Selasa, 19 September 2017

Mendadak Cirebon

Trip kali ini bisa dibilang tanpa banyak rencana. Seorang teman mengusulkan trip yang cuma menghabiskan 1 hari 1 malam. Maklumlah nasib karyawan yang Sabtu-nya masih harus nguli juga. So, diputuskanlah berangkat ke Cirebon. Yeay... ^_^v

Hari ke-1
Pagi-pagi si teman ke Alfa***t buat beli tiket Cirex (Cirebon Express –red). Eh, tapi yang dibeli malah Jakarta-Jatibarang, bukannya Jakarta-Cirebon. Hihi... Yowislah, asal nanti gak bablas sampe ke Tegal. Saya langsung googling tempat wisata, kuliner, penginapan & peta pakai Smartfren 4G yang anti lelet. Beberapa blogger Cirebon membahas hal-hal menarik di kota ini, mulai dari tempat wisata, budaya, dan gak ketinggalan kulinernya yang maknyuss...  

Sebagai penganut prinsip "last minute person is the lucky one", saya mengoptimalkan sisa waktu di kantor, bahkan sempet tidur siang dulu. Jam 4.30 sore kebangun, trus dengan nyawa yang belum kumpul langsung ke pangkalan ojeg buat godain tukang ojeg. Ups... maksudnya buat cuss ke stasiun.

Kereta jalan on schedule jam 18.45 dari Gambir. Ngobrol-tidur-ngobrol-tidur sampailah di Cirebon jam 10 teng.

Keluar stasiun, langsung diberondong kawanan tukang becak, taksi, angkot. Kita larak-lirik cari tempat makan. Sayang Empal Gentong Putra Mang Dharma yang berada di depan stasiun sudah tutup. Kita asal masuk aja ke warung empal gentong sekitar situ yang masih buka. Ternyata rasanya biasa aja -_-"

Kenyang, lanjut kita cari penginapan. Ada beberapa referensi penginapan dekat stasiun yang murah. Hotel Slamet, Cordova, Aurora Baru. Tapi kita pilih Hotel Slamet, karena lampu depannya lebih terang. Dua kamar tipe C seharga Rp 160.000 dapat disc 10% lumayan nyaman dengan fasilitas TV, AC & kamar mandi di dalam. Sayang kita belum boleh sekamar karena alamat di KTP beda. Padahal suami istri bisa aja kan alamat di KTP-nya beda? Kuatir terjadi hal-hal yang diinginkan. Trus bisa-bisa di grebeg oleh Satpol PP nanti. Hihihi...

Jam 12 malam beres mandi tapi belum juga ngantuk. Kita putuskan jalan-jalan sekitar penginapan. Naik becak Rp 10.000 buat 10 menit. Lanjut makan burjo di warung sebelah penginapan yang gak pernah sepi. Kemudian kembali ke penginapan, lanjut ngobrol sampai jam 2 pagi. Mulai dari obrolan receh, ngikik-ngikik kuatir tetangga sebelah terganggu, sampai obrolan tentang masa depan. Caelahh...

Hari ke-2
Pagi-pagi sarapan sudah tersedia. Nasi kuning dan teh manis hangat. Trus kita langsung check out plus tanya-tanya jalur angkot ke resepsionis. 
Sebelum keliling, kita balik ke stasiun dulu untuk beli tiket pulang. 
Eng.. ing.. eng.. tiket sold out sodara-sodara! Yess, nginep lagi ;)
Pulang nanti aja dipikirin lagi. It's time to have fun girl...

1st Destination : Makam & Masjid Sunan Gunung Jati
Dari stasiun kita cuma butuh 1x naik angkot, jaraknya sekitar 4 km. Di angkot kenalan sama bapak-bapak & ibu-ibu yang mau kesana juga. Mereka jauh-jauh dari Pekalongan lho dan kalau lihat dari gembolannya mereka prepare banget untuk ziarah. 

Gak lama kita diturunin supir angkot di gang masjid. Di kanan-kiri banyak yang jualan tasbih, buku-buku doa, sampai perlengkapan ziarah macam kembang 7 rupa. Di ujung gang itu langsung ketemu Masjid Sunan Gunung Jati. Sayang tempatnya kurang terawat, banyak orang yang lagi tidur di area sholat dan banyak pengemis disekitar situ, dari yang style pasrah sampai yang maksa. Kita cuma sebentar masuk buat foto-foto aja. Trus lanjut ke arah Makam Sunan Gunung Jati. 

 Masjid Sunan Gunung Jati

Makam Sunan Gunung Jati ini seperti kompleks pemakaman. Padet banget! Banyak keluarga, kerabat Sunan Gunung Jati dan tokoh-tokoh ulama lain yang dimakamkan disana juga.
Baru tau saya ternyata Kali Deres & Kali Pesanggrahan itu nama ulama. Kirain nama Kali aja. Hihihi... 

Makam Sunan Gunung Jati tertutup rapat. Ya, karena itu hanya boleh dimasuki oleh turunan Keraton aja. Letaknya agak tinggi dan menanjak. Dan kita disana cuma foto-foto (again!). Bahkan sampai lupa buat sekedar baca Al-Fatihah.Gubrak!

Ramenya yang ziarah

2nd Destination : Keraton Kasepuhanan

Lanjut ke destinasi kedua, Keraton Kesepuhan. Tiket masuknya Rp 5.000 plus biaya guide seikhlasnya. Kita dikawal oleh Pak Rudi yang fasih banget seluk beluk dan sejarah Keraton. Lengkapnya baca ini.

 Pak Rudi, guide di Keraton Kasepuhan

Yang paling menarik disini adalah lukisan Prabu Siliwangi yang dibuat seorang pelukis. Penggambarannya ini dia dapatkan lewat mimpi. Duh, saya juga mau tuh dapet gambaran sosok calon suami #ngarep mimpi Brad Pitt ;)

Uniknya lukisan itu kalau dilihat dari samping kelihatan sosok yang langsing & tinggi, tapi kalau dilihat dari depan jadi sosok yang gemuk & pendek. Trus lagi dilihat dari sisi kanan atau kiri, pandangan & arah jari kakinya seperti ikutin arah dari orang yang melihat. Lukisan 3D tanpa harus pakai kacamata 3D. Ajaib...

 Prabu Siliwangi


Ada lagi satu tempat yang bagi semua cewek dilarang masuk. Asli bikin penasaran, tapi saya cuma bisa intip dari luar pintunya aja. Katanya, itu tempat pertemuan rahasia bagi sultan, ulama & petinggi untuk bermusyawarah. Dari dulu cewek dilarang masuk soalnya cewek tuh paling susah jaga rahasia. Tapi kalo jaga hati, kita lho jagonya #eaaa...

 Say chessee


3rd Destination : Keraton Kanoman
Selesai ucapin terima kasih ke Pak Rudi, kita disaranin untuk ke Keraton Kanoman yang ga jauh posisinya. Tanya sana sini, lewat gang senggol, salah belok, balik arah, jauh juga ternyata. Keraton Kanoman letaknya ada di belakang pasar. Mau tau sejarahnya? Baca link ini

Kita sempat mampir ke Museum Keraton Kanoman. Ada beberapa barang-barang bersejarah yang di pajang disana. Antik banget! 

4th Destination : Taman Sari Gua Sunyaragi
Dari Keraton Kanoman kita lanjut perjalanan ke Taman Sari Gua Sunyaragi. Kita harus naik 2x angkot untuk menjambangi tempat ini. Tiket masuknya Rp 5.000. Pertama kali masuk saya terbengong-bengong lihat penampakannya. Keren banget! Berasa lagi di hidup di zaman batu. Hihihi...

Keren (modelnya)


5th Destination : Hunting Empal Gentong
Perut udah keroncongan, it's time for lunch. Kita masih penasaran sama empal gentong yg legenda itu. Menurut info sih ada Empal Gentong Mang Darma di Grage Mall. Langsung deh kita meluncur ke TKP.

Grage Mall katanya sih mall-nya orang Cirebon. Lumayan lengkap lah disana. Ngubek-ngubek disana ternyata kita gak nemuin outletnya. Cacing-cacing mulai berdemo. Maklum sudah jam 2 siang. Harumnya aneka fast food ga menggoyahkan iman kita. Tetep bayangan empal gentong yang menari-nari #tssaah...

Akhirnya kita putuskan ke warung empal gentong Putra Mang Darma di stasiun yang semalem mau kita datangi. Tanya-tanya angkot kesana, kita disaranin untuk naik becak.

Finally... 2 porsi empal gentong ludes dalam sekejap. Enaaak! Gak nyesel deh nahan lapar dulu. Apa terasa enak gara-gara kita yang kelaperan ya? Tapi emang jauh deh dibanding empal gentong yang semalem kita cicipi. Empal Gentong Putra Mang Darma aja enak, apalagi punya ortunya ya? ;)

Selesai makan, kita beranjak menuju Terminal Harjamukti Cirebon. Di angkot, ada mbak-mbak yang curcol gak dapet kereta. Kita yang cari dari jam 7 pagi aja gak kebagian, apalagi dia yang baru cari jam 3 sore. Dia cerita kalo pernah naik bus sampe 8 jam. Saya cuma ngikik. Nikmatin aja ya...

Di depan terminal udah berbaris beberapa bus gede. Kita naik bus jurusan Kuningan-Jakarta. Komat-kamit berdoa supaya gak kena macet dan sampai rumah sekejap mata #ngayal. Jam 15.30 bus mulai melaju. Beberapa kali berhenti ambil penumpang. Baru 1/2 jam perjalanan, langsung kena macet di sekitar Indramayu. OMG :'(

Teman sebelah masih santai konser bareng Meriam Belina (baru tau saya kalau dia itu dulunya penyanyi #dikepruk), nyemil sana-sini (tiap ada yang nawarin pasti dibeli, untung ga ada yang nawarin diri :p). Saya? Masih sibuk ganti-ganti posisi buat pules (ronde1, 2, etc...)

Sampai akhirnya, saya yang lagi terbuai mimpi indah bersama Brad Pitt dibangunin secara paksa. Udah sampe sodara-sodara? Ternyata belum. Kita harus turun di tol ... (mana ya? saya masih 1/2 nyawa sih -_-‘). Tunggu bus lagi yang kearah Kp. Rambutan. Trus turun di Ps. Rebo. Disanalah kita berpisah dengan pelukan & kecupan hangat (eh, tapi boong :p).

Selesai deh petualangan kita berdua mengenal wisata dan budaya Cirebon.


Ayo kapan kita kemana lagi :*



Rabu, 23 Agustus 2017

Awas (di) Poligami!

Belum lama ini saya chit-chat dengan teman lama, hampir 10 tahunan belum ketemu atau ngobrol lagi. Saya dulu pernah dengar bahwa dia adalah salah satu pelaku poligami. Tapi karena saya pikir itu urusan pribadi masing-masing, apa peduli saya juga. Hingga akhirnya dia negor duluan, jadi muncul lagi rasa penasaran tentang kepoligamiannya.



Saya (S)  : Kenapa koq bisa jadi poligami? Kepo dikit ah... 
Dia (D)  : Dari mana dulu ya ceritanya
S : Dari awal kenapa poligami
D : Sebetulnya ga ada alasan serius buat poligami. Niatnya juga ga ada. Mungkin karena istri pertama yg terlalu sibuk aktifitas di luar. Sehingga hal-hal kecil yg terlewatkan dalam rumahh tangga.
S : Udah ada anak?
D : Sebelum poligami udah punya 2 anak. Aku juga ga sengaja nyari buat istri ke-2. Tiba-tiba ga sengaja ketemu pas lagi kerja. 1 atau 2 hari udah langsung muncul rasa suka. Daripada dilanjut ga bener ya aku tanya, mau dinikahin ga tapi jadi yg ke-2. Dia jawab mau. Ya udah langsung aku ngomong sama istri pertama. Awalnya masih ga nerima. Tiap hari bertengkar. Ya kurang lebih 2 minggu. Setelah itu dia mulai bisa terima. Malah pas nikah juga istri pertama ikut menghadiri. Tapi justru karena itu, aku makin sayang sama istri pertama. Alhamdulillah. Ini udah masuk tahun ke-4 aku berpoligami. Dan selama itu ga ada hal-hal besar yg terjadi. Ya kalo masalah cemburu dikit wajar lah. Namanya juga manusia.
S : Speechless... Hahaha... Dari istri ke-2 udah ada anak juga?
D : Istri ke-2 itu janda 1 anak. Sekarang dari aku udah punya anak lagi 1.
S : Btw itu nikah resmi apa ga yg ke-2?
D : 2 tahun pertama nikah sirri karena istri pertama mensyaratkan. Selama 2 tahun ga ada buku (nikah) & ga ada anak. Setelah 2 tahun baru proses. Tapi pas nikah dari KUA juga yg nikahin. Sekarang udah resmi secara hukum negara.
S : Trus keluarganya istri ke-1 gimana tuh? Setuju di poligami?
D : Awal-awal marah besar. Bahkan sampai minta ke dukun, biar kita pisah. Tapi ga lama, kira-kira setahun. Allah ngasih jalan buat baikan. 
D : Jadi udah siapkah dirimu di poligami?
S : Ga deh... Hahaha...
D : Enak lho. Ga mesti tiap hari layanin suami. Punya banyak waktu buat diri sendiri, anak dan keluarga.
S : Keenakan suaminya itu
D : Hahaha...
S : Trus mau cari ke-3 & ke-4 lagi? Hihihi...
D : Kemarin baru ditawarin sama istri pertama, mau dicariin umi baru lagi ga? Istri ke-2 juga udah lama maksa supaya aku nyari yg ke-3. Coba mesti gimana aku? Hahaha...
S : Hadeehhh... Emang belum cukup 2 apa? Cowo mah gitu mulu pikirannya ya. 1 kurang. 2 masih kurang. Sampe 4 itu juga karena dibatasin. Coba kalo ga dibatasin, pasti mau lagi. Hahaha...
D : Bukan gitu. Kenapa istri-istri nyuruh nikah lagi? Seminggu kan 7 hari. Aku tinggal dan usaha di kota A. Istri pertama di kota B. Aku ke kota B 2 hari dalam seminggu. Karena jatah istri pertama 2 hari, maka istri ke-2 juga 2 hari. Jadi ada 3 hari aku tinggal sendiri. Istri-istri  pada sayang sama aku. Karena 3 hari itu aku nyuci sendiri, masak sendiri, tidur sendiri. Jadi mereka maksa supaya aku nikah lagi. 
S : Modus ini mah -_-"

Saya bukanlah seorang yang anti-poligami karena saya tidak mau menjadi muslim yang tidak meyakini Al Qur'an dan Sunnah. Tapi jujur, sebagai seorang manusia biasa, siapa sih yang rela suaminya dibagi ke orang lain? Walaupun saya belum punya suami sih. Hihihi... Tentu saya ingin menjadi istri pertama dan satu-satunya dalam hidup suami saya nanti. Duh, ga kebayang deh kalau harus dimadu. Intinya, saya rela dimadu, asalkan kau rela diracun. Ups...

Pun di keluarga besar saya selama ini, ga pernah ada catatan sebagai penganut poligami, semuanya monogami. Itu yang selama ini saya tahu. Dan dalam pandangan saya pun keluarga yang ideal itu adalah 1 suami, 1 istri dan anak berapapun jumlahnya. Tidak ada yang lebih dari 1 istri. 

Dalam sebuah film Islami Ketika Cinta Bertasbih yang tayang beberapa tahun yang lalu, diceritakan seorang wanita yang mensyaratkan calon suaminya kelak tidak akan berpoligami. Dia memiliki argumen yang cukup kuat dan  ternyata itu tidak dilarang dalam Islam. Maka jangan heran bahwa saya pun memasukkan dalam kriteria suami adalah yang tidak berniat poligami, disamping kriteria-kriteria lainnya. Hahaha.... 





Nb: 
Cerita ini bukanlah fiktif belaka, jika ada kesamaan tokoh, tempat dan cerita bukanlah sebuah kebetulan semata dan ada unsur kesengajaan. Hahaha...



Saat tiap pagi disuguhi berita poligami
23 Agustus 2017

Jumat, 18 November 2016

Karena Hidup Nggak Cuma Buat Hari Ini

Motto hidup : Kecil bahagia, muda senang-senang, tua kaya raya, mati masuk surga.

Pernah nggak kalian tulis ini di buku harian? Kalau saya sih pernah. Hahaha... Ini mungkin jadi cita-cita semua orang. Tapi pernahkah kalian merencanakannya dengan program hidup yang jelas? Belum tentu semua orang melakukannya. Mari kita bahas...

Kecil bahagia...
Kalau bagian ini, orang tua kitalah yang paling berperan. Bagaimana orang tua kita yang merencanakan pendidikan, kesehatan, dan tabungan masa depan supaya nggak nyusahin anak-anak di masa tuanya. Tapi sayang, nggak semua orang melek financial, termasuk orang tua kita mungkin.

Mati masuk surga...
Ini mah jadi urusan pribadi sesuai agama yang dipercayai masing-masing ya.

Muda senang-senang... dan Tua kaya raya...
Definisi senang-senang bagi tiap orang bisa berbeda-beda. Dulu saya beranggapan kalau gaji itu ya harus dihabiskan. Buat apa kerja kalau bukan untuk senang-senangin diri sendiri dan keluarga. Kamu juga begitu? Hahaha... cari temen. Tiap bulan pasti anggaran entertain jadi yang mendominasi, mulai nonton, ngopi cantik, shopping, salon, belum lagi novel yang new release minta dibeli. 
Terus bila muda senang-senangnya seperti ini, apakah tua bisa kaya raya? Gampang kan jawabannya?

Suatu saat ada musibah yang menimpa keluarga saya, kakak tertua harus di opname karena suatu penyakit. Tabungan mulai dikuras, asuransi nggak punya, bahkan nggak punya investasi selain rumah dan kendaraan yang memang dipakai sehari-hari. Oh no... ini nggak boleh kejadian lagi.

Sampai akhirnya saya hadir di acara "Yuk, Atur Uangmu" yang diadakan oleh Sinarmas MSIG Life dengan pembicara yang sangat mumpuni di bidang financial planning, yaitu Mba Mike Rini Sutikno. Disitu saya mulai terbuka matanya mengenai perencanaan keuangan untuk mencapai kebebasan finansial.


Kebebasan Finansial

Jangan Asal Nabung!
Ini sudah saya lakukan sebenarnya. Saya menabung hanya untuk barang-barang yang sedang diincar atau traveling yang lagi diimpikan. Saya pernah 2 bulan alokasikan budget shopping dan salon untuk membeli HP atau puasa ngopi dan nonton berbulan-bulan untuk biaya backpackeran seminggu ke Malaysia & Thailand. 
Tapi tujuan tabungan saya ini hanya bersifat konsumtif dan jangka pendek saja. Bagaimana bila terjadi emergency seperti yang pernah terjadi pada kakak saya? Ataukah saya siap bila terjadi PHK di kantor sekarang ini? *think

Jangan Simpan Telur di Satu Keranjang!
Selain menabung, investasi penting juga nih. Saya selalu beranggapan investasi itu nunggu kaya, punya cash yang nganggur, atau tiba-tiba menang hadiah lotre. Hehehe... 
Ternyata investasi tuh banyak yang murah lho. Jangan melulu lihat investasi rumah atau kendaraan yang belum terjangkau. Coba tengok beberapa produk investasi yang bisa disesuaikan dengan kondisi kantongmu. Mulai dari saham, obligasi, reksadana atau komoditas (logam mulia, valas dan properti). Kalau kamu cek harga-harga saham, bisa koq kamu coba beli dengan modal dibawah 1 juta. Berasa punya perusahaan ya ;)
Jangan simpan telur di satu keranjang. Ini jadi pesan pentingnya. Namanya investasi kadang bisa menghasilkan lebih dari ekspektasi, tapi jangan kaget kalau tiba-tiba hancur. Antisipasinya kita investasikan di beberapa tempat berbeda. Satu mati, masih ada yang bisa diselamatkan.

Jangan Salah Pilih Asuransi!
Asuransi diambil bukan karena ada yang akan meninggal, tapi karena ada orang yang harus tetap hidup
Saya baca kalimat ini berulang-ulang. Bener banget nih! Coba lihat sekeliling kita, berapa banyak orang yang terpuruk saat orang tuanya meninggal dunia dan mewariskan hutang? Berapa banyak anak yang putus sekolah saat orang tuanya sakit-sakitan? Atau berapa banyak istri yang putus asa saat suaminya di PHK? Nah asuransilah yang bisa mengambil peranan saat-saat itu. Tapi berapa banyak orang yang sudah punya polis asuransi? Asuransi kesehatan, asuransi pendidikan, asuransi jiwa, atau yang lainnya?
Saya sendiri baru punya satu polis asuransi kesehatan. Itupun fasilitas dari kantor. Jujur, saya pernah tertipu dengan asuransi unitlink. Beli karena nggak enak sama teman, tanpa tahu seperti apa produknya.
Saran saya, beli produk asuransi sesuai dengan kebutuhan dan jangan tergiur dengan bahasanya si agen. Namanya penjual, pasti dong yang ditampilkan hanya bagusnya saja, tanpa info minusnya apa. Kalau mau tahu produk asuransi yang beragam jenisnya, coba saja Asuransi Sinarmas MSIG Life. Jangan lupa pelajari dulu produknya yang memang kamu butuhkan.    

Jangan Takut Gagal Untuk Sukses!
"Sembilan dari sepuluh pintu rezeki ada dalam perdagangan."
Ini merupakan hadits yang memotivasi untuk mencoba berbisnis. Ada berbagai metode yang bisa kamu pilih, yaitu franchise, MLM, direct selling, join online platform atau bangun sistem sendiri. Namanya bisnis jatuh bangun adalah hal yang biasa. Orang yang sukses adalah orang yang telah berulang kali merasakan kegagalan, tapi dia mampu untuk bangkit lagi. Siapkah kamu untuk sukses?

Karena hidup nggak cuma buat hari ini, Yuk, atur uangmu!...


Tulisan ini diikutsertakan dalam event ini

Karena hidup nggak cuma buat hari ini...
18 Nov 2016






Senin, 03 Oktober 2016

Setu Babakan, Tetiba Nyasar Dimarih

Bagi yang punya waktu luang sedikit atau kantong sedang menipis (seperti saya... hehe...) tapi butuh suasana yang beda. Ngga ada salahnya ke Setu Babakan, yang berlokasi di Jagakarsa, Jakarta Selatan. Setu Babakan adalah kawasan perkampungan yang ditetapkan oleh pemerintah Jakarta sebagai Pusat Pelestarian dan Pengembangan Budaya Betawi. Setu yang berada disini adalah danau buatan yang katanya berasal dari Kali Ciliwung. 


Pintu Masuk Setu Babakan


Bagaimana caranya kesana?
Gampang banget. Saya kesana naik motor dari Depok. Arahnya setelah melewati Univ. Pancasila, ada petunjuk jalan Setu Babakan untuk belok kiri. Beberapa kali ketemu jalan bercabang tapi ngga bingung karena petunjuk arahnya jelas banget. Ini berlaku buat kamu yang pakai mobil pribadi juga. Posisi sebelah kiri jalan.

Naik angkutan umum? Ngga susah koq. Tinggal naik Kopaja S616 Jurusan Blok M - Cipedak. Jangan lupa ingetin kondekturnya buat berhenti di depan gerbang Setu Babakan supaya ngga kelewatan. Untuk yang naik kereta bisa turun di Stasiun Pasar Minggu atau Stasiun Tanjung Barat, terus lanjut naik Kopaja S616.

Makan apa disana?
Sebagai pecinta kuliner, saya merasa berada di tempat yang tepat. Beragam makanan khas Betawi lengkap banget. Mulai dari Soto Betawi, Kerak Telor, Es Selendang Mayang, Bir Pletok, Dodol, Es Goyang, Kembang Goyang, Akar Kelapa sampai Kue Rangi yang sudah mulai langka. 

Pagi-pagi kesana, saya sengaja belum sarapan dari rumah. Tapi sayang belum banyak yang buka. Saya pilih sarapan pakai toge goreng. Murah cuma 10.000 aja. Sebotol bir pletok seharga 12.000 saya beli buat oleh-oleh orang rumah. Pas jalan mau pulang, ngga sengaja lihat gerobak kue rangi. Langsung deh saya berhenti. Nunggu agak lama karena tukangnya baru bakar arang dan sabut kelapa. Demi sepapan kue rangi, mata perih dan batuk-batuk karena asap sih ngga masalah ;)
Surganya kuliner

Ada atraksi apa disana?
Minggu kemarin saya kesana pas banget sedang ada acara atraksi Pencak Silat dari beberapa perguruan yang ada di Jadebotabek. Speechless lihat atraksi dari anak-anak mulai usia 5 tahunan sampai yang dewasa. Berbagai jurus diperlihatkan dan menariknya sebelum tampil sang guru atau seniornya akan berpantun. Nah ini yang menarik dari pentas pencak silat ala Betawi. Saya pernah lihat atraksi berbalas pantun plus pencak silatnya saat acara Palang Pintu di pernikahan adat Betawi. Menarik banget!

Ngobrol-ngobrol dengan seorang ibu muda yang sedang antar anaknya ikut dalam atraksi tersebut, ternyata pencak silat termasuk salah satu tradisi yang dilestarikan di Setu Babakan, selain dari Tari-tarian Betawi dan Kesenian Gambang Kromong. Bagi yang minat untuk ikut latihannya bisa menghubungi langsung Sekretariat Sanggar Seni Betawi Setu Babakan di No HP 0813 8748 7766. Ternyata masih banyak peminatnya lho!


Kesenian Betawi yang terus dilestarikan. Keren!!!

Ngapain aja disana?
Banyak kegiatan lain yang bisa dilakukan disana. Iseng-iseng saya mengelilingi setu pakai motor. Setelah lewatin penjaga, dengan modal karcis 2.000 saya bebas berkeliaran. Pertama yang langsung dilihat sudah pasti ya setu. Hehe... Kemudian warung dan tempat makan dengan view langsung ke sisi setu. Ada juga beberapa area pemancingan yang sudah ramai. Jalan yang saya lewati sangat rindang dengan berbagai pepohonan disisi-sisinya. Agak diujung, ternyata ada area pemakaman yang lumayan luas. Sampai di ujungnya, penghabisan dari setu langsung ke pemukiman warga. Saya berbelok ke sisi setu yang lainnya. Jalan agak rusak dan setu juga kelihatan tidak terawat serta banyak sampah. Sampai saya ke sisi setu yang mulai ramai lagi. Ada penjaga lainnya disitu, saya hanya memperlihatkan karcis. Bebas lewat tanpa harus bayar lagi. 

Setu Babakan ini sangat cocok untuk rekreasi bersama keluarga. Bisa naik delman, naik kuda tunggangan, perahu bebek, perahu naga, mancing, atau kulineran. Saya sebenarnya mupeng kepingin naik bebek-bebekan. Tapi karena kesana sendiri, capek banget nggowes perahunya sendirian (nasib jones -_-"). Nah saya datang hari minggu pagi, banyak juga tuh yang kesana sekedar jogging aja. Track-nya enak koq dan ngga terlalu ramai. Atau bisa juga seperti saya yang kesana cuma buat cari sarapan aja. Hehehe...


Bawa anak-anak pasti seru! 

Mau tau berapa yang saya habiskan?
Karcis = 2.000
Toge goreng = 10.000
Minum = bawa sendiri 
Kue rangi = 5.000
Bir pletok = 12.000
Parkir = 2.000
Ongkos = bensin masih full ;)
Irit banget kan?

Alhamdulillah...
Ngga sia-sia deh hari libur harus bangun pagi juga. Dapat udara bersih, olahraga dikit (hehe... lumayan jalan kaki berapa meter aja), bisa lihat atraksi gratisan, sarapan dengan menu yang unik (kue rangi tetep jadi favorit!), dan pulang bawa oleh-oleh yang langka.

Perut kenyang... Hati senang...


Plang yg eye catching! 


Tetiba nyasar dimarih
Setu Babakan, 2 Oct 2016 

Jumat, 30 September 2016

Akhirnya Pecah Telor Juga...

Entah dari mana awalnya istilah "pecah telor" buat sekelompok saudara atau teman yang masih single trus setelah sekian lama ada juga yang akhirnya melepas masa lajang. Trus jadi nyeletuk deh... 'Akhirnyaa... Pecah telor juga'. Telor apa yang pecah ya? Padahal nunggu telor pecah ga bakal selama dan seribet nunggu orang nikah. Tinggal nyalain kompor, siapin wajan, pecahin telor diatasnya. Jadi deh telor ceplok :p
Jalan. Makan. Jajan. We love it!
 
Alhamdulillah... setelah sekian lama dari gank jomblo (istilahnya Sulhani), akhirnya ada juga yang nyebarin undangan, CHUPY! Dan tau apa yang langsung kita bahas pas dia umumin lamaran? SERAGAM sebagai bridesmaid! Hahaha... Ga penting banget ya. 

Awalnya konsep nikahannya mau seperti yg pernah kita bahas disini. Tapi ya namanya ortu, banyak juga perintilannya. Saya bilang sih nikahannya tetep sederhana, sakral dan tetap bisa ikutin maunya ortu. Itu yang paling penting. Saya ga usah bahas ya gimana proses taarufnya Chupy & Rizki atau gimana dapat restu dari ortu. Saya mau bahas gimana persiapan kita sebagai bridesmaid yang baik. Hahaha... Penting ga penting sih, tapi biarlah saya bahas aja disini.

Sebagai bridesmaid yang baik, kamu tuh harus... 
  
1. Jadi tempat sampahnya si bride to be
Kenapa? Kamu harus bisa ngerti gimana stressnya si calon penganten. Mulai dari urusin administrasi KUA, undangan, baju, make up, souvenir, dll dll. Banyak deh yang bisa bikin dia jadi bridezilla. Siap-siap deh kamu jadi tempat curhatan, dari mulai seneng sampai nangis lebay :p 

2. Jangan jadi kompor meleduk
Katanya sih deket-deket waktu nikahan emosi si bride to be ini ga jelas, macam cewek PMS mungkin ya. Jangan sekali-kali kamu malah jadi kompor meleduk tiap kali dia curhat. Bisa-bisa nikahannya jadi gagal. Berabe tuh! Kalau dia cuma curhat complain masalah calonnya yang suka ngegulung celana kaya' kebanjiran, kamu ga usah ikutan complain. Cukup ketawain ngakak aja. Puas!   

3. Siap sedia saat si bride to be butuh bantuan
Karena banyak yang diurus, otomatis bikin banyak printilan yang kelupaan. So, kamu juga harus sigap tawarin bantuan atau sekedar ingatin hal-hal kecil yang mungkin terlupa. Contohnya nih, Chupy kelupaan ga sempet beli kaos kaki. Ga oke banget kan kalo dari atas udah cantik, eh bawahnya pakai kaos kaki bolong. Hehe...

4. Tampil kece saat hari H
Nah ini ga cuma berlaku buat si penganten aja, bridesmaid kudu wajib tampil kece. Kali aja ada yang bisa nyantol gitu. *wink

5. Temenin di detik-detik terakhir penganten berstatus single
Konsep akad nikahannya Chupy ini kan dipisah. So, saat ijab kabul si penganten wanita "diumpetin" di ruangan terpisah. Tapi masih bisa ngintip & dengar suara ijab kabulnya. Nah saat itu kan si penganten wanita pasti deg-degan banget. Kita sebagai bridesmaid harus bikin susasana yang santai. Misalnya wefie :D

6. Ikut bahagia
Iyalah masa di saat sahabat bahagia, kitanya malah sedih. Ga usah pikirin dulu deh kantong yang lagi nipis, utang yang numpuk, cucian yang menggunung, kerjaan yang deadline atau pacar yang tak kunjung ngelamar. Jadi curcol ini mah. Hehe... Lupakan itu semua, ikut senang bersama. Let's get party started, gals!
Bride & Her Bridesmaid
 
  Akhirnya pecah telor juga. Katanya nih kalo udah pecah telor satu orang, bakalan beruntun. Artinya yang lain bakal segera menyusul ga lama lagi. Ayo teriak "Aaamiiiin..."
Cie... Penganten Baru

Barakallahu lakuma wa barakallah 'alaikuma 
wa jama'a bainakuma fii khair...
Chupy & Rizki
18 Sept 2016