa ba-bi-bu, langsung check in, menuju kamar, mandi & tidur. Suara dengkuran tempat tidur sebelah & goyangan dari tempat tidur atas akhirnya jadi pengantar tidur gue. Zzz…

Pegel oh pegel…
Jam 9-an, kita baru beranjak. Susah deh nunggu para manusia malam bangun *lirik Nanta & Yus.
Let’s start the journey! Keluar dari hostel di kawasan Little India, kita jalan menuju ke stasiun MRT Bugis. Naik MRT ke Orchard Road, surganya para shopaholic. Yup, kanan-kiri emang jajaran shopping mall. Mantab deh bikin ngiler ;). Mungkin emang kebanyakan cewe Singapore itu fashionista ya, dimanapun gue temuin cewe2 yang fashionable banget. Gue berasa lagi jalan di catwalk deh diantara mereka, tapi lagi saltum. Hahaha…


 kawasan Shopaholic, Orchard Road

Dari situ lanjut lagi ke Vivo City. Naik ke lt.3 yang view-nya keren banget. Cocok deh buat tempat nge-galau. And... seseorang nun jauh disana sukses merusak mood gue :(


tempat nge-galau, Vivo City lt.3

Nyebrang ke Sentosa Island. Narsis2an di icon Sentosa, Merlion Walk & Song of The Sea. Ngiler pengen ngerasain iFly, tapi apa daya. Trus nge-galau (lagi) di Palawan Beach.





narsis2an di Sentosa Island

China Town, tempat shopping buat yang kere’ macam gue. Pisahlah gue dari 2 cowo itu. Ga puas cuma window shopping, terkuraslah SGD gue disini. Nambahlah beban tas gue, 4 potong kaos & sederet gantungan kunci. Lumayan bisa buat sogokan ampuh orang2 di rumah ;)

hunting barang murmer di China Town

Gue lanjut lagi, naik MRT ke Esplanade. Capek jalan, mampir dulu ke Dunk** Donuts di Esplanade Complex. Minum2, duduk2, sambil ngelurusin kaki & istirahatin bahu.
Janjian ketemuan lagi sama 2 cowo itu di Merlion Park. Disini akhirnya gue harus buka peta :nohope. Muter2 peta, muter2 badan, muter2 kepala. Hahaha… bingung sama posisi gue. Jalan selangkah, balik lagi. Buka peta lagi, muter2 badan lagi. Udah kaya’ orang stress deh. Yup, hingga akhirnya ketemu Esplanade. Berarti gue ga salah jalan. Trus jalan lagi, ketemu deh si patung Merlion. Yipiii…




 icon Singapore, Merlion

Matahari mulai meredup saat kita beranjak. Setelah puas menikmati sore di Singapore River, kita menuju Little India (lagi) untuk shopping (lagi) di Mustafa Centre. Saat itu, Little India sangat crowded. Sepanjang jalan penuh dengan gerombolan orang India. Mungkin sedang ada perayaan. Pokoknya berasa di India banget deh (kaya’ udah pernah aja :p). Dan suasana itupun ditemani dengan seporsi nasi lemak (ga nyambung sih, harusnya ada bau2 India gitu).
crowded-nya Little India

Dari Little India, kita naik MRT ke Woodsland trus disambung dengan bus yang lama datangnya. Asli bikin hati ketar-ketir. Kuatir ketinggalan kereta, sampai harus lari2an menuju imigrasi. Fuih… akhirnya hari itupun ditutup dengan perjalanan panjang di kereta *** (apa gitu namanya :p) menuju KL.

FYI:
  • Jangan takut kesasar di Singapore, karena petunjuk jalan disana sangat lengkap. Peta kota, jalur MRT, jalur bus, nama jalan seliweran disana-sini. Tapi kalo’ buta sama peta (kaya’ gue), ingat pepatah “malu bertanya, sesat di jalan”. Masih nyasar? Kasiaaaaan deh lo :p
  • Untuk urusan tempat tinggal & makan, ga usah kuatir. Banyak hostel murah yang sesuai dengan kantong kere’. Gue nginep di InnCrowd Hostel, semalamnya SGD 20 (kira2 140rb). Kalo’ urusan makan, ga usahlah berat2 bawa bekal dari Indonesia. Mau piknik bu? :p. Banyak makanan yang (katanya) enak. Tapi menurut gue, tetep enakan makanan Indonesia. Emang lidah gue Indonesia banget :)
  • Selalu sedia air mineral. Kita banyak menghabiskan waktu dengan jalan kaki, cukup menguras keringat tuh. Tapi harga air mineral lumayan mahal. So, jangan buang botol bekasnya, pas lihat kran refill air mineral, langsung penuhin tuh botol. Tapi menurut gue, air mineralnya kurang enak, ada rasa2 pahit gitu deh :(
  • Cowo India tuh suka banget bergerombol (ini yang gue lihat di Little India). Mungkin kalo’ disetel lagu India keras2, mereka langsung buat formasi tarian, persis di film2 India :p
  • Ke negara orang secara ga sadar membuat kita membanding2kan dengan tanah air. Ya, memang Singapore jauh2 lebih maju di segala bidang. Sistem MRT yang ok & tepat waktu, kota yang bersih, bebas polusi, bebas macet, dan segala plus2 yang lainnya. Tapi, tetep aja ada hal yang gue ga dapat disini, yaitu keramahan. Apa mungkin itu karena orang Indonesia suka basa-basi ya? Hahaha… 

29 - 30 October 2011
Singapore yang tertib, bersih & aman
What a lost journey :p 

Kamis, 06 Oktober 2011

Backpacking Ceria ke Bromo

Ini adalah kedua kalinya gue menginjakkan kaki di Bromo plus Madakaripura ^_^
Bersama Onye, gue coba buka trip untuk mengeksplor kedua tempat ini. Tgl 9-11 Oct, kita rasa waktu yang pas.


9 Oct 2011
Berjuta alasan gue susun buat memuluskan izin. Secara gue harus udah stand by di Stasiun Senen jam 3 sore, buat ngejar kereta Kertajaya yg bakal berangkat jam 4 sore. Plus izin ga masuk Sabtu & Minggu (kenapa pas banget nih ada acara kantor :p)
Langsung capcuss dengan masih pake kostum ngantor. HP udah rame SMS & telp dari peserta trip. Eh, malah pake acara kelewat turun halte busway pula. Sambung-menyambung akhirnya sampe juga di Stasiun Senen.
Peserta 13 orang plus gue sama Onye. Tapi tiket yang dipegang cuma 14. Ini gara2 ada yang telat konfirmasi & gue fikir juga masih gampanglah cari tiket 1 doang. Tapi ternyata.. Go show udah ga bisa, cari calo susye bener (tumben..). Akhirnya dengan berat hati & tangisan yang mengiris sembilu (hiperbolis... :p), gue tinggalin Onye dengan alternatif dia nyusul via Jogja. Ketar-ketir juga bawa rombongan sendiri. Untung aja gue ajak kakak gue ;)
Eng.. ing.. eng.. Ternyata kereta udah sangat penuh kawan! :(
Kita ber-14 terpisah-pisah di 3 gerbong. Alhamdulillah beberapa cewe yg gue khawatirin dapet duduk. Gue pun usaha celingak-celinguk akhirnya dengan muka tembok gue minta duduk aja, walaupun pada akhirnya gue ikhlasin buat nenek2 drama queen. Pas ngesot disini gue dapet temen baru, 3 brondong yang baru belajar jadi backpacker ke Bali. Ngakak gue liat ekspresi mereka yang shock sama kondisi kereta ekonomi. Gue langsung dapet cap 'cewe petualang'. Belum tau mereka sama temen2 gue yang lebih tinggi 'jam ngesotnya' :cool


10 Oct 2011
Sampe di St. Pasar Turi on time jam 6 pagi. Gue langsung menuju loket buat beli tiket baliknya. Whats?? Shock gue liat antrian mengular panjang. Dan tiket cuma bisa dibeli pada hari H. Panik. Bingung. Galau
Telp Onye & minta saran kakak gue. Onye yg belum sampe Jogja, inisiatif buat nyusul trus nginep di stasiun buat beli tiketnya. Aman untuk sesaat. Trus, gue ke depan jalan raya, nawar2 angkot ke Terminal Purabaya. Deal. Panggil anak2 yang masih ngantri di toilet
Pertolongan sering datang secara tak terduga. Kali ini dari Denny, cowo asli Probolinggo, kenalan di kereta. Dia bantuin nawar angkot yang udah gue tawar tadi (Sorry pak...), nawar bus Purabaya-Probolinggo, bahkan awalnya dia mau bantuin cari tiket kereta pulang dari stasiun Probolinggo. Pokoknya Denny is my hero deh ;)
Dari terminal Probolinggo kita misah sama Denny. Kita lanjut ke Madakaripura pakai elf carteran. Surprise banget ternyata guide yang dulu pernah gue pakai masih kenalin gue, bahkan ibu2 yang jualan disitu sampai manggil2 nama gue sambil acungin spanduk (abaikan tulisan ini :p).
Dan Madakaripura pun masih semegah & seindah dulu (bayangin setelah bertahun2, padahal kenyataannya cuma 3 bulan yg lalu gue kesana). Momen yang ga boleh dilewatin adalah saat diguyur hujan alami dari atas tebing. It's rainy day all day long




Puas main air & menggigil kedinginan, kita beranjak untuk lanjutin perjalanan lagi. Mandi & makan dulu. Lanjut ke Cemoro Lawang...
Sampai Cemoro Lawang, kita disambut Mas Adi -guide Bromo. Masuk penginapan, trus langsung jalan lagi ke Pasir Berbisik & Savana (ini terlewat pada trip sebelumnya). Kabar buruk, ternyata Savana kebakaran. Pupus deh harapan. Hiks... Yasud, kita putuskan untuk ke Pasir Berbisik aja, kuatir terlewat kalo' dipaksa besok jalannya. This is it...

Backpacker (masih) Ceria

Bbbrrrrr... Udara dingin mulai menyapa. Ngopi, nge-teh plus nge-bakso belum juga cukup ampuh menghangatkan badan gue yang minus lemak ini. Merinding disco deh. Disini kita mulai sesi kenalan, ngobrol2 plus ngerumpi. Sampai saatnya tidur & siap2 pasang alarm buat liat sunrise. Disini akhirnya disepakati kalo' kita ga jadi ngejar kereta minggu sore. Karena ga pasti juga dapet tiketnya atau ga. So, kita sepakat buat bolos masal di hari Senin. Yipiiii...
And the show must go on. Minta pertimbangan Mas Adi, kita mau lanjut lagi tuntasin jalan2 ke Coban Pelangi & Ranu Pane ;)

11 Oct 2011
Jam 4 pagi alarm sahut2an, tapi kaya'nya belum ada yang sanggup beranjak dari hangatnya selimut :p
4.30 semua siap buat menyongsong mentari pagi Bromo. Kita dikasih spot yang lebih ok buat lihat sunrise, yaitu di Mudigen. Berasa private banget deh karena jarang orang yang sampe situ

Sampai matahari bener2 keluar sempurna, kita lanjut lagi ke kawah Bromo. Sebenernya sih ga menggebu2 banget, tapi pelan2 sampe juga gue di bibir kawah. Tapi OMG... penuh banget, serasa di pasar. Bule2 mendominasi wisatawan yang kunjungin Bromo. Sekitar 5 menit gue langsung beranjak turun lagi. Syereeemm... Secara bibir kawah sempit gitu, tapi orang tumplek-plek disitu.

Mampir sebentar di Pura

Balik ke penginapan. Sekarang siap2 buat packing & lanjut ke destinasi berikutnya pakai jeep. Ternyata rutenya tuh lewatin savana. Walaupun rada2 gosong, tapi cukup ok koq. Ga rugi deh ;)

Lewat jalan yg gue fikir tuh membelah gunung. Kelok-kelok, naik-turun, plus bonus pemandangan yang super duper keren, akhirnya kita sampai di Ranu Pane. FYI, disini tuh start point buat yang mau nanjak ke Semeru. Tiap lihat jeep yang bawa rombongan pendaki yang selesai turun, bikin gue mupeng sampe ubun2. Suatu hari, gue musti menjejakan kaki di Puncak Mahameru #semangat menggebu-gebu!

Siap muncaaaaaaakk :p
Ga lama kita di Ranu Pane, karena harus ke destinasi berikutnya, yaitu Coban Pelangi (coban = air terjun -bahasa Jawa). Sampe di gapuranya, kita makan dulu. Menunya? Bakso Malang lagi. Coba kalo' gue harus seminggu disini, bisa mabok bakso malang deh :p
Treknya lumayan enak, turuuuuun terus. Tapi sayang, gue ga bisa basah2an disini. Secara dah abis persediaan baju. Cuma bisa mandangin dari jauh aja, kalo' deket pasti ga tahan buat nyebur. Hehehe...

Ga lama juga di Coban Pelangi. Kita harus ngejar bus dari Terminal Malang. Rencana mau naik bus ke Jogja, trus lanjut pakai kereta Fajar Utama ke Jakarta.
Tapiiiii...
Bus full booked. Mau nangis guling2 rasanya. Gue sih bisa ngesot sana-sini. Tapi gimana rombongan yang gue bawa? Akhirnya sepakat buat carter bison ke Jogja. Whats??? :p
Hahahaa.. Gue sih manut aja deh. Bingung mau komentar apa.
Sampai Jogja, tepatnya di Stasiun Tugu, sekitar jm 5an. Disitu akhirnya ketemu sama Onye sama Bang Ali. Cipika-cipiki, peluk2an, sambil tangis2an setelah bertahun2 berpisah. Disini Onye berhasil ngeracunin gue. Gue, kakak, Enang -sepupu gw & Enen misah dari rombongan. Ga beli tiket pulang. Kita mau lanjut nge-galau lagi ;)
9 tiket udah di tangan, minus gue ber-5 & Yuri yang milih naik bus langsung Cilegon. Kita beranjak keluar buat cari sarapan. Akhirnya menu sarapan nasi pecel yang lumayan menarik. Sayang hasrat Syarif buat makan gudeg ga terpenuhi. Moga aja anaknya ga ileran deh :p

Setelah melepas 9 orang dengan lambaian sapu tangan, kita menuju kost Bang Ali. Perlu mandi beneran nih. Cowo2 langsung pules di kamar Bang Ali yang begitu rapihnya. Awalnya gue rencana buat pulang bareng Onye pakai kereta dari Semarang. Sekalian bareng sama Fajar yang mau balik ke Jakarta. Tapi karena ga ada kepastian tiket, gue ber-4 langsung capcuss ke rumah Mbah di Prambanan.
Jam 1an, sampai di rumah Mbah. Duduk & minum sebentar, langsung lanjut lagi ke Candi Prambanan. Ini bonus, berkat Mas Sis -sodara sepupu gue yang kerja disitu, kita ber-4 gratis masuk. Manfaatkan semua koneksi ;)
Matahari berasa ada dipuncak kepala. Bener2 deh, ini mah ngitemin kulit. Gue yang udah ga bernafsu lagi, cuma duduk2 aja. Mandang takjub ke-3 makhluk yang excited banget sama Candi Prambanan, foto dengan segala pose.

Sampai akhirnya ada telp dari Om Dadit, yang suruh cepet2 pulang takut ketinggalan busnya. Eh, kita malah mampir dulu beli oleh2 di toko depan Candi Prambanan (*backpacker yang sayang keluarga di rumah ;). Buru2 packing ulang, makan & langsung cao ke agen bus. Ga perlu tunggu lama, akhirnya kita duduk manis & tidur cantik di bus.
Huft... Akhirnya perjalanan ini berakhir dengan tidak happy ending. Gue sampai di rumah jam 11 siang dan harus menelan 'kicauan' si bos karena bolos kerja 2 hari :p
But, it's journey with a thousand stories and experiences... 

Senin, 01 Agustus 2011

Ramadhan is comiiiiiiiing :)

يا أيها الذين آمنوا كتب عليكم الصيام كما كتب على الذين من قبلكم لعلكم تتقون
"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa." (Q.S. Al-Baqarah:183)

Alhamdulillah... Thank's God masih bisa bertemu lagi dengan Ramadhan tahun ini. Ramadhan 1432 H yang bertepatan dengan 1 Agustus 2011.

Now... Harus ada yang lebih nih dari Ramadhan ini. Setelah tahun-tahun kemarin cuma ada slogan 'target Ramadhan yang hanya sekedar pengisi lembaran diary'. Hiks... Malu, sedih plus menyesal. Ramadhan yang berlalu begitu aja.

Apa target Ramadhan ini. Cekidot!

1. Prioritas ibadah fardhu 'ain
  • Shalat jama'ah & di awal waktu harus di maksimalin nih. Yah.. walaupun harus naik ke lantai 4 buat shalat zuhur & asar. Itung-itung persiapan buat naik gunung lagi deh ;)
  • Yang terpenting ibadah shaum-nya sendiri bukan lagi sekedar menahan makan & minum. “Betapa banyak orang yang berpuasa namun dia tidak mendapatkan dari puasanya melainkan hanya rasa lapar dan dahaga.” (HR. Ath Thabrani). Na'udzubillahi min dzalik... Tapi ibadah shaum ini lebih dimaknai sebagai bentuk penghambaan diri dengan melaksanakan perintah-Nya. Plus ibadah yang bernilai sosial, bagaimana kita bisa turut merasakan kondisi orang-orang yang kekurangan. Plus lagi nih, bisa buat ajang diet massal yang ga menyiksa. Hihihi...
2. Tambahan ibadah sunnah
  • Mulai dari shalat sunnah, dimulai dari sunnah rawatib, dhuha, tahajud dan tarawih. Yang terakhir ini menjadi momen yang selalu ditunggu. Tiap ke masjid, selalu ingat kenangan tarawih bareng teman-teman saat masih kecil. Gangguin teman yang lagi sholat, teriak 'amiiin' sekeras-kerasnya, buka lapak makanan di atas sajadah, sampai jajan makanan yang berjejer di depan masjid. Kenangan yang bikin ngangenin...
  • Tilawah. Ini nih yang sering banget dilewatin. Dulu kaya'nya gampang banget buat khatam 1-2x selama Ramadhan. Koq beberapa tahun ini selalu bablas ya. Hmm... setannya tambah dahsyat nih. Cari-cari alasan :hammer. So, Ramadhan ini harus tembus buat target khatam lagi. Semangka!
  • Rajin shadaqah & kurangin shopping. Agak berat nih. Hihihi... Ingat, mubadzir itu sifatnya setan. Harus cek lemari nih buat sapu bersih. Berapa banyak baju, jilbab, sepatu yang ga pernah dipakai cuma gara-gara bosen. Cek juga barang-barang yang bahkan belum pernah dipakai sama sekali & cuma jadi penghuni lemari yang sia-sia. Saatnya beramal ;)
  • Yuks silaturahim. Nah ini saatnya cek phonebook di HP & buka lagi buku kenangan jaman sekolah. Ajak buat bikin event-event seperti bubar (buka bareng -red), sahur on the road, atau sekedar ngabuburit bareng. Kumpul-kumpul, ngobrol-ngobrol, makan-makan, sekalian nosta'gila'. Aseeekkkk...
3. Target lain
  • Rencana ini sebenarnya sudah dirancang sejak tahun kemarin, yaitu umrah ala backpacker di hari-hari akhir Ramadhan plus lebaran disana. Dan sepertinya harus ditunda buat tahun depan. Hiks... Padahal sudah lumayan mateng nih, tapi masalah mahram yang jadi kendala. Yo wis... tahun depan bawa mahram sendiri aja deh. Amiiin... (ngarep.com :p)
  • Karena target diatas gagal tahun ini, akhirnya putar haluan. Gara-gara sempat ikut wisata pesisir Jakut, jadi kepikiran buat bikin wisata religi mengunjungi masjid-masjid bersejarah di sekitar Jakarta & Depok. Setelah googling, ketemu sekitar 10-an masjid yang menarik buat dikunjungi. Berhubung libur kantor dimulai tanggal 22 Agustus, ada waktu seminggu buat merealisasikannya, sekalian bisa i'tikaf deh. Sambil menyelam minum kolak gitu ;)

Apa lagi ya? *thinking-thinking..
BTW, I hope it can be a better Ramadhan. Semua target bisa tercapai, segala pengharapan dapat dikabulkan, dan menjadi pribadi yang lebih baik selepas Ramadhan nanti. Amiiin...
Doakan aku ya...

1 Ramadhan 1432 H

Kamis, 21 Juli 2011

Holiday Flings (again!...)

Trip yang memakan waktu minimal 1 hari, selalu aja membawa cerita baru. Entah itu cerita yang lucu, ngeselin, sampai cerita cinta (prikitiw...). Apalagi kalo sampai berhari-hari, pasti bisa dibikin jadi sinetron deh :p. Dalam perjalanan, kita diharuskan beradaptasi dengan beberapa orang yang pastinya dengan karakter yang berbeda. Belum lagi kalo ada yang punya kebiasaan 'ajaib'. Yah, selama ga ganggu sih, lumayan bisa jadi bahan ketawaan aja.


Gue udah beberapa kali ikut rombongan trip murmer alias backpaker (bahasa kerennya dari nge-gembel :p), selain jalan2 dinas atau sama teman2, dari SD-SMP-SMA-Kuliah. Pertama kali ikut Forum Backpacker Indonesia, trus gabung sama Planet Adventure, pernah bareng grup Odong-odong Traveller, tapi yang paling sering bareng Kaskus BPC Jabodetabek. Gue selalu menikmati tiap langkah perjalanan gue. Ya iyalah.. kan udah ngeluarin duit, tenaga, waktu. Kalo' ga nikmatin rugi bandar :p


Ada satu hal yang selalu coba untuk gue hindari, holiday flings! Entah kenapa, gue selalu beranggapan itu terjadi cuma karena in a good time, a good situation & a good feeling. Yup, bisa dibilang cinta sesaat, makanya males juga sampai terbawa perasaan. Walaupun ga gue pungkiri, ternyata banyak juga pasangan yang bisa terus lanjut yang berawal dari liburan bareng. So, it's up to you...


Tapi ternyata... Gue kemakan omongan sendiri :p. Dua kali merasakan hal itu. Pertama waktu gue harus melakukan tugas negara (dinas-red). Waktu seminggu full buat koordinasi sama dia. Akhirnya... u know lah... Lain waktu, ada cowok yang berusaha PDKT sepulang dari nge-trip.


And now... Ternyata self defense gue belum terlalu ok. Gue (lagi2) harus kena virus ini. Gue ga pernah menyesali sih, toh ini bukan kemauan gue juga. Kaya' jalangkunglah... Datang tak diundang, tapi pulang minta dianterin. Hihihi... Gue juga belum tau ini akan berjalan bagaimana & berakhir bagaimana. Anggap aja ini salah satu fase kehidupan yang harus gue lewati. Just enjoy & let it flow aja deh...




21 Jul 2011
No comment ah ;)

Minggu, 10 Juli 2011

Mungkinkah itu...???

Saat kuhirup nafasmu
Hingga memenuhi tiap sudut rongga dadaku
Dan kurasakan kehangatannya itu
Nafasku nafasmu menghirup udara yang sama

Saat kutatap matamu
Hingga mengaburkan seluruh pandanganku
Dan kulihat  kedalamannya itu
Mataku matamu menatap dimensi yang sama

Saat kuiringi langkahmu
Hingga mati rasa menjalar sampai ujung kakiku
Dan kudapati ketegarannya itu
Langkahku langkahmu menapak bumi yang sama

Mungkinkah itu...???
Saat nafasku nafasmu
Mataku matamu
Langkahku langkahmu
Mengarungi samudera waktu sampai kita bertemu
Didetik ini

Mungkinkah itu...???
Hanya hatiku hatimu
Yang akan mampu memaknainya



10 Juli 2011 (9 pm)
When rainbow in my heart
Feeling blue, pink, purple, etc

Senin, 04 Juli 2011

JUST FOR THE MOMENT

Jauh hari saat prepare trip ke Bromo, Riza & Jawir nyebarin racun Gunung Gede. Hufffttt... Gue yang seumur-umur belum pernah menginjakkan kaki di gunung manapun (kecuali Gunung Agung pastinya :p), mulai terkena bisa-nya sampai ke ubun-ubun. Hingga muncul ide buat kesana saat moment itu ;)
Setelah melewati perenungan yang panjang dan hasil konsultasi dengan guru spiritual, akhirnya terkumpul beberapa ksatria & ksatriawati terpilih yang akan mengarungi perjalanan panjang penuh onak duri (halahhh...)

24 Juni 2011
Meeting point di terminal Kp. Rambutan yang disepakati jam 9 malam, terpaksa harus molor gara2 gue :p. Ternyata jam 9 gue baru bisa melepaskan diri dari cengkraman bos. Trus harus ambil peralatan lenong di kost Nanta. Trus harus titip sesuatu ke rumah bude. Trus harus makan malam dulu. Hahaha... sori dori mori guys! Asli, ini bukan faktor kesengajaan koq. Bahkan gue maksa naik taksi karena salah naik angkot :hammer
Sampai depan terminal Kp. Rambutan, sudah kumpul semua gerombolan siberat yang siap menaklukan Gede dengan segala peralatan tempurnya. Riza bagai preman terminal, berhentiin bus jurusan Banjar. Ternyata bus sudah lumayan penuh, terpencar-pencarlah kita. Tidak perlu waktu lama, gue terlelap ke alam mimpi. Zzzzz....
Masih setengah nyawa, gue dipaksa turun karena ternyata kita kelewatan. Harusnya kita turun di pasar Cipanas, tapi itu entah dimana. Duh... guidenya gimana nih? (lirik Opik :p). Dari situ kita naik angkot ke pos start pendakian. Andai supir angkotnya mau anter sampai puncak, langsung deh gue kasih hadiah ciuman. Hehehe...

25 Juni 2011
Pos belum dibuka karena masih jam 3 pagi ('ganggu tidur aja nih' -kata penjaganya :p). Akhirnya kita buka lapak di halaman pos. Dingin-dingin begini enaknya yang makan yang panas-panas nih. This is it... mie rebus plus kopi susu! Hmmmm...

 Siap2 nanjak (plus Jawir -yg lg jadi fotografernya)

Pas mau subuh, pos baru dibuka. Lapor, kembalikan simaksi, catat barang bawaan, numpang sholat & beresin lapak. And now... 
Matahari masih malu-malu saat kita mulai melangkahkan kaki. Selangkah... Dua langkah... Mulai ngos-ngosan :malu


Disini kita sempat petik daun bawang, maksudnya buat pelengkap sayur sop yang akan kita masak di puncak nanti. Tapi akhirnya, jadi banyak cerita dari daun bawang ini, yang membuat kita tersadar kalo barang curian itu ga pernah berkah :malu
Setelah perjalanan sekitar 2 jam, kita istirahat dulu di pos 1. Eh, ada tukang nasi uduk. Ya walaupun dengan rasa ala kadarnya begitu, tetep aja habis. Kalo aja bisa pesan 14045 ;)

Lugu -lutung gunung (istilahnya Jawir)

Disitu ada plang 'Buntut Lutung 2250 mdpl'. Kalo perhitungan matematis, ketinggian gede 2958 mdpl. Jadi masih 708 m lagi. Semangkaaaaaaa! Eh ternyata, kata penjual nasi uduk, plang di Gede ini banyak yang salah karena kerjaan orang-orang iseng yang pindah-pindahin. Gubrakkk! So.... deket lagi koq (berusaha menghibur hati :)
Beberapa kali terpisah-pisah dari rombongan karena beda-beda kekuatan kakinya. Untung aja gue cuma bawa daypack imut. Kaki gue aja menopang body Paris Hilton kaya begini rasanya ga kuat, apalagi kalo harus bawa carrier :hammer. Salut deh buat cewek-cewek yang kuat nanjak bawa carrier. Gue nyerah aja :p
Hingga akhirnya... Sekitar jam 12-an, gue berhasil jadi kelompok pertama yang menginjakkan kaki di Surya Kencana bersama Nanta (yang setia imbangin langkah gue yang begitu deh :p) & Riza (yang sempet tidur lama tungguin kita). Subhanallah... speechless saking indahnya!
Keelokan Wajah Surya Kencana

Riza langsung cari lapak untuk gelar tenda. Lucky... kita dapat tempat bagus. Lumayan terlindungi dari angin karena tertutup semak-semak. Dua tenda terpasang, tapi yang lain belum juga tampak keberadaannya. Mana semua logistik & peralatan masak ga ada yang kita bawa. Riza & Nanta balik lagi untuk nyusul tas logistik. Gue milih masuk tenda. Tidur. Berharap pas bangun udah ada makanan (ngimpi kali yeee :p).
Entah berapa lama gue tidur. Tapi kaya'nya lama banget :malu. Sampai gue denger suara Ara & Jawir. Kemudian Riza yang bawa tas logistik. Bad news! Wiwit keseleo sampai ga bisa jalan. Om Bayu ketiduran di pinggir jalan sampai susah dibangunin (hahaha...).
Ga lama, Opik datang. Panik. Sampai marah-marah ga jelas. Ternyata Wiwit kena hipotermia (gue baru tau belakangan). Gue masih cuek aja masak. Sorry ya... Om Bayu ternyata nyasar cari-cari tenda :p. Marah-marah karena ga dijemput. Hahaha... (Maaf ya om, kalo anak kecil nyasar mah wajar dicariin, lha ini... :shutup :p) 
Gue siap-siap mengeluarkan kemampuan yang masih terpendam, yaitu masak ^_^v. Kompor siap. Bahan-bahan siap. Yup, menu kali ini adalah sayur sop plus nugget. Yummy...
  Reni Quinn & Korban2 yg sukarela jadi Tester :p

Akhirnya semua aman terkendali. Hufftttt.... lega! Wiwit udah tidur dipelukan Opik (so sweet...). Tinggal cari lapak buat tidur nih. Ga nyangka ternyata angin gunung mantab banget. Merinding disco deh! Tidur ga tenang, gundah gulana mencari kehangatan. Akhirnya sampai ada korban. Sorry ya say... :p

26 Juni 2011 (The Day!)
Bangun kesiangan. Males banget apalagi udara kurang bersahabat sama body gue yang minim lemak ini. Ooo... tidak! Ini hari gue, masa jauh-jauh ke gunung cuma numpang tidur doang. Keluar tenda langsung disambut semilir-dua milir-tiga milir angin. Bbbrrrrrr..... 
Gue coba usir dingin dengan banyak gerak. Eh, lihat Rofiq yang lagi jalan-jalan. Dia ajak hunting sunrise Surya Kencana, walaupun udah agak telat juga sih. Ya lumayanlah, daripada menggigil aja disitu. Baru beberapa langkah jalan, Ara manggil gue, suruh balik tenda lagi buat meeting. Hare gene mau meeting?
Surpriseeeee....
Ternyata mereka siapin kue ultah plus lilinnya. Tapi... Whaaaatttttss?? 27! OMG... Gue belum setua itu :mewek. Kalo dibuat 17 juga masih pantes koq ;). Ini kerjaan Nanta (Pliss deh... Apa arti kebersamaan kita selama ini say? You & Me --> End!). Whatever, salut buat mereka! Ga nyangka deh dapat surprise kaya begini (apalagi lilinnya :hammer)
Surprise plus Shock! 27 :hammer

Jam 9-an, kita siap-siap untuk muncak trus lanjut pulang dengan rute Cibodas. Cuma butuh waktu 2 jam-an, kita sampai di Puncak Gede. Sayangnya penuh kabut. Jadi ga keliatan sama sekali kawahnya. Udah gitu anginnya dahsyat banget. Kalo ga pegangan sama Jawir, habis deh gue terhempas angin :p
 Puncaaaaaaakkkk 2958 mdpl :)
Go home!
Perjalanan akan lebih cepat karena jalurnya akan menurun. Beruntung kita lewatin jalur Cibodas, katanya sih pemandangannya indah banget. Apalagi ujungnya ada pasar Cibodas. Bisa shopping deh :p
Ditengah perjalanan ketemu yang namanya tanjakan setan. Emang bener-bener setan deh :shutup. Untung aja turun, tapi tetep aja bikin tangan besot-besot


 Pasang tampang cool, walau kepayahan :p

Sempat istirahat sejenak di Kandang Badak. Ternyata disini salah satu spot buat nge-camp juga. Enak sih, secara ga banyak angin disini, tapi pemandangannya kalah jauh sama Surya Kencana. Ngabisin sisa perbekalan, makan mie dengan lauk sarden (atau sarden dengan lauk mie :p), sambil tunggu formasi lengkap.
Lanjut lagi & terpencar-pencar lagi. Ada beberapa saat gue jalan sendirian. Ara jauh di depan. Nanta jauh di belakang. Ga kelihatan siapa-siapa. Serem juga sih kalo salah jalan. Bisa-bisa nyasar di tengah hutan :takut. Akhirnya kumpul lagi di pos Air Panas. Mantab lah, emang bener-bener panas, berasa mendidih. Om Bayu yang kakinya keseleo (dua-duanya!), ga kuat lagi bawa carrier. Yang memungkinkan cuma gue disitu. Baiklah om... (demi dirimu, aku rela..). Dengan carrier di punggung, ritme jalan gue melambat. Padahal jalannya menurun, gimana kalo menanjak ya? Hmmm... Pikir ribuan kali dulu deh buat bawa carrier :p
Sampai juga di pos Curug Cibeureum. Sayang udah gelap, padahal tadinya pengen basah-basahan disini. Istirahat lagi. Kita dapat laporan dari rombongan lain kalo Om Bayu ga bisa jalan lagi. Akhirnya, Riza & Nanta balik lagi buat nyusul. Ga lama Opik & Wiwit datang. Wiwit yang keseleo juga ga bisa jalan maksimal. Riza kembali kasih bad news. Om Bayu harus di tandu. Riza & Nanta ga kuat kalo harus gendong Om Bayu (makanya besok-besok diet ya om...).
Diambil keputusan, Riza & Jawir duluan ke basecamp buat minta tandu. Opik & Wiwit ikut dibelakang mereka. Tinggalah gue & Ara yang masih tinggal. Satu persatu rombongan meninggalkan pos itu. Bahkan rombongan Onye pun tinggalin kita berdua. Mana gelap, kita cuma pakai penerangan 3 batang lilin. Mau mewek rasanya ditinggalin di tempat itu berdua aja :'(
1 jam terasa lamaaaa banget. Hingga akhirnya datang rombongan lain. Kemudian datang juga Nanta yang memapah Om Bayu yang jalan tertatih-tatih. Legaaaa rasanya, walaupun kita juga belum tau bisa sampai bawah atau ga. Dan Om Bayu masih sempat-sempatnya nge-jokes, cerita tentang orang-orang Papua. Lumayan deh buat hilangin stres gue. Paniknya gue karena sinyal belum ada disitu. Udah malam pula, gue belum bisa ngabarin ibu. Mau mewek lagi :'(
Bagai dapat mukjizat, kita kedatangan 3 orang yang mengaku dapat wangsit buat muncak tengah malam itu. Ajaib sih, tapi dodolnya gue percaya aja :p
Ternyata mereka adalah power ranger hasil tempaan Gede. Kalo lihat postur tubuhnya, ga mungkin bisa gendong Om Bayu. Tapi ternyata, ga cuma gendong aja, mereka bahkan kuat gendong sambil lari. Ara yang awalnya jalan bareng mereka, harus pasrah ketinggalan jauh dibelakangnya. Gue & Nanta? Lebih jauh lagi di belakang :p. Sayang jalannya terlalu gelap, padahal jalan yang kita lewatin itu indah banget kalo masih terang. Ya.. sepanjang jalan kenangan deh...
Sampai di bascamp, Om Bayu lagi di urut. Wiwit beli makanan di warung. Riza & Jawir jalan ke bawah untuk sewa angkot. Disitu power ranger masih memperlihatkan kegagahannya, gendong Om Bayu sampai naik angkot. So sweet banget sih :kiss
Angkot antar kita sampai ke jalan raya Cibodas. Tunggu bus lama banget, mau berhentiin mobil pakai jempol tapi sudah lemes banget. Capek! Akhirnya cuma duduk-duduk aja di trotoar, sampai ada elf yang mau di sewa ke Ciawi. Sambung lagi pakai elf sampai ke Pasar Rebo. Dari elf ke elf cuma tepar! Di Pasar Rebo sempat bingung. Duduk-duduk dulu di pinggir jalan raya. Bahkan Ara sampai ketiduran :p. Cari alternatif naik apa karena rute yang terpisah-pisah, plus udah jam 1 malam lagi.
Riza yang masih semangat berbasa-basi, coba merayu supir angkot buat antar kita semua. Pertama, ke rumah Opik. Lanjut ke rumah gue. Terakhir ke rumah Riza. Sipp banget deh :)
Dan akhirnya... gue sampai rumah, langsung tidur. Siap-siap buat besok paginya kerja lagi.
Satu kalimat terakhir, akhirnya... GUE BISA NAIK GUNUNG!
Special thanks buat temen2 yang udah bantu mewujudkan mimpi itu :)
  • Ananta Rama -my hero (makasih udah setia mendampingi selama perjalanan, sorry untuk kejadian malam itu)
  • Ariza Herdiansyah -my man (racunnya ok banget, ga nyesel bersusah payah begini)
  • Hadi Wibowo aka Jawir -my bro (inget banget sama kata2 lo 'jangankan temen, orang lain yang ga gue kenal pasti bakal gue bantu', terharu gue...)
  • Opik -my papah (makasih udah mau direpotin dengan perabot lenong gue, yess.. ternyata gue ga SERENTA yang lo fikir ya)
  • Om Badjoepoer -my wastebasket (jadi curcol ya om... 3 bulan lagi ya om, coklat untukku atau rokok untukmu)
  • Mutiara Clarissa -my lil sist (mantab sist... demi mahameru ya, tetep semangat!)
  • Wee Weet -my new sist (beruntung punya Opik, so sweet banget sih kalian bikin iri aja :p)
Lucky me, berada disana bersama kalian.
Bersama kalian, membuat gue merenung bagaimana sebenarnya persahabatan & persaudaraan itu.
It's not about the destination, but the journey. Because in the end, we will only remember the moment we share laugh, joy and even tears together *

Love u all,

Reniez

   
*copas dari Andika Chandra (FB grup Kaskus BPC Jabodetabek)